Jika Janin Terlalu Aktif Bergerak

|

Mom& Kiddie -

(Foto: gettyimages)

Jika Janin Terlalu Aktif Bergerak
SEKARANG Anda sedang mengandung anak kedua (5 bulan). Anda merasakan si kecil dalam kandungan ini begitu aktif bergerak. Apakah kondisi seperti ini dapat dikatakan baik-baik saja atau bagaimana?

Apa yang menyebabkan janin bisa seaktif itu? Banyak yang beranggapan jika janin terlalu banyak bergerak dapat mengakibatkan terlilit tali pusat. Apakah benar? Apa antisipasinya?

dr M. Andalas, SpOG dari RSU dr. Zainoel Abidin menjelaskan, gerakan janin akan membuat bumil merasa takjub. Hanya saja, gerakan pertama janin yang dirasakan tiap bumil berbeda. Untuk yang baru mengalami kehamilan pertama kali, biasanya gerakan janin baru dirasakan saat 16–18 minggu usia kehamilan. Sedangkan untuk yang menjalankan kehamilan kedua atau lebih, gerakan janin akan terasa pada 18–20 minggu usia kehamilan.

Sebagai Pemantau Kesejahteraan Janin

Gerakan aktif bayi menunjukkan bayi dalam keadaan sehat. Bahkan gerakan ini menjadi suatu alat monitoring pemantauan kesejahteraan janin  secara sederhana yang dapat dilakukan ibu.

Saat usia kehamilan antara 30-42 minggu bila dirasakan gerakan bayi 2 kali dalam 30 menit dijamin bayi sehat. Bila gerakan kurang dari 2 kali maka ibu harus waspada dan perlu konsultasi ke dokter/bidan guna mendeteksi bunyi jantung janin. Denyut normalnya adalah antara 120-160 kali per menit.

Cara lain memantau kesejahteraan janin yang lebih mudah adalah dengan memantau gerakan janin dalam 12 jam, bila kurang dari 10 kali memberi  gambaran klinis bayi tidak sehat. Andaikan lebih dari 10 kali berarti bayi sehat secara klinis.

Perlu diingat, bayi dikandungan juga ada fase tidur layaknya individu hidup  dengan lama masa tidur antara 20 sampai 70 menit. Pada fase tidur ini gerak janin tidak ada tapi denyut jantung tetap ada.

Gerakan bayi yang kadangkala terasa berlebihan dikarenakan pengaruh rangsangan  perut ibu yang dipegang atau sang ibu habis makan akibat efek metabolisme tubuh. Umumnya gerakan ini dirasakan aktif saat usia kehamilan trimestes 2 sampai awal trimester 3 dimana cairan ketuban  ibu relatif banyak. Sedangkan janin masih dalam ukuran kecil. Gerakan akan semakin terbatas dengan meningkatnya usia kehamilan.

Jangan Takut Terlilit Tali Pusat

Memang secara logika dapat dibenarkan bila janin terlalu aktif bergerak - utamanya saat usia kehamilan muda -, dapat mengakibatkan terlilit tali pusat. Tapi jangan takut, setelah itu bisa terlepas lagi. Kecuali lilitan terjadi saat usia kehamilan lanjut, biasanya akan menetap – lilitan bisa 2-3 kali. Dan jika panjang tali pusat Moms normal, melahirkan secara normal tetap ada.

Pada keadaan tertentu akibat tali pusat pendek (kasus seperti ini jarang terjadi), lilitan tersebut bisa membuat kepala bayi tidak turun. Membuat masa persalinan memanjang sehingga harus dilakukan operasi cesar.

Banyak Istirahat

Janin yang terlalu aktif kadang membuat Moms menjadi risih, geli, atau kesakitan utamanya pada kehamilan kedua atau lebih. Juga pada kelompok Moms yang tergolong kurus karena lemak tubuh kurang sehingga gerakan janin bisa dirasakan langsung.

Tak ada cara khusus untuk mengantisipasi aktifnya gerakan janin. Hanya cukup istriahat. Obat-obatan anti kontraksi rahim tidak dianjurkan. Namun, jika hal itu dirasakan sangat menggangu, bisa mengonsumsi obat golongan barbiturate (penenang) agar gerakan anak berkurang. Dan ini harus sepengetahuan dokter obgin Anda! (ftr)

berikan komentar anda

Login untuk komentar

Login
0 komentardisclaimer

    berita lainnya

    Baca Juga

    Kandungan Karsinogen Rokok Elektrik 10 Kali Lipat