Serangan Jantung, Tangani Sebelum 6-12 Jam!

|

Fitri Yulianti - Okezone

(Foto: gettyimages)

Serangan Jantung, Tangani Sebelum 6-12 Jam!
TERNYATA, ada korelasi cukup tinggi antara pola kerja, pengelolaan stres, peningkatan kolesterol, serta potensi meningkatnya serangan jantung. Hal-hal inilah yang kerap kali kurang mendapat perhatian dari masyarakat.

Memotret kehidupan kota besar saat ini, terlihat adanya kecenderungan bahwa usia penderita semakin muda. Angka insiden pada profesional muda usia 30-an atau usia produktif juga semakin banyak. Tidak hanya di Indonesia, sebagai negara berkembang tetapi juga negara maju.

Hal itu tentu saja dipicu gaya hidup tidak seimbang; stres, kurang istirahat, olahraga tidak teratur, merokok, dan pola makan tidak sehat. Selain, kolesterol tinggi, hipertensi, kegemukan, dan diabetes mellitus sebagai faktor risiko lain.

Tak lebih 6-12 jam

“Faktanya, lebih banyak pria yang menderita penyakit jantung dibanding wanita. Kemudian, kebanyakan berusia di atas 40-50 tahun,” jelas DR dr Muhammad Munawar, SpJP (K), FIHA, FESC,FACC, FSCAI, FAPSIC, FASCC, FCAPSC, ahli penyakit jantung RS Khusus Jantung Binawaluya.

Pasien yang mendapatkan serangan jantung, ditegaskan DR Munawar, harus memeroleh penanganan segera, tidak lebih dari 6-12 jam. Jika terlambat, nyawa taruhannya. Pertolongan pertama adalah pemberian obat tromboliasis.

“Obat harus diberikan maksimal enam jam pertama serangan agar gumpalan darah bisa hancur. Efektivitasnya 70 persen. Hasil akan lebih bagus jika diberikan pada tiga jam pertama. Jika dengan cara ini pasien tak juga tertolong, bisa diambil tindakan lain, yakni PCI (Percutaneous Corronary Intervension),” katanya.

Panca usaha SEHAT

Lewat situsnya, Yayasan Jantung Indonesia mengampanyekan prinsip SEHAT sebagai pedoman dalam berperilaku hidup bebas potensi serangan jantung. SEHAT merupakan singkatan dari Seimbang gizi, Enyahkan rokok, Hadapi dan atasi stres, Awasi tekanan darah, dan Teratur berolahraga.

Mencari pertolongan medis segera untuk menangani serangan jantung memang penting, tapi terpenting adalah diagnosis dini dan pencegahan dengan pola hidup seimbang. (ftr)

berikan komentar anda

Login untuk komentar

Login
0 komentardisclaimer

    berita lainnya

    Baca Juga

    24-27 November 2014 (V)