6 Tujuan Wisata Teraneh di Dunia

|

Pasha Ernowo - Okezone

Chocolate Hills, Bohol, Filipina (Foto: en.wikipedia.org)

6 Tujuan Wisata Teraneh di Dunia
HAL aneh selalu menarik perhatian, termasuk tujuan wisata. Lokasi wisaya yang aneh kerap menjadi incaran para pelancong untuk berlibur.

Tak salah bila enam tempat wisata aneh disajikan untuk menjadi referensi Anda dalam memilih tempat berlibur, berikut di antaranya:

Dinosaur Provincial Park

Tujuan wisata unik yang terletak di Alberta, Kanada ini merupakan situs warisan dunia UNESCO. Dinosaur Provincial Park terkenal sebagai salah satu tempat fosil dinosaurus terbesar di dunia berada dengan lebih dari 350.000 wisatawan mengunjungi setiap tahunnya. Sebanyak 39 spesies dinosaurus ditemukan di dalamnya dan lebih dari 500 spesimen telah dipamerkan di museum-museum di seluruh dunia.

Salar de Uyuni

Ini adalah daerah dengan kandungan garam terbesar di dunia. Salar de Uyuni terletak di barat daya Bolivia, dekat puncak Andes. Mineral utama yang ditemukan di dalamnya adalah garam karang dan gipsum.

Salar de Uyuni punya keunggulan ukuran yang besar, permukaan halus, pantulan permukaan yang tinggi ketika tertutup air dangkal, dan ketinggian minimal deviasi. Ini yang menjadikan Salar de Uyuni target ideal untuk pengujian dan kalibrasi instrumen penginderaan jarak jauh satelit yang mengorbit dan digunakan untuk mempelajari Bumi.

Salar de Uyuni diperkirakan mengandung 10 miliar ton garam, yang kurang dari 25.000 ton per tahun. Setiap November, Salar de Uyuni juga merupakan tempat berkembang biak tiga spesies flamingo Amerika Selatan, yakni Chili, James, dan Andes flamingoes.

Chocolate Hills, Bohol, Filipina

Dari Amerika Selatan, mari kita lanjutkan ke Asia, benua dengan jumlah penduduk terbesar. Chocolate Hills merupakan atraksi turis paling terkenal di Bohol. Ini tempat wisata populer yang menduduki peringkat 6 Tujuh Keajaiban Baru dunia.

Chocolate Hills terdiri dari sekira 1.268 timbunan rumput kering berbentuk kerucut-bukit dengan ketinggian berkisar 40-120 meter. The Chocolate Hills adalah keajaiban alam yang dianggap sebagai Monumen Nasional Filipina Geologi.

Selama musim panas, bukit berbentuk kubah, rumput tertutup bukit kapur mongering, dan berubah menjadi cokelat hingga mengubah daerah menjadi “barisan cokelat ciuman", sebutan lain untuk destinasi wisata ini. Tidak ada pembentukan alam seperti ini di dunia. Dari kejauhan, bukit tampak seperti setengah bola yang tumbuh dari tanah.

Fansipan Mountain, Vietnam

Bagi pendaki gunung, Fansipan Mountain adalah salah satu yang terbaik. Tempat wisata ini menduduki peringkat 12 Tujuh Keajaiban Baru dunia. Fansipan Gunung terletak 9 km selatan-barat Sapa Townlet di Hoang Lien Mountain Range. Fansipan menjulang dengan ketinggian 3.143 m. Fansipan telah diusulkan menjadi salah satu dari sedikitnya tempat ekowisata di Vietnam, dengan sekira 2.024 varietas flora dan 327 varietas fauna.

Puncak Fansipan dapat diakses sepanjang tahun. Dan, waktu terbaik untuk membuat pendakian adalah dari pertengahan Oktober sampai pertengahan November, dan sekali lagi pada bulan Maret saat bunga violet, anggrek, rhododendron, dan aglaias berkembang.

Gunung Mayon di Albay, Filipina

Gunung Mayon yang megah dianggap hampir sempurna dengan bentuk kerucut gunung berapi. Tujuan wisata ini merupakan salah satu calon dari 7 Keajaiban Alam dan saat ini menduduki peringkat 9 dalam daftar.

Gunung berapi ini terletak di selatan Manila, propinsi Albay, Filipina. Gunung Mayon adalah gunung berapi paling aktif (47 letusan sejak 1616) di Filipina.

Pamukkale Springs, Turki

Apakah Anda ingin mengalami gaya mandi yang baru? Nah, cobalah mandi di mata air panas Pamukkale. Pamukkale yang berarti "benteng kapas" (dalam bahasa Turki) terletak di barat Turki. Ini adalah situs alam dan atraksi wisata yang terkenal.

Air panas unik ini memiliki panjang 2.700 meter dan tinggi 160 meter yang dapat dilihat dari jarak jauh. Sekira 250 liter air panas yang berisi sejumlah besar hidrogen karbonat dan kalsium akan meningkat pada musim semi. Fenomena alam berupa lapisan kapur putih dan travertine tebal mengalir menuruni lereng gunung hingga menyerupai air terjun beku. (ftr)
(uky)

berikan komentar anda

Login untuk komentar

Login
0 komentardisclaimer

    berita lainnya

    Baca Juga

    Alasan Menteri Pariwisata Gandeng TNI AL