nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Lima Kebiasaan Buruk dalam Hubungan Cinta

K. Wahyu Utami, Jurnalis · Minggu 04 Maret 2012 07:04 WIB
https: img.okeinfo.net content 2012 03 02 197 586017 If99cGbqFE.jpg Hubungan dalam masalah (Foto: Corbis)

TANPA  disadari, berbagai kebiasaan buruk melatarbelakangi hubungan cinta yang Anda bina. Jika dibiarkan hal ini bisa mengganggu kelangsungan hubungan ke depannya. Sebelum itu terjadi pada Anda, ketahui beberapa kebiasan buruk yang sering dilakukan.

 

Kita semua sering mendengar kata-kata di saat menghadapi putus dengan pasangan. "Ini bukan salah kamu, tapi aku!" Ya, memang sudah tidak asing lagi dengan kata-kata itu. Tapi bagaimana jika itu benar-benar terjadi karena Anda yang telah menyebabkan hubungan dengannya berakhir, tanpa Anda menyadarinya?

Psikiater Rebecca Gladding MD sekaligus penulis buku “You are Not Your Brain: The 4-Step Solution for Changing Bad Habits, Ending Unhealthy Thinking, and Taking Control of Your Life” memberitahukan Anda lima kebiasaan buruk dalam hubungan yang tanpa disadari kita merusaknya dan bagaimana mengakhirinya, seperti dilansir Galtime.

 

Kebiasaan buruk  pertama: Argumen yang tak berguna

Cara menghentikannya: Setop menilai dan fokus kembali

"Jika Anda merasa selalu menemukan masalah di mana menyebabkan argumen yang kurang berguna bagi Anda berdua, mulailah introspeksi diri kembali dan fokus terhadap apa tujuan hubungan Anda berdua.”

 

Kebiasaan buruk kedua: Membuat asumsi

Cara menghentikannya: Tanyakan langsung

 

"Kita semua pernah melakukan ini. Dia melakukan atau mengatakan sesuatu yang Anda anggap beda persepsi dan menimbulkan sebuah asumsi sendiri pada diri Anda. Langkah terbaik untuk mencegah kesalahpahaman dengan menanyakan secara langsung apa yang dia maksud dan itu akan memperjelas hubungan Anda.”

Kebiasaan buruk ketiga: Mencari tanpa henti

Cara menghentikannya: Tanyakan sekali (atau dua kali), dan kemudian melangkah maju

 

"Meskipun penting menanyakan bagaimana perasaannya atau apa yang dia pikirkan, namun ada batas untuk hal tersebut. Misalnya, jika Anda berulang kali menanyakan pertanyaan yang sama untuk mendapatkan kepastian atau informasi lebih lanjut tentang peristiwa sebelumnya atau percakapan, ia mungkin mulai berpikir Anda tidak percaya padanya. Daripada bertanya tentang topik yang sama, lebih baik tanyakan pada yang ingin Anda tanyakan dan mulai melangkah maju.”

 

Kebiasaan buruk keempat: Memeriksa e-mail atau pesan singkatnya

Cara menghentikannya: Berbincang padanya mengenai kepercayaan

 

"Ini memang sangat menggoda dan semua orang pernah melakukannya. Namun, hal ini tidak dapat Anda lakukan untuk seterusnya karena ini akan memperburuk hubungan Anda berdua. Alangkah baiknya Anda langsung obrolkan mengenai ini untuk menyakinkan kepercayaan masing-masing.”

Kebiasaan buruk kelima: Berbincang mengenai percakapan serius melalui media elektronik

Cara menghentikannya: Tunggu mengatakannya melalui tatap muka

 

"Meskipun emoticon dalam media elektronik dapat membantu, membicarakan percakapan serius melalui e-mail atau teks adalah kesalahan besar. Bukan saja tidak dapat memberitahu nada bicara Anda, akan tetapi juga akan kehilangan kontak mata, bahasa tubuh, dan informasi penting lainnya. Sementara itu, telepon atau Skype mungkin menjadi alternatif dalam situasi mendesak, namun itu masih tidak sama dengan berada di ruangan yang sama dengannya. (ind)

(tty)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini