Image

Jelajahi Benteng Keraton Buton, Terbesar di Dunia

Tentry Yudvi, Jurnalis · Kamis 16 Februari 2017, 13:21 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2017 02 16 406 1619864 jelajahi-benteng-keraton-buton-terbesar-di-dunia-X852YrNMHV.JPG Benteng Keraton Buton, di Bau-Bau (foto: Instagram/@febriantoadhitya)

JIKA membahas benteng-benteng di Indonesia, tak lengkap rasanya jika tak mengulik kisah Benteng Keraton Buton yang berada di Kota Bau-Bau, Sulawesi Tenggara. Mengapa demikian?

Berdasarkan data yang dihimpun Okezone, Kamis (16/3/2017), benteng ini di tahun 2006 lalu mendapatkan gelar sebagai benteng terbesar di Indonesia dan juga di dunia. Di mana sertifikat tersebut diberikan Museum Rekor Indonesia (MURI), dan Guiness Book Of Record dengan luas 23 hektar.

Jika melihat catatan sejarah, bangunan benteng Keraton Buton sudah didirikan sejak abad 16 oleh Sultan Buton III bernama La Sangaji dengan gelar Sultan Kaimuddin tahun 1951-1956. Awal mula benteng ini didirikan arsitek bangunan hanya terdiri dari batu-batu yang disusun mengelilingi istana.

See the world from your own window and make it yours! Mornin'! 😄 #baubau #buton #visitbaubau2016

Sebuah kiriman dibagikan oleh Gebbie Ciari (@gebbieciari) pada Des 30, 2016 pada 2:50 PST

Kemudian di masa pemerintahan Sultan Buton IV bernama La Elangi atau disebut Sultan Dayanu Ikhsanuddin, benteng tumpukan batu itu dibuat menjadi permanen dan sangat kokoh. Sebab, sejak adanya bangunan, selama empat abad kawasan istana Kesultanan Buton dapat terlindungi dari ancaman penjajah. Bahkan kegagahannya bisa terlihat hingga saat ini.

Di dalam bangunan benteng ada tiga wilayah pertahanan. Pertama di ruangan Badili Sunting atau Meriam. Di sini Anda bisa melihat meriam kuno yang menjadi senjata Kesultanan Buton sejak zaman Portugis hingga Belanda. Begitu kokoh, dan abadi monumennya.

Hitungan bulan tidak di sini lagi #bentengkeratonbuton #buton

Sebuah kiriman dibagikan oleh Hendriyawan thamrin gello (@wawanhendriyawan) pada Peb 8, 2017 pada 1:59 PST

Lalu, bagian kedua ada di Lawa Sunting atau Pintu Gerbang. Lawa sendiri berfungsi sebagai pintu penghubung keraton dengan desa di sekeliling benteng. Ada 12 lawa yang bisa ditemukan ketika keliling benteng. Menurut kepercayaan warga Buton, angka 12 lawa atau pintu tersebut punya nama yang berdasarkan dengan fungsi-fungsinya.

Di antaranya ada lawana rakia, lawana lanto, lawana labunta, lawana kampebuni, lawana waborobo, lawana dete, lawana kalau, lawana wajo/bariya, lawana burukene/tanailandu, lawana melai/baau, lawana lantongau dan lawana gundu-gundu. Lawana terdiri dari Lawa dan imbuhan Na, yang menjadi nama awalan dari setiap gerbang.

#bentengkeratonbuton

Sebuah kiriman dibagikan oleh Dhede (@hardyanthy_hamid) pada Des 4, 2016 pada 3:05 PST

Sementara yang ketiga ada Baluara Sunting. Baluara ini sudah ada sejak sebelum benteng didirikan yakni pada tahun 1613 di bawah pimpinan La Elangi/Dayanu Ikhsanuddin yang jadi Sultan Buton ke IV yang saat itu juga membangun sebuah 'godo' atau gudang.

Ada sekitar 16 bangunan Baluara yang didirikan di area luar benteng. Bangunan itu digunakan sebagai tempat persembunyian senjata dan peluru. Nah. uniknya lagi, 16 baluara itu punya nama yang didasari dari nama desa sekitar kawasan benteng.

Di antaranya ,baluarana gama, baluarana litao, baluarana barangkatopa, baluarana wandailolo, baluarana baluwu, baluarana dete, baluarana kalau, baluarana godona oba, baluarana wajo atau bariya, baluarana tanailandu, baluarana melai atau baau, baluarana godona batu, baluarana lantongau, baluarana gundu-gundu, baluarana siompu dan baluarana rakia.

Untuk menuju Benteng Keraton Kesultanan Buton ini, Anda bisa pergi dari Makassar ke Bau-Bau menggunakan pesawat. Atau bisa juga menggunakan kapal dengan rute Bau-Bau ke Raha dan Kendari. Sudah deh, Anda bisa melanjutkan perjalanan ke benteng ini, dan jangan lupa bawa minum jika ingin keliling benteng.

(fid)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini