nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

TAHUN BARU ISLAM: Mengenal Upacara Tabot atau Tabuik di Bengkulu, Tradisi Mengenang Cucu Nabi Muhammad SAW dengan Iringan Keranda

Annisa Aprilia, Jurnalis · Kamis 21 September 2017 21:00 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2017 09 20 406 1780016 tahun-baru-islam-mengenal-upacara-tabot-atau-tabuik-di-bengkulu-tradisi-mengenang-cucu-nabi-muhammad-saw-dengan-iringan-keranda-YimMQb5ohk.jpg Foto: kaskus

BUKANLAH Indonesia jika tidak memiliki kebudayaan yang unik. Kebudayaan tersebut salah satunya berupa upacara yang terbilang khas dan tiap daerah memiliki ciri sendiri berbeda dengan daerah lainnya.

BACA JUGA

Bertepatan dengan malam tahun baru Islam yang jatuh pada satu Muharram, masyarakat yang ada di Bengkulu dan pantai barat Sumatera Berat menyenggarakan upacara tabot. Upacara tersebut telah mereka selenggarakan secara rutin tiap tahunnya dan turun temurun.

Upacara Tabot diselenggarakan tepatnya pada hari Asyura, yakni pada 10 Muharram. Dalam upacara Tabot, masyarakat memperingati kematian cucu Nabi Muhammad yang bernama Husein.

Melansir dari laman resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Rabu (20/9/2017), upacara tabot pada masyarakat Minang disebut dengan Tabuik yang berasal dari kata Tabut, karena perbedaan dialek atau penyebutan. Padahal, masih memiliki makna yang sama.

Tabut atau Tabuik menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia artinya sebuah peti yang terbuat dari anyaman bambu yang diberi kertas berwarna, kemudian dibawa arak-arakan pada hari peringatan Hasan dan Husein pada 10 Muharram. Dan, kini upacara iring-iringan tersebut menjadi upacara yang masuk dalam agenda tahunan tradisi yang akan diselenggarakan tiap tahunnya pada 1 hingga 10 Muharram.

Pada masyarakat Minang, Tabuik atau Tabut merupakan sebuah keranda mayat yang diibaratkan sebagai keranda pengusung mayat Husein Bin Ali yang terbuat dari bambu, kayu, rotan yang dihiasi bunga-bunga salapan. Lebih lanjut, seperti yang terdapat dalam laman Kemdikbud, pada bagian bawah keranda terdapat seekor burung Buraq dan di bagian atasnya terdapat satu tangkai bunga salapan yang disebut puncak Tabuik.

BACA JUGA:

Sementara itu, di Bengkulu upacara Tabot diadakan cukup meriah. Upacara diselenggarakan tiap tahunnya untuk menyambut tahun baru Islam pada 1 Muharram.

Upacara Tabot yang Bengkulu adakan akan berlangsung selama 10 hari dan tahun ini diselenggarakan di lapangan tugu, tepatnya di depan Rumah Dinas Gubernur Bengkulu. Upacara dimulai dengan pengambilan tanah yang dilakukan leh anggota Kerukunan Keluarga Tabot (KKT) Bengkulu.

Upacara Tabot di Bengkulu juga diselenggarakan dengan tujuan untuk mengenang jasa cucu Nabi Muhammad SAW, yaitu Husen bin Ali bin Abi Thalib dalam perang di padan Karbala pada 10 Muharram tahun 61 Hijriah silam.

(ade)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini