Image

Tidak Selera dengan Makanan yang Tersaji, Ini yang Dilakukan Rasulullah

Vessy Frizona, Jurnalis · Selasa 09 Januari 2018, 14:41 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 01 09 196 1842221 tidak-selera-dengan-makanan-yang-tersaji-ini-yang-dilakukan-rasulullah-j1wkY4TyAs.jpg Ilustrasi tidak selera makan (Foto: Addiction)

MENCOBA makanan kini sedang menjadi tren di kalangan anak muda. Mereka mencicipi berbagai makanan di berbagai restoran, kafe, jajanan kali lima atau masakan yang dimasak seseorang.

Setelah di makanan, masakan-masakan itu kemudian dikomentari. Komentarnya pun beragam, ada komentar postif, negatif, kritik dan saran. Tapi tak sedikit juga mencela makanan tersebut. Ya, mencela makanan atau mengatakan makanan tidak enak kini menjadi hal biasa. Terlepas makanan itu merupakan makanan selera kita atau bukan.

Namuan, tahukah Anda bahwa makanan adalah salah satu nikmat yang diberikan Allah SWT kepada hamba-Nya. Oleh sebab itu kita harus mensyukurinya. Meskipun makanan itu kita tidak suka, jangan mencela makanan.

Dalam hal ini kita perlu meneladani sikap Rasulullah SAW terhadap makanan. Beliau tidak pernah mencela makanan. Apabila makanan yang dihidangkan beliau suka, maka beliau menyantapnya. Sedangkan sikap beliau saat menghadapai jamuan yang tidak menarik hati, beliau tidak mengambilnya dan tidak berkomentar.

Dalam sebuah hadits, yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA, ia berkata,

كَانَ إِذَا اشْتَهَى شَيْئًا أَكَلَهُ وَإِنْ كَرِهَهُ تَرَكَهُ

“Rasulullah sama sekali tidak pernah mencela makanan. Kalau beliau menyukainya, maka akan beliau makan. Dan jika tidak menyukainya, beliau Tinggalkan. (HR al-Bukhâri dan Muslim).

Bagi Rasulullah SAW, perkara makanan adalah masalah yang sangat sederhana. Kalau ada makanan beliau makan, jika tidak ada beliau akan puasa. Rasulullah tidak pernah meminta dimasakkan makanan yang aneh-aneh kepada istri-istrinya.

Ketika tidak ada makanan yang manarik selera Rasulullah SAW, beliau hanya meminta cuka. Cuka itu ditambahkan ke makanan, lalu beliau memakannya.

Terdapat suatu riwayat, beliau bertanya kepada keluarganya tentang lauk yang tersedia. Keluarga beliau menjawab,

مَا عِنْدَنَا إِلَّا خَلٌّ فَدَعَا بِهِ فَجَعَلَ يَأْكُلُ بِهِ وَيَقُولُ

“Kami tidak mempunyai apa-apa kecuali cuka,” maka beliau meminta untuk disediakan dan mulai menyantapnya. Lantas berkata,

نِعْمَ الْأُدُمُ الْخَلُّ نِعْمَ الْأُدُمُ الْخَلُّ

“Sebaik-baik lauk adalah cuka. Sebaik-baik lauk adalah cuka”. [HR Muslim]. Demikian dikutip dari berbagai sumber.

(dno)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini