Waspada, Kosmetik Ilegal Bisa Picu Kanker Kulit

Koran SINDO, Jurnalis · Rabu 11 April 2018 09:35 WIB
https: img.okezone.com content 2018 04 11 481 1884982 waspada-kosmetik-ilegal-bisa-picu-kanker-kulit-8Y7WDhFfwV.jpg Ilustrasi (Shutterstock)

BANYAKNYA kosmetik ilegal yang disita oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menjadi pertanda bahwa kosmetik ilegal sudah sempat beredar dan digunakan oleh masyarakat. Padahal, kosmetik ilegal memiliki dampak yang buruk, terutama pada tampilan kulit.

Menurut dokter spesialis kulit dan kelamin dari klinik ZAP, dr Anes tesia Tania SpKK, kosmetik yang ilegal berarti belum diuji oleh BPOM, dan tidak bisa diketahui apakah kandungannya aman bagi kulit atau tidak. “Dalam beberapa kasus, kandungan berbahaya dari kosmetik ilegal justru membuat kulit iritasi, menimbulkan jerawat, bahkan bisa menyebabkan kanker,” ujar Anestesia dalam rilis yang diterima KORAN SINDO.

Anestesia menambahkan karena produk ini tidak terdaftar BPOM, jadi seseorang tidak bisa tahu apa benar mengandung bahan yang aman, dan apakah kadar dari bahan-bahan itu tidak berbahaya buat kulit. “Bisa jadi kandungan bahan di kosmetik sudah berbahaya untuk kulit, kadarnya melebihi batas aman pula. Akibatnya kulit penggunanya bertam bah parah,” ujar Anestesia.

Anestesia menyebutkan, ada beberapa bahan yang berbahaya buat kulit yang bisa jadi terkandung dalam kosmetik ilegal. Hal ini dilakukan demi menekan biaya produksi agar bisa dijual dengan murah. Menurutnya, bahan-bahan berbahaya ini bisa menimbulkan bermacam-macam dampak negatif di kulit.

Salah satu bahan berbahaya tersebut, menurut Anestesia, adalah merkuri. Merkuri biasa terkandung pada krim dan bedak ilegal. Merkuri mengandung logam berbahaya yang bisa menyebabkan alergi atau iritasi di kulit dan vlek hitam yang sulit hilang. Ada pula kandungan timbal. Kandungan ini juga biasa terkandung dalam produk kosmetik ilegal untuk mata dan bibir. Bahan berbahaya lainnya adalah arsen.

Menurut Anestesia, arsen biasa terkandung di bedak dan lipstik ilegal. Arsen juga mengandung racun yang bisa menyebabkan kanker kulit. Sementara itu, rhabdomin, zat pewarna yang biasa terkandung di lipstik ilegal, juga berpotensi menyebabkan kanker di kulit bibir. Ada pula silicon, asam lemak (isopropopil isostearate) coconut oil & lanolin.

“Keempat bahan ini bersifat komedogenik, atau menyumbat pori-pori kulit,” ujar Anestesia.

(ris)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini