nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Cara Pilih Daging yang Benar untuk Membuat Olahan Bakso Enak Tanpa Bahan Pengawet

Dimas Andhika Fikri, Jurnalis · Jum'at 20 April 2018 05:21 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 04 19 298 1888891 cara-pilih-daging-yang-benar-untuk-membuat-olahan-bakso-enak-tanpa-bahan-pengawet-z8XjCEEAox.jpg Bakso (Foto: Bettycrocket)

SELAIN nasi goreng, makanan Indonesia yang cukup populer di kalangan pencinta kuliner adalah bakso. Keiistimewaan makanan berbentuk bulat ini terletak pada teksturnya yang lembut, namun ada juga yang sengaja diolah dengan tekstur agak kasar.

Tidak hanya itu, cita rasa gurihnya yang khas memang bisa membuat siapa saja ketagihan. Apalagi jika disajikan dengan kuah kaldu yang tepat.

Namun sayangnya, belakangan ini mulai banyak ditemui kasus-kasus pedagang bakso yang menjual produk berbahan kimia seperti formalin hingga boraks. Hal tersebut tentu menjadi kekhawatiran tersendiri di kalangan konsumen, apakah bakso yang selama ini mereka makan itu aman untuk dikonsumsi?

Lalu bagaimana cara mengakalinya? Salah satu cara yang bisa Anda lakukan adalah dengan membuat sendiri olahan bakso di rumah. Jangan khawatir, berikut Okezone rangkumkan 8 tips memilih bahan-bahan untuk membuat olahan bakso alami tanpa bahan pengawet. Selamat mencoba. Sebagaimana dikutip dari buku Bakso Istimewa: Alami dan Praktis, karya Elisa, Jumat (20/4/2018).

 (Baca Juga: Resep Sate Kuah Rempah Khas Pontianak yang Sedap)

1. Untuk pembuatan bakso sapi halus, gunakan daging limas/tanjung/rump. Bagian paha belakang dari sapi ini merupakan bagian terbaik untuk pembuatan bakso sapi karena bagian tersebut minim dari otot dan lemak. Sehingga hasilnya pun akan terasa lembut, kenyal, dan kres.

2. Untuk pembuatan bakso kasar dan bakso urat, gunakan daging sapi bagian sengkel/daging kisi. Bagian ini terdapat urat-urat yang akan membuat tekstur bakso menjadi kasar.

3. Pilihlah daging-daging berkualitas dan masih segar/hangat. Cirinya, warna daging masih terlihat merah segar (tidak pucat atau kehitaman), teksturnya pun terasa kenyal, mengkilat, dan licin pada permukaannya. Selain itu, daging berkualitas juga memiliki aroma segar yang khas dan tidak tercium sedikit pun bau busuk yang menyengat.

4. Jika ingin membuat olahan bakso yang gurih dan lezat, Anda bisa memilih daging tetelan atau daging kasaran. Namun perlu diingat, hitunglah komposisi daging ini sebelum Anda menggunakannya sebagai bahan campuran.

 

(Foto: Utami/Okezone)

5. Untuk bakso ayam, gunakan fillet dari bagian dada ayam yang masih baru agar hasilnya lebih kenyal dan lezat. Cirinya, daging terasa lembab (tidak lengket), aroma segar khas ayam pun masih tercium, dan warnanya cerah putih kekuningan.

  (Baca Juga: Tips Membuat Bakwan Jagung Renyah, Rahasianya Pakai Air Es!)

6. Untuk bakso ikan, gunakan ikan segar yang kandungan airnya minim dan dagingnya putih, berserat halus dan padat seperti tenggiri atau tuna. Ciri ikan segar dapat ditandari dari tekstur dagingnya yang kenyal, insang masih terlihat merah dan segar, serta matanya yang menonjol.

7. Untuk bakso udang, pilih daging udang berukuran besar dan segar. Udang yang besar akan menghasilkan bakso yang lebih banyak. Ciri udang segar dapat dilihat dari kulit dan kepalanya yang masih melekat kuat pada baadan udang. Kulitnya juga cenderung berwarna bening dan kencang, serta aromanya yang tidak terlalu amis. Sebelum diolah, buanglah kotoran udang yang terdapat pada punggungnya.

8. Cara lain untuk membuat bakso terasa lebih kenyal adalah menggunakan bahan tambahan seperti food grade STPP (Sodium Trypoliphosphat), atau bubuk rumput laut dan putih telur. Hindari penggunaan bahan tambahan seperti borak, pijer, obat puli, obat lontong, atau formalin. Pasalnya, bahan-bahan ini dapat membahayakan kesehatan Anda.

(dno)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini