nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

5 Tanda Tubuh Kekurangan Karbohidrat, Salah Satunya Bau Mulut

Tiara Putri, Jurnalis · Rabu 02 Mei 2018 14:08 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 05 02 481 1893537 5-tanda-tubuh-kekurangan-karbohidrat-salah-satunya-bau-mulut-P0Nk3fWJM0.jpg Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

BEBERAPA orang yang sedang mengikuti program penurunan berat badan mungkin memilih untuk tidak mengonsumsi karbohidrat. Mereka meyakini cara itu membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan berat badan ideal. Namun nyatanya tidak demikian.

Karbohidrat tetaplah makronutrien yang dibutuhkan oleh tubuh. Kekurangan karhohidrat malah membawa sejumlah efek samping. Seorang ahli diet dan ahli gizi dari Australia, Susie Burrell, baru-baru ini mengungkapkan tanda-tanda apabila seseorang kekurangan karbohidrat.

Melansir Independent, Rabu (2/5/2018), berikut beberapa tandanya:

Berat badan tak kunjung menurun

Kesalahpahaman yang sering terjadi adalah semakin sedikit karbohidrat dikonsumsi, maka berat badan semakin cepat berat badan turun. Padahal karbohidrat diperlukan untuk mempertahankan metabolisme Anda secara efisien.

“Jika seseorang mengonsumsi kurang dari 80g per hari meski melakukan banyak olahraga, maka metabolisme tubuh untuk lemak akan melambat. Akibatnya berat badan sulit diturunkan," jelas Sussie.

 (Baca Juga: Viral Foto Gaji Guru Hanya Rp35 Ribu, Netizen: Tetap Semangat!)

Tubuh merasa lelah

Rasa lelah tidak hanya terjadi sehabis melakukan segudang aktivitas. Seseorang juga bisa merasa lelah walaupun memiliki banyak waktu bersantai karena asupan karbohidrat yang kurang. Kondisi ini terjadi karena perubahan kadar glukosa darah yang menyebabkan sakit kepala, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, dan rasa lelah.

 

(Foto: Shutterstock)

Mengidam makanan manis

Ketika tubuh menginginkan makanan khusus seperti makanan manis, itu bisa menjadi tanda kekurangan karbohidrat. Maka tak heran bila seseorang tetap ingin mengonsumsi makanan manis padahal habis makan besar. Sebab walaupun porsi makannya banyak, belum tentu nutrisinya seimbang.

  (Baca Juga: Deretan Artis yang Selesaikan Pendidikan S2, Kebanyakan Masih Wanita)

Masalah pencernaan

Tahukah Anda bila makanan tinggi karbohidrat ternyata kaya akan sumber serat yang dapat membantu usus bergerak dengan lancar? Maka dari itu, kekurangan karbohidrat dapat menyebabkan sembelit yang kurang nyaman.

Bau mulut

Banyak yang mungkin tidak menyadari jika diet rendah karbohidrat berdampak pada bau nafasnya. "Ketika asupan karbohidrat menurun di bawah tingkat tertentu, tubuh akan membuat keton yaitu merupakan sumber bahan bakar alternatif untuk hati dan otak yang terbuat dari lemak. Keton memiliki bau yang sangat berbeda, beberapa di antaranya akan disekresi melalui air liur sehingga menyebabkan bau mulut," pungkas Sussie.

(tam)

GRATIS! Uji kesiapanmu menghadapi SBMPTN 2019 di Tryout SBMPTN Online 2019. Daftar dan login DI SINI

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini