Orangtua Gugat Putranya karena Masih Tinggal Menumpang

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Rabu 23 Mei 2018 16:57 WIB
https: img.okezone.com content 2018 05 23 196 1901812 orangtua-gugat-putranya-karena-masih-tinggal-menumpang-flxma4WViA.jpg Ilustrasi. Foto: Google Maps

SEPASANG suami-istri di New York, Amerika Serikat, melakukan langkah tegas untuk mengusir putra mereka dari rumah yang mereka tinggali dengan cara menggugatnya ke pengadilan.

Christina dan Mark Rotondo rupanya sudah jengkel karena sang anak, Michael, 30 tahun, tidak kunjung pindah padahal sudah cukup umur untuk hidup mandiri.

Dokumen pengadilan menyebutkan Michael tidak membayar uang sewa atau membantu mengerjakan berbagai pekerjaan rumah.

Ia juga mengabaikan sejumlah uang yang ditawarkan orangtuanya untuk membeli tempat tinggal yang baru.

Meskipun sudah lima kali membuat surat pengusiran, Christina dan Mark Rotondo mengatakan putra mereka masih menolak untuk meninggalkan rumah.

[Baca Juga: Trik Mengajarkan Anak Mandiri secara Finansial]

Michael berpendapat secara hukum, dirinya tidak memperoleh cukup informasi untuk keluar dari rumah.

Ilustrasi. Foto Getty Images

Akhirnya kedua orangtuanya melayangkan kasus ini ke pengadilan Onondaga, dekat Syracuse, New York, pada 7 Mei, setelah berbulan-bulan tidak berhasil mendesak putra mereka untuk pergi.

Pengacara Christina dan Mark Rotondo, Anthony Adorante, mengatakan kepada Syracuse.com kliennya tidak tahu harus bagaimana lagi menangani putra mereka yang sudah dewasa untuk meninggalkan rumah.

Anthony Adorante merupakan pengacara spesialis kasus anak usia dewasa yang tidak mau pindah rumah.

Surat pengusiran pertama dirilis pada 2 Februari, menurut arsip pengadilan. "Kami telah memutuskan bahwa Anda harus segera meninggalkan rumah ini," demikian bunyi surat itu.

Ketika Michael mengabaikan surat itu, orang tuanya menulis lagi surat pemberitahuan pengusiran yang tepat dengan bantuan pengacara mereka.

"Dengan ini Anda telah diusir," demikian isi surat pemberitahuan tertanggal 13 Februari ditandatangani oleh sang ibu, Christina Rotondo. "Kami akan mulai melakukan prosedur penegakan hukum jika Anda tidak pergi hingga 15 Maret 2018."

[Baca Juga: Berapakah Usia Ideal Mengajarkan Anak Mandiri?]

Pasangan orang tua itu kemudian menawarkan uang sebesar US$1.100 (sekitar Rp15 juta) kepada anak mereka untuk pindah - serta ucapan pedas yang menyinggung perilakunya.

"Banyak lapangan pekerjaan yang tersedia, bahkan bagi mereka yang memiliki riwayat pekerjaan buruk seperti kamu. Coba cari - kamu harus bekerja!" kata orang tuanya.

Namun pada 30 Maret, semakin jelas terlihat putra mereka tidak berniat keluar dari rumah.

Pada bulan April, pasutri tersebut pergi ke pengadilan kota setempat untuk mengupayakan pengusiran putra mereka.

Tetapi mereka diberitahu lantaran Michael adalah bagian dari keluarga, mereka membutuhkan seorang hakim yang bisa memerintahkan dia untuk berkemas dan pergi.

Menurut WABC News, Michael menyebut gugatan orang tuanya sebagai "pembalasan" dan telah meminta pengadilan untuk membatalkan permintaan tersebut.

Keluarga Rotondo akan membawa kasus mereka ke pengadilan pada akhir bulan ini - beberapa minggu sebelum ulang tahun Michael yang ke-31.

(abp)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini