nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Tradisi Mentato Wajah Perempuan Myanmar yang Mulai Luntur Tergerus Zaman

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Kamis 19 Juli 2018 10:47 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 07 19 406 1924397 tradisi-mentato-wajah-perempuan-myanmar-yang-mulai-luntur-tergerus-zaman-sCEXglXGt6.jpg Foto: Dave Stamboulis

Tetapi ketika para fotografer, jurnalis, dan sejarawan pergi ke Negara Bagian Chin untuk mendokumentasikan tradisi yang menghilang, beberapa keluarga mulai bangga dengan nenek-nenek mereka yang dihias, rumah mereka dengan bangga menampilkan potret wanita bertato yang berpose penuh.

Baca Juga: Menyusui si Kakak di Tengah Hamil Adiknya, Berhenti atau Lanjut Ya?

Di Kampetlet, Daw Nay Ngui, seorang nenek dari suku Dai, berceloteh bahwa dia tidak tahu kapan dia dilahirkan (meskipun putrinya mengatakan bahwa dia lebih dari 90 tahun). Dia mengatakan dia tidak ingat kapan dia mendapatkan tato, dan berpikir tato sudah ada sejak dia lahir.

Ilustrasi Foto: Dave Stamboulis

"Semua gadis di sini sekarang tahu tentang dunia luar. Mereka melihat komputer, mereka membaca buku dan mereka menyukai mode dari Yangon, bukan gaya lama kami, jadi mereka tidak menganggap tato itu indah. Tetapi semua teman saya memilikinya, itu membuat kami dekat, kami semua berbagi sesuatu. Saya kira kami adalah yang terakhir yang tersisa."

(ris)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini