nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Bukan Hoax, 5 Jenazah Ini Benar-Benar Masih Utuh!

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Selasa 24 Juli 2018 16:57 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2018 07 24 196 1926574 bukan-hoax-5-jenazah-ini-benar-benar-masih-utuh-xIdjjChmyE.jpg Dashi Dorzho Itigilov (Foto: Mentalfloss)

INDONESIA dikagetkan dengan kemunculan isu jasad Imam Samudra yang masih utuh. Padahal, hukuman mati sudah dilayangkan untuknya beberapa bulan yang lalu.

Video yang tersebar di media sosial itu menampilkan sosok laki-laki berbalut kain putih dan wajahnya masih sangat utuh dan bersih. Banyak orang beranggapan bahwa itu adalah jenazah Imam Samudra. Padahal nyatanya bukan.

Selidik punya selidik, itu adalah jenazah napi teroris Rutan Gunung Sindur yang bernama Yaser bin Thamrin. Jadi, jangan pernah percaya lagi, ya, dengan isu ini. Semuanya hoax!

Nah, tapi apakah benar ada jenazah yang sudah dikuburkan dalam tanah dan jasadnya masih utuh?

Okezone coba menyelidikinya dan ternyata hal ini benar ada. Di dunia ini, kasus jenazah tetap utuh itu ada dan berikut 5 kasus yang pernah menggembarkan dunia

1. Saint Betina Zita

Sosok ini diketahui sebagai pribadi yang dihormati banyak orang semasa hidupnya. Dia meninggal pada 1272 dan karena ada alasan khusus, jasadnya mesti diambil lagi. Nah, setelah 300 tahun berlalu, ternyata jasadnya masih sangat utuh tanpa membusuk sama sekali.

Jika Anda penasaran dengan bentuknya, jasad sosok ini bisa Anda lihat di Basilika San Frediano di Lucca, Italia.

jenazah utuh

2. Dashi-Dorzho Itigilov

Sosok ini adalah Buddis asal Rusia yang sempat dihormati. Pada 1927, ketika Itigilov masih hidup, dia meminta teman-temannya untuk memulai upacara pemakaman dirinya. Duduk dalam posisi lotus, dia meninggal ketika meditasi. Dalam surat wasiatnya, dia meminta secara khusus untuk dimakamkan persis seperti dia meninggal. Anehnya, dia juga meminta agar tubuhnya digali setelah beberapa tahun.

Pada 2002, tubuh Itigilov digambarkan sebagai "dalam kondisi seseorang yang telah meninggal 36 jam yang lalu." Sejak saat itu, jasadnya diawetkan dengan garam yang dikemas, yang membuat Anda bertanya-tanya apakah sang Lama itu benar-benar tidak fana.

dashi

3. La Doncella

Kira-kira 500 tahun yang lalu, seorang gadis Inca berusia 15 tahun terjatuh dari sisi curam gunung di Argentina. Pukulan tajam ke kepala membunuhnya dan dia ditinggalkan duduk dengan pakaian dan benda-benda upacara sebagai pengorbanan agama. Suhu dingin dan udara yang kering dan rendah oksigen di Andes melestarikan tubuhnya selama berabad-abad sampai ditemukan pada tahun 1999. Sumber menjelaskan bahwa tidak ada yang tahu nama aslinya, tetapi julukan modern untuknya adalah "La Doncella," yang berarti "Gadis."

La

4. Lady Xin Zhui

Nyonya Xin Zhui adalah istri seorang bangsawan China kecil selama dinasti Han. Dia menjalani gaya hidup mewah untuk waktu dan tempat, makan banyak daging, dan umumnya duduk-duduk tidak perlu bekerja. Namun, dia meninggal karena obesitas dan serangan jantung pada 163 SM.

Ketika tubuhnya ditemukan pada tahun 1971, kulitnya masih lunak dan anggota tubuhnya masih bisa melenturkan sendi. Lady Zhui bukan Putri Salju, tetapi pelestarian setelah lebih dari 2000 tahun masih luar biasa. Tidak jelas apa yang menyebabkan tubuhnya tetap di negara ini. Tidak ada tanda-tanda pembalseman atau kesucian di dirinya.

Lady

5. Saint Catherine Laboure

Saint Catherine Laboure melaporkan kunjungan pertamanya oleh penampakan Perawan Maria di Perancis pada tahun 1830. Ceritanya dengan cepat menyebar ke seluruh Perancis dan kemudian di seluruh dunia saat ribuan umat Katolik mulai mengenakan medali untuk memperingati penglihatannya. Menurut cerita, dia meletakkan tangannya di pangkuan Maria ketika Sang Perawan berbicara kepadanya di sebuah kapel yang kosong.

Dia dimakamkan setelah kematiannya pada tahun 1876 dan tetap utuh sampai 1933, ketika tubuhnya digali sebagai bagian dari beatifikasi resminya. Pemeriksaan menyimpulkan bahwa "tubuh dalam keadaan sempurna dan persendiannya masih lentur."

Saint

Hari ini Anda dapat mengunjungi tubuhnya di Paris dan melihat Catherine Laboure persis seperti dia dalam kehidupan — dengan satu pengecualian: Tangan berdoa yang Anda lihat adalah palsu. Yang asli diputus dan disimpan secara terpisah, untuk mengenang pangkuan sucinya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini