nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Bisakah Disfungsi Ereksi Sembuh Tanpa Bantuan Obat? Coba Disimak Dulu

Sindonews, Jurnalis · Selasa 14 Agustus 2018 15:36 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 08 14 196 1936342 bisakah-disfungsi-ereksi-sembuh-tanpa-bantuan-obat-coba-disimak-dulu-SMAJbl9Jva.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

ILMU kedokteran telah menegaskan bahwa stres menjadi penyebab utama disfungsi ereksi. Namun, jika frekuensi disfungsi ereksi terlalu tinggi, ini mungkin menandakan sejumlah kondisi kesehatan yang serius.

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin memperhatikan bahwa penisnya sedikit melengkung. Kondisi ini (dikenal sebagai penyakit Peyronie) adalah salah satu gejala pertama disfungsi ereksi. Namun, semua orang yang menderita disfungsi ereksi tidak perlu memiliki atribut khusus ini.

Beberapa orang, terutama mereka yang menderita diabetes, mencatat penyempitan arteri penis. Ini adalah gejala lain dari disfungsi ereksi. Namun, dorongan seks yang menurun yang terjadi untuk waktu lama menjadi salah satu gejala paling umum dari kondisi ini.

Baca Juga: Gara-Gara Sering Nonton Film Porno, Ibu Guru Ini Nekat Cabuli 6 Muridnya

Lalu bagaimana cara mengobati kondisi ini? Seperti dilansir Boldsky, disfungsi ereksi dapat disebabkan karena konsumsi beberapa obat (ini akan termasuk obat untuk hal-hal seperti epilepsi, depresi, kecemasan, masalah tiroid antara lain).

Sering kali orang terpaksa mengambil pil ereksi untuk mengatasi disfungsi ereksi. Injeksi langsung dari obat ke dalam penis juga diketahui dapat membantu banyak orang. Namun, mungkin untuk mengobati disfungsi ereksi, bahkan tanpa konsumsi obat-obatan bisa dilakukan.

Mengkonsumsi segala bentuk obat pasti memiliki efek samping tertentu pada tubuh. Dengan demikian akan lebih bijaksana jika Anda mencoba untuk mengobati kondisi ini tanpa bergantung pada pengobatan buatan.

Untungnya, ada beberapa cara efektif melakukannya. Nah, pastikan untuk memasukkan banyak protein dalam diet. Konsumsi sayuran hijau dan daun setiap hari akan membantu mengatasi masalah itu.

Baca Juga: Cantiknya Threesyadinda, Atlet Panahan Indonesia di Asian Games 2018

Berhenti merokok dan minum minuman keras berperan besar terjadinya disfungsi ereksi. Jadi, keharusan mutlak bagi Anda untuk berhenti merokok jika Anda ingin mengatasi kondisi ini.

Sehubungan dengan minum, Anda masih bisa minum, tetapi dalam jumlah yang sangat kecil. Namun, tidak menikmati minuman beralkohol merupakan ide paling baik.

Pompa vakum dan cincin penis menjadi metode baru untuk mengobati disfungsi ereksi. Meskipun ini harus dilakukan dengan prosedur medis, itu tidak termasuk pemberian obat-obatan dan karenanya tidak menyebabkan jenis efek samping atau berbahaya jangka panjang.

Anda tidak boleh kehilangan harapan karena hal yang sama mungkin dengan atau tanpa obat. Yang perlu dilakukannya hanyalah mengidentifikasi jenis disfungsi ereksi yang diderita dan mengambil langkah-langkah yang memadai untuk memberantas hal tersebut.

(mrt)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini