nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Penemuan Umat Islam yang Sukses Mengubah Dunia!

Leonardus Selwyn Kangsaputra, Jurnalis · Kamis 30 Agustus 2018 15:16 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2018 08 30 196 1943611 penemuan-umat-islam-yang-sukses-mengubah-dunia-E0jYvhFfH3.jpg Al-Quran (Crosswalk)

KEMAJUAN dunia saat ini, tentu tak lepas dari berbagai penemuan yang telah dilakukan oleh orang-orang zaman dahulu. Ya, semuanya tentu tidak ada yang instan, berbagai penelitian, riset dan pengujian mereka lakukan untuk mendapatkan sebuah teori dan fakta.

Meskipun terlihat sederhana, namun penemuan tersebut merupakan cikal bakal kehidupan masa kini. Bisa dikatakan, penemuan merekalah yang berhasil mengubah dunia.

Menyadur dari About Islam, Kamis (30/8/2018), Okezone akan membahas mengenai lima penemuan muslim yang berhasil mengubah dunia.

 Baca juga: Gara-Gara Ganti Baju di Lapangan, Pemain Tenis Cantik Ini Dikenai Denda

1.Kopi

 

Sekira 1.600.000.000 cangkir kopi dikonsumsi setiap hari di seluruh dunia. Miliaran orang mengandalkan minuman ini sebagai bagian dari rutinitas harian mereka. Namun, sangat sedikit orang yang tahu asal-usul minuman ini. Menurut catatan sejarah, pada1400-an kopi menjadi minuman yang sangat populer di Yaman, di Semenanjung Arab selatan.

 Kopi

Legenda mengatakan bahwa seorang gembala memperhatikan bahwa kambingnya menjadi sangat energik dan gelisah ketika mereka makan kacang dari pohon tertentu. Dia memiliki keberanian untuk mencobanya sendiri, menyadari bahwa mereka memberinya dorongan energi. Seiring waktu, tradisi memanggang kacang dan merendamnya dalam air untuk menciptakan minuman yang kuat berkembang. Dengan demikian, kopi bisa lahir.

Terlepas dari benar atau tidak kisah gembala itu, kopi menemukan ketenarannya dari dataran tinggi Yaman ke seluruh Kekaisaran Ottoman, kerajaan Muslim utama abad ke-15. Kedai kopi yang khusus menyediakan minuman baru ini mulai bermunculan di semua kota besar di dunia Muslim seperti Kairo, Istanbul, Damaskus, dan Baghdad.

2.Aljabar

Pada Zaman Keemasan Muslim di dunia modern. Aljabar dikembangkan oleh ilmuwan dan matematikawan besar, Muhammad ibn Musa al-Khawarizmi, yang hidup dari 780 hingga 850 di Persia dan Irak. Dalam buku monumentalnya, Al-Kitāb al-mukhtaṣar fī ḥisāb al-jabr wa-l-muqābala ia mengemukakan prinsip-prinsip dasar persamaan aljabar.

Nama buku itu sendiri mengandung kata "al-jabr", yang berarti "selesai", aljabar sendiri berasal dari kata Latin. Dalam buku ini, al-Khawarizmi menjelaskan bagaimana menggunakan persamaan aljabar dengan variabel yang tidak diketahui untuk memecahkan masalah dunia nyata seperti perhitungan zakat dan pembagian warisan.

Aspek unik dari alasan untuk mengembangkan aljabar adalah keinginan untuk membuat perhitungan yang diamanatkan oleh hukum Islam lebih mudah untuk diselesaikan tanpa kalkulator dan komputer.

 Baca juga: Potret Kecantikan Sabina Altynbekova, Atlet Voli Putri Kazakhstan yang Memesona

3.Universitas

Berbicara tentang pendidikan, universitas merupakan penemuan yang ditemukan oleh dunia Muslim. Pada awal sejarah Islam, masjid digunakan juga sebagai sekolah. Orang yang sama yang memimpin doa akan mengajar kelompok siswa tentang ilmu-ilmu Islam seperti Quran, fiqh (yurisprudensi), dan hadits.

Ketika dunia Muslim tumbuh, perlu ada lembaga formal, yang dikenal sebagai madrasah, yang didedikasikan untuk pendidikan siswa. Madrasa formal pertama adalah al-Karaouine, didirikan pada 859 oleh Fatima al-Fihri di Fes, Maroko. Sekolahnya menarik beberapa cendekiawan terkemuka di Afrika Utara, serta siswa-siswa negeri yang paling cerdas.

 Univesitas (Shutterstock)

Di al-Karaouine, para siswa diajar oleh para guru selama beberapa tahun di berbagai bidang ilmu sekuler dan agama. Pada akhir program, jika para guru menganggap siswa mereka memenuhi syarat, mereka akan memberi mereka sertifikat yang dikenal sebagai ijazah, yang mengakui bahwa siswa memahami materi dan sekarang memenuhi syarat untuk mengajarkannya.

4.Marching Band Militer

Banyak siswa yang menghadiri sekolah menengah dan universitas di Barat akrab dengan marching band. Terdiri dari sekelompok beberapa ratus musisi, band berbaris ke lapangan selama acara olahraga untuk menghibur penonton dan menghibur para pemain. Band-band marching sekolah ini dikembangkan dari penggunaan marching band militer selama Zaman Mesiu di Eropa yang dirancang untuk mendorong tentara selama pertempuran.

Tradisi ini memiliki asal-usulnya pada band-band mehter Ottoman pada tahun 1300-an yang membantu membuat tentara Ottoman salah satu yang paling kuat di dunia. Sebagai bagian dari korps elite Janissary dari Kekaisaran Ottoman, tujuan mehter band adalah memainkan musik keras yang akan menakut-nakuti musuh dan mendorong sekutu.

Menggunakan drum yang sangat besar dan simbal yang berbunyi, suara yang dihasilkan oleh band mehter bisa merentang sejauh bermil-mil. Selama penaklukan Usmani terhadap Balkan sepanjang abad 14-16, band-band mehter menemani pasukan Utsmani yang menakutkan.

 Baca juga: Deretan Atlet yang Punya Paras Cantik, Pasti Bikin Kamu Gagal Fokus!

5.Kamera

Kerja keras para ilmuwan Muslim abad ke-11, Ibn al-Haytham, dalam mengembangkan bidang optik dan menggambarkan bagaimana kamera pertama bekerja. Bekerja di kota kekaisaran Kairo pada awal tahun 1000-an, Ibn al-Haytham adalah salah satu ilmuwan terbesar sepanjang masa.

 Kamera

Untuk mengatur kemajuan ilmiah, ia mengembangkan metode ilmiah, proses dasar yang melaluinya semua penelitian ilmiah dilakukan. Ketika dia ditahan di rumah oleh penguasa Fatimiyah al-Hakim, dia memiliki waktu dan kemampuan untuk mempelajari bagaimana cahaya bekerja. Penelitiannya sebagian berfokus pada bagaimana kamera lubang jarum bekerja.

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini