nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Libur Tanggal Merah Manfaatkan untuk Rileks, Ini 11 Manfaatnya!

Fienca Amelia , Jurnalis · Selasa 11 September 2018 04:00 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 09 10 481 1948687 libur-tanggal-merah-manfaatkan-untuk-rileks-ini-11-manfaatnya-tBTo7kKktB.jpg Ilustrasi (Foto: Readersdigest)

STRES dapat menghampiri siapa pun dan kapan pun. Stres merupakan suatu kondisi di mana seseorang mengalami tekanan mental atau beban pikiran yang dapat memengaruhi tubuh. Karena stres melibatkan unsur psikis dan unsur fisik sekaligus. Setiap orang memiliki respons yang unik saat menghadapi stress. Misalnya ada orang yang menjadi sensitive, tertekan atau bahkan sedih tak berujung.

Pada dasarnya perasaan stres harus dilawan dengan membuat diri Anda lebih rileks dan tenang. Untuk membuat diri Anda lebih rileks, Anda bisa melakukan meditasi. Dilansir Okezone dari Reader’s, inilah 11 manfaat rileks bagi kesehatan tubuh.

Katakan “aaaahh”

Seorang herbalis profesional dan penulis The Simple Guide to Natural Health, Melanie St. Ours menggambarkan sebagai "istirahat dan dicerna". Relaksasi memiliki pengaruh penting bagi kesehatan tubuh dan dengan mengatakan “aaahh” tubuh akan merasa lebih rileks. "Setiap kondisi ini sistem saraf memiliki efek mendalam pada pikiran, perasaan, jantung dan paru-paru, sistem kekebalan tubuh, sistem pencernaan, dan banyak lagi,” kata Melanie yang dikutip dari Reader’sDigest, Selasa (11/9/2018).

Menurunkan kadar hormon berbahaya

Relaksasi dapat membantu mengurangi hormone stress yang dikenal sebagai kortisol. Ahli kebugaran sekaligus pemilik Weik Fitness di Pennsylvania Matt Weik, tugas kartisol adalah untuk membantu tubuh menghadapi berbagai situasi yang penuh tekanan.

“Ketika kadar kortisol tinggi, akan menyebabkan darah tinggi. Tingkat kortisol yang tinggi dapat mengganggu siklus tidur, menciptakan pola mood negatif, mengurangi energi , dan bahkan menyebabkan Anda menyimpan lemak tubuh,” kata Matt. Saat tubuh rileks itu akan mengurangi kortisol dalam tubuh

Mengurangi Autonomic Nervous System

“Relaksasi umumnya menggunakan pikiran sadar dan sistem saraf somatik untuk mencapai perubahan bawah sadar dalam sistem saraf otonom (ANS),” jelas James Webb, MD. ANS mengontrol denyut jantung, laju pernapasan, tekanan darah, dan pasang surut hormon seperti adrenalin. Ketika Anda secara sadar bersantai, ANS Anda melambat sebagai respons.

liburan rileks

Mengontrol denyut jantung

Teknik relaksasi membantu menggeser aktivitas yang mendasarinya dalam sistem saraf otonom dari sisi bertarung atau adrenalin yang bermuatan adrenalin ke bagian sistem saraf Anda yang beristirahat dan dicerna. "Ini memiliki berbagai efek, mulai dari detak jantung yang melambat dan penurunan tekanan darah untuk membuat kita 'tenang' dan mempromosikan perasaan positif," kata Dr. Webb. "Ini membuat aktivitas sadar kami lebih efektif, termasuk peningkatan konsentrasi dan penurunan kecemasan," tambahnya.

Fokus akan meningkat

Mungkin jika Anda mengambil waktu untuk bersantai di sela-sela kesibukan pekerjaan, teman kantor akan menganggap Anda tidak professional. Namun, seorang ahli kesehatan dan kebugaran untuk Maple Holistics yaitu Caleb Backe mengatakan mengambil waktu untuk bersantai baik untuk tubuh dan meningkatkan fokus. “Bersantai akan mengembalikan tubuh Anda untuk menyeimbangkan dan menyingkirkan adrenalin yang tidak perlu, yang berarti Anda akan memiliki lebih banyak energi, baik secara fisik maupun mental,” kata Caleb.

Menutup gelombang otak yang terlalu aktif

“Relaksasi yang mendalam menutup gelombang otak yang terlalu aktif,” kata Sal Raichbach, PsyD, dari Pusat Perawatan Ambrosia. Dia menjelaskan bahwa meskipun gelombang otak frekuensi tinggi ini melayani tujuan dalam komunikasi dan penyelesaian masalah, menyeimbangkan gelombang otak adalah kuncinya. Relaksasi yang mendalam memungkinkan Anda untuk mengatur otak untuk berakhir dalam keadaan pikiran yang tenang dan stabil.

liburan rileks

Merasa lebih hangat

Tanda kecemasan yang umum adalah tangan yang dingin atau lembap. Urszula Klich, PhD, seorang psikolog klinis yang berspesialisasi dalam biofeedback, menjelaskan pembuluh darah di tangan dan kaki Anda telah menyempit, mengirim aliran darah ke organ vital, jantung, dan otak ktika sedang cemas. “Banyak orang, terutama wanita, mendapati tangan mereka selalu kedinginan, yang merupakan tanda tubuh bahwa mereka stres dan perlu untuk bersantai,” jelas Ursula. Ambillah waktu untuk meditasi singkat selama tiga menit dengan menutup mata, bernapas perlahan dan dalam, dan biarkan aliran darah Anda kembali normal.

Mempercepat pemulihan

Dalam mengatur hormon dan menyeimbangkan gelombang otak, tujuannya adalah mengembalikan baseline tubuh Anda ke salah satu pemulihan dan penyembuhan. Melibatkan bagian otak ini membutuhkan latihan, dan terapi biofeedback dapat bermanfaat. Mayo Clinic mendefinisikan biofeedback sebagai teknik yang dapat Anda gunakan untuk belajar mengendalikan fungsi tubuh Anda, seperti pelatihan variabilitas denyut jantung (belajar mengendalikan laju denyut jantung) dan kontrol suhu perifer (belajar mengendalikan vasodilatasi atau penyempitan pembuluh darah).

Meningkatkan respon kekebalan

Psikolog Marc Schoen, PhD, mengacu pada ini sebagai "efek letdown". Ini adalah situasi saat sedang stress dan tubuh merasa seperti tertabrak truk. Pada dasarnya, tubuh melindungi Anda selama masa-masa sulit dengan meningkatkan respons kekebalannya. Ketika stres terangkat, tubuh dapat mengalami perubahan cepat yang melemahkan sistem kekebalan tubuh,. “Rentan terhadap penyakit atau gejala fisik, seperti sakit kepala, gangguan perut, serangan panik, dan reaksi rasa sakit lainnya," kata Marc.

rileks minum teh

Mendetoksifikasi tubuh

Ahli meditasi sekaligus penulis Patt Lind-Kyle percaya bahwa melepaskan ketegangan dan kecemasan melatih pikiran untuk melepaskan hambatan-hambatan di kehidupan sehari-hari. Penelitian menunjukkan bahwa meditator reguler juga mengalami perubahan positif dalam struktur dan fungsi otak. Ketika kita "melepaskan" sehingga untuk berbicara, sejumlah hal terjadi, termasuk pendalaman pernapasan, yang mengurangi tingkat karbon dioksida yang dapat menyebabkan asidosis (kondisi asam yang berlebihan dari cairan tubuh atau jaringan).

Gelombang otak Anda mungkin berubah menjadi lebih baik

Sebuah studi tahun 2010 menunjukkan bahwa meditasi menghasilkan lebih banyak perubahan dalam aktivitas gelombang otak yang hanya berusaha untuk beristirahat. Peneliti menemukan bahwa selama meditasi, gelombang theta melimpah di bagian depan dan tengah otak. "Jenis gelombang ini mungkin berasal dari perhatian santai yang memantau pengalaman batin kita," kata penulis studi Jim Lagopoulos, PhD, seorang profesor di University of Sydney.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini