nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Untuk Ibu Hamil, Waspadai Bahaya Merkuri dari Makanan

Tiara Putri, Jurnalis · Jum'at 14 September 2018 22:15 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 09 14 481 1950687 untuk-ibu-hamil-waspadai-bahaya-merkuri-dari-makanan-r503rR9B5O.jpg Ilustrasi (Foto: Sheknows)

KASUS bayi perempuan di Mandailing Natal, Sumatera Utara yang terlahir dengan satu mata membuat banyak pihak terkejut. Bagaimana tidak, kondisi ini tergolong langka. Bahkan di dunia hanya terjadi 7 kasus saja.

Bayi berinisial S itu lahir di RSUD Panyabungan. Bukan hanya memiliki 1 mata, bayi itu juga tidak memiliki hidung. Setelah 3 hari bertahan hidup, bayi tersebut menghembuskan napas terakhir.

Hingga di akhir hidupnya, masih belum diketahui secara pasti penyebab bayi tersebut lahir dengan kondisi cacat. Menurut Kepala Dinas Kesehatan Mandailing Natal, Syarifuddin ada dugaan bayi tersebut bisa saja terkena virus rubella. Namun tidak menutup kemungkinan penyebabnya karena pengaruh obat-obatan atau paparan merkuri mengingat sang ayah bekerja sebagai penambang.

Merangkum berbagai sumber, Jumat (14/9/2018), merkuri merupakan racun neurologis yang dapat menyebabkan banyak efek buruk pada kesehatan. Masalah yang bisa timbul antara lain keterlambatan perkembangan pada anak-anak, masalah penglihatan, kurangnya koordinasi, dan gangguan pendengaran serta bicara. Bahkan merkuri diklaim dapat merusak sistem saraf, menurunkan tingkat kesuburan, dan kemungkinan meningkatkan risiko penyakit jantung. Pada ibu hamil, merkuri dapat menghambat perkembangan janin.

ibu hamil

Sebenarnya, tidak masalah untuk mengonsumsi merkuri selama masih dalam batas aman yaitu 0,1 mikrogram per kilogram berat badan. Sebab, merkuri timbul karena pencemaran lingkungan. Racun itu dapat ditemukan di air, udara, maupun darat. Sebagian besar merkuri terkandung di dalam makanan laut. Tapi bisa juga berada di logam.

Oleh karenanya, ibu hamil seringkali diingatkan untuk tidak terlalu banyak mengonsumsi seafood. Sebab dirinya lebih sensitif terhadap efek yang ditimbulkan dari merkuri. Selain itu, makanan laut lebih mungkin menyerap merkuri mengingat habitatnya di bawah laut. Tak hanya ibu hamil, orang biasa juga disarankan untuk tidak terlalu banyak memakan seafood tertentu karena mengandung merkuri dalam jumlah tinggi.

Beberapa makanan yang disarankan untuk tidak dikonsumsi terlalu banyak adalah ikan tuna, ikan todak, dan sarden. Belut yang biasa tinggal di danau atau sungai juga kalau bisa dibatasi konsumsinya. Sekali lagi, merkuri dapat dengan mudah mencemari lingkungan terutama air. Dampak merkuri sendiri baru timbul bila makanan-makanan ini dikonsumsi secara teratur. Maka dari itu, penting untuk membatasinya agar tidak dikonsumsi terlalu sering.

(hel)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini