nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Tidur Siang di Kantor, Membuat Pegawai Lebih Cerdas Ambil Keputusan

Dewi Kania, Jurnalis · Kamis 11 Oktober 2018 09:17 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2018 10 11 481 1962491 tidur-siang-di-kantor-membuat-pegawai-lebih-cerdas-ambil-keputusan-d6AbF1bhuI.jpg Tidur siang membuat pegawai lebih cerdas ambil keputusan (Foto:Thehealthsite)

SEBUAH penelitian menyebut bahwa tidur siang 90 menit alias power nap bisa menyamakan siklus tidur penuh. Hal ini juga membantu Anda dalam mengambil keputusan, apalagi bagi pekerja kantoran.

Kurang tidur dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan baik secara fisiologis maupun psikologis. Tetapi jika Anda cukup beruntung untuk tidur siang, maka Anda masih memiliki kesempatan untuk menghindari efek buruk dari kurang tidur.

 Beredar Foto yang Diambil pada Tahun 1940, Ada Sosok yang Bikin Geger Jagad Maya!

Jika Anda belum tidur nyenyak di malam hari, maka akan memengaruhi Anda dalam beberapa cara. Hal ini dapat menghambat produktivitas, persepsi dan juga kemampuan pengambilan keputusan.

Dilansir Thehealthsite, Kamis (10/10/2018), menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Sleep Research, tidur siang yang tepat waktu dapat mencegah pikiran pengambilan keputusan dari tersesat oleh pengaruh bawah sadar, dan tidur siang bisa membantu memperbaiki gejala kelelahan tersebut.

Seorang dosen senior, Liz Coulthard, PhD, yang mempelajari ilmu saraf kognitif dan peneliti mengasosiasikan Netasha Shaikh, Ph.D., keduanya di Sekolah Kedokteran Universitas Bristol di Inggris, percobaan ini menyelidiki dampak dari tidur siang selama 90 menit, terhadap kemampuan orang untuk memilah-milah faktor-faktor bawah sadar yang mempengaruhi keputusan mereka.

Dalam studi tersebut, 16 relawan mengambil tidur 90 menit, cukup untuk menyamakan siklus tidur penuh, sebelum menyelesaikan serangkaian tes yang rumit untuk menguji pengambilan keputusan otak.

Dalam kehidupan nyata, faktor-faktor bawah sadar seperti kelaparan dapat menyebabkan pengambilan keputusan impulsif. Dalam tes ini, para peneliti menggunakan kata-kata yang secara tidak sadar mempersulit proses pengambilan keputusan.

Percobaan ini dirancang untuk menyulitkan peserta untuk membuat keputusan yang tepat, sehingga tim dapat mengamati bagaimana tidur mempengaruhi proses itu. Para peserta diberitahu untuk hanya mengidentifikasi kata yang muncul di layar sebagai kata negatif atau positif.

 Ditilang Malah Ajak Polisi Seks Threesome, Selebgram Seksi Ini Tanggung Akibatnya

Tentu saja hal itu tidak sesederhana itu. Tepat sebelum mereka melihat kata utama, sebuah kata positif atau negatif yang berbeda muncul selama 33 milidetik, begitu singkat sehingga tidak mungkin untuk secara sadar melihat apa kata itu, tetapi cukup lama bagi alam bawah sadar untuk mengambilnya.

Nah, 16 relawan yang melakukan tes setelah tidur siang 90 menit, menempatkan kata-kata ke dalam kategori yang benar lebih cepat, dan menunjukkan bahwa tugas itu lebih mudah daripada sebelumnya.

Waktu rata-rata bagi para peserta untuk mengidentifikasi kata-kata pun menurun dari lebih dari 670 milidetik sebelum tidur siang, sampai lebih dari 610 milidetik setelah tidur siang. Ini adalah perbedaan kecil, tetapi para peneliti berpikir itu dapat dihubungkan dengan apa yang terjadi di bawah alam bawah sadar.

(ndr)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini