nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Keindahan dan Keunikan Pasar Botani Bikin Ayushita Happy

Hessy Trishandiani, Jurnalis · Senin 22 Oktober 2018 11:44 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 10 22 12 1967187 keindahan-dan-keunikan-pasar-botani-bikin-ayushita-happy-ruKjUBn2Ri.jpg Ayushita dan GenPi Lombok Sumbawa di Pasar Botani (Foto: Dok. Kemenpar)

INOVASI terus dihadirkan Generasi Pesona Indonesia (GenPI) Lombok Sumbawa. Terbaru GenPI Lombok Sumbawa meluncurkan destinasi digital Pasar Botani, Minggu 21 Oktober 2018.

Seolah mengulang sukses Pasar Pancingan, peluncuran ini pun berlangsung sukses. Beragam keseruan terjadi di pasar yang dibuka sejak pukul 16.00 WITA itu. Mulai dari kunjungan spesial artis Ayushita, hingga hebohnya pengunjung menikmati berbagai spot serta kuliner keren Pasar Botani.

"Tempatnya asik. Bikin happy. Seru pokoknya. Ini merupakan ide yang sangat unik. Kekinian banget. Pas untuk anak muda. Apa lagi Pasar Botani memadukan keindahan alam dengan kreativitas anak muda millennial plus tradisi kuliner lokal. Saya lihat juga Pasar Botani sangat cocok untuk liburan bersama keluarga," ungkap Ayushita, Minggu 21 Oktober 2018.

Pemain film Suatu Hari Nanti ini juga mengaku sejak awal penasaran dengan Pasar Botani. Pasalnya banyak foto-foto Bunga Matahari cantik berseliweran di social media yang berasal dari pasar ini. Selain itu dirinya juga tertarik dengan beragam kuliner yang dijajakan di destinasi digital ini.

"Iya unik foto-fotonya. Foto-foto kulinernya juga begitu menggoda. Makanya begitu launching saya langsung meluncur," ungkapnya.

Kehadiran Ayushita yang begitu antusias datang di peluncuran Pasar Botani membuat Juragan Pasar Botani Joko Lukito sumringah. Pasalnya kerja keras seluruh tim membuahkan hasil maksimal. Bukan saja atraksinya, tetapi juga segi penyajian kulinernya.

Seperti halnya di Pasar Pancingan, kuliner yang disediakan adalah hasil karya ibu-ibu di sekitar pasar. Mereka sudah melewati berbagai macam pelatihan dan arahan yang kita buat. Sehingga dari segi rasa serta estetika benar-benar sesuai dengan konsep Pasar. Sehingga pengunjung selain menikmati rasa juga menikmati rupa," ujar Joko.

Joko juga menambahkan, Pasar Botani memang dihadirkan untuk memehuni kebutuhan generasi zaman now. Semuanya dikonsep maksimal sehingga sangat instagramable. Selain itu kuliner di pasar ini juga disajikan dengan harga terjangkau. Destinasi ini pun sangat ramah anak, jadi semua kalangan, semua usia bisa menikmati Pasar Botani.

"Karena selain menawarkan atraksi wisata. Pasar Botani juga memiliki misi untuk memberikan edukasi kepada pengunjung tentang Botanical Knowledge. Pengunjung dapat mengenal bunga-bunga dan buah lokal. Mereka pun dapat mengena cara merawatnya," ujarnya lagi.

Pasar Botani memang luar biasa. Di pasar ini terdapat sekitar lebih kurang 20 jenis bunga dan berbagai jenis buah-buahan lokal. Ada bunga Million gold, Calendula, Chrysanthemum, Anyelir, Nasturtium, Pansy, Mawar dan juga Anggrek. Ada pula bunga Matahari, Lavender, Angelo Nia, Angustifolia, Anggrek, Air Mata Pengantin, Marigold, Hibiscus (kembang sepatu), Cactus, Alamanda, Morning Glory, Cosmos, serta Thunbergia.

"Di sini ada juga berbagai jenis durian Raja istimewa khas NTB. Seperti durian Tong Medaye, Si Payuk, Si Lakem, Gula Gaet, Si Gundul dan berbagai jenis Buah Lengkeng, Jambu Crystal, serta Anggur Brazil Jaboticaba," terang Joko.

Terpisah Staff Khusus Menteri Pariwisata Bidang Komunikasi dan Media Don Kardono mengatakan, GenPI harus mampu menghadirkan destinasi digital dengan standar yang tinggi. Sehingga mampu bersaing dengan destinasi lainnya.

“Kita sejak awal sudah optimis pasar-pasar ini akan cepat berkembang. Karena destinasi digital ini memberikan dua keuntungan, yaitu offline dan online. Offline-nya ya pasar yang digelar tiap minggu yang selalu ramai. Online-nya, anak-anak GenPI sangat gencar dalam bermedia sosial. Bisa menciptakan 3-4 trending topic tiap minggunya,” jelas Don Kardono.

Don Kardono menjelaskan, destinasi digital atau yang kerap dikenal Pasar Zaman Now ini memiliki positioning, differentiation dan branding.

Positioning-nya, yaitu esteem economy, generasi millenials yang butuh pengakuan, dan media sosial. Differentiation-nya Instagrammable dan digitalable photogenic. Sementara branding-nya, menjadi destinasi zaman now.

“Kids zaman now 70 persen eksis di dunia maya, dunia digital. Media pun sebagai channel menuju ke sana. Pariwisata kita pun makin kreatif makin instagramable, memikirkan objek gambar, agar kalau difoto, layak di-posting di medsos, dan banyak likes, comments, banyak repost, share, dan interaksi positif,” tuturnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya menegaskan, pasar digital harus mandiri. Mereka harus bisa menghidupi dirinya sendiri dari kreativitasnya.

“Contohnya seperti Pasar Pancingan atau Pasar Karetan. Mereka sudah bagus, bahkan bisa merambah industri. Mereka semakin mandiri. Mampu meyakinkan pasar, hingga ada sponsor yang bergabung. Soal durasi waktu kerja sama, itu nomor sekian. Hal yang penting mereka mampu memberi keyakinan kepada publik soal brand yang dimilikinya. Ini harus di contoh Pasar Botani,” kata Menpar Arief Yahya.

(hth)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini