nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Makan Daging Kambing Bisa Mengobati Darah Rendah? Ini Penjelasan Dokter

Agregasi Hellosehat.com, Jurnalis · Jum'at 09 November 2018 19:34 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 11 09 481 1975728 makan-daging-kambing-bisa-mengobati-darah-rendah-ini-penjelasan-dokter-wbeLfwbqmL.jpg Daging kambing (Foto: Tastingtable)

DAGING kambing terkenal dengan efeknya yang (katanya) bisa bikin tekanan darah melambung tinggi. Tidak heran jika para pemilik tekanan darah tinggi sangat menghindari menu yang satu ini.

Sebaliknya, orang dengan tekanan darah rendah justru jadi berlomba-lomba makan daging kambing buat mendapatkan efek peningkatan tensi. Lantas, apa benar makan daging kambing bisa jadi obat darah rendah? Berikut penjelasannya seperti dikutip Hellosehat.com.

BACA JUGA:

 Raisa-Hamish Baby Moon ke Tokyo, Intip Kamar Mewah sampai Keseruannya Keliling Kota

Makan daging kambing tidak dilarang untuk orang yang punya darah rendah. Namun, bukan berarti daging kambing bisa bantu mengobati masalah tersebut. Selama ini, mitos daging kambing bikin tekanan darah naik dipercaya dari kandungan lemak jenuhnya. Lemak jenuh telah lama dikenal dapat meningkatkan kolesterol dan memicu penyakit jantung.

Namun kenyataannya, kandungan lemak jenuh daging kambing mentah jauh lebih rendah dibanding daging ayam dan sapi. Kadar lemak jenuh per 100 gram daging kambing mentah hanya sekitar 0,71 gram, sementara daging sapi pada umumnya berkisar sekitar 6 gram dan ayam mengandung hampir 2,5 gram lemak jenuh per porsinya.

 

Sementara itu, kadar kolesterol daging kambing per 100 gram-nya adalah sekitar 57 miligram (mg). Masih jauh lebih sedikit daripada daging sapi (sekitar 89 mg) dan kolesterol daging ayam (sekitar 83 mg) per takaran porsi yang sama.

Belum ada penelitian yang berhasil membuktikan adanya jaminan efek perubahan tekanan darah yang cukup signifikan setelah makan daging kambing. Sebuah penelitian dari Asian-Australian Journal of Animal Sciences tahun 2014 justru mengatakan bahwa kenaikan tekanan darah setelah mengonsumsi daging kambing tetap tergolong lebih kecil daripada daging sapi atau ayam.

Cara masak daging yang bikin tensi naik

Sebetulnya, peningkatan tekanan darah setelah makan daging kambing cenderung disebabkan oleh cara pengolahan yang salah. Hal ini juga diamini oleh penelitian di atas.

Tim peneliti menemukan bahwa peningkatan tensi muncul cukup drastis justru diakibatkan oleh garam, minyak goreng, hingga mentega atau margarin yang kemudian terserap dalam daging selama proses memasaknya dan berubah jadi lemak jenuh. Bukan dari daging kambingnya itu sendiri.

Daging kambing justru mengandung sekitar 1 gram lemak tak jenuh per porsinya. Lemak tak jenuh adalah jenis lemak baik yang membantu menyeimbangkan kadar kolesterol darah.

Obat darah rendah yang baik harus dari dokter

 

Makan daging kambing mungkin bisa menaikkan tekanan darah, terutama jika cara masaknya salah. Namun tentu ini bukanlah cara menaikkan tensi yang baik dan sehat. Pasalnya, asupan kalori dan lemak tak jenuh yang berlebihan justru akan merusak jantung dan pembuluh darah.

Untuk mengatasi tekanan darah rendah, sebenarnya tergantung kembali berdasarkan apa penyebab yang melatarbelakanginya dan gejala yang muncul. Namun umumnya, berbagai cara sehat di bawah ini bisa membantu Anda menaikkan tensi dengan lebih aman:

1. Minum banyak cairan atau makan buah dan sayur yang mengandung banyak air. Namun, hindari alkohol.

2. Perbanyak makan makanan asin yang mengandung garam (natrium) tapi jangan berlebihan.

3. Hindari terlalu lama berdiri.

4. Duduk bersila.

5. Gunakan kaos kaki panjang yang ketat (stoking kompresi)

Anda juga bisa berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan obat darah rendah yang tepat. Dokter mungkin akan meresepkan fludrocortisone atau midodrine untuk menaikkan tensi Anda.

BACA JUGA:

Terungkap Mengapa Putri Diana Sering Menundukkan Kepalanya saat Berjalan

Tips sehat makan daging kambing

 

Makan daging kambing memang tidak terlalu banyak berdampak pada perubahan tekanan darah. Itu kenapa makan daging kambing sebenarnya tidak dilarang bagi siapa pun. Namun jika cara masaknya salah atau Anda berlebihan mengonsumsinya, maka mungkin saja malah akan menyebabkan gangguan kesehatan jangka panjang.

Jika Anda mau sesekali memanjakan lidah, cukup makan sepotong daging kambing ukuran sedang (berat sekitar 40-50 gram) untuk satu kali makan. Sebaiknya juga jangan mengonsumsinya setiap hari, cukup konsumsi daging merah 2-3 kali dalam seminggu, dan selingi dengan variasi gizi dari sumber makanan lainnya seperti sayur dan buah, ikan, daging ayam, dan protein nabati lainnya.

(dno)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini