nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Anak dengan Gangguan Mental Butuh Pola Asuh Khusus, Orangtua Wajib Lakukan Ini

Adinda Harum, Jurnalis · Jum'at 30 November 2018 17:14 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 11 30 481 1984996 anak-dengan-gangguan-mental-butuh-pola-asuh-khusus-orangtua-wajib-lakukan-ini-WlmsDMxhgg.jpg Ibu dan anak (Foto: Momsantiy)

GANGGUAN mental pada memang sering kali terjadi pada anak tampa disadari oleh orang tua mereka. Jika anak Anda terkena gangguan mental sebaiknya harus segera diatasi agar kesehatan mental anak kembali pulih dan tentunya bisa kembali ceria seperti anak normal lainya.

Sebuah laporan NHS utama telah menemukan bahwa satu dari delapan anak muda di Inggris, berusia antara lima dan 19 tahun, menderita gangguan kesehatan mental. Survei, yang melihat data dari lebih dari 9.000 anak yang tinggal di Inggris dan terdaftar di GP, menemukan peningkatan dalam kondisi seperti kecemasan, depresi dan OCD pada anak-anak selama dekade terakhir.

Yang mengkhawatirkan dalam 18 anak berusia dua hingga empat tahun sekarang memiliki setidaknya satu kondisi kesehatan mental, sementara anak perempuan berusia 17-19 tahun telah diidentifikasi sebagai kelompok 'berisiko tinggi', dengan satu dari empat menderita gangguan dan 46,8% anak-anak dalam kategori usia ini mencoba menyakiti diri sendiri atau bunuh diri.

BACA JUGA:

Hari Ini, Para Finalis Miss World 2018 Jalani Sesi Fast Track Sport

Kesejahteraan emosional anak sama pentingnya dengan kesehatan fisik mereka, dan ketika berbicara dengan anak Anda tentang masalah mental dapat menjadi tantangan, itu bisa menjadi langkah pertama yang penting dalam membantu mereka menemukan dukungan yang mereka butuhkan.

Sarah Kendrick, Kepala Layanan dari amal kesehatan anak-anak, Place2Be, mengungkapkan hal yang harus dilakukan dan tak dilakukan untuk berbicara dengan anak-anak muda agar mental mereka kembali sehat. Jika gangguan mental ini dibiarkan dan tidak segera diperiksa, maka buah hati maka berpengaruh pada masa depannya. Lakukanlah hal ini pada anak dengan gangguan mental seperti dilansir Independent, Jumat (30/11/19) :

Gunakan bahasa yang sesuai dengan usia

Tidak pernah terlalu dini atau terlalu terlambat untuk mulai memikirkan tentang kesehatan mental anak Anda - tetapi pastikan Anda memilih bahasa Anda dengan hati-hati, kata Kendrick. “Sejak usia muda, anak-anak dapat mulai memahami perasaan dan kekhawatiran yang sulit. Mengacu pada karakter dalam buku cerita atau di TV dapat menjadi cara yang membantu untuk membuat mereka berpikir tentang emosi yang berbeda dan cara mengatasinya. ”

Jangan singkirkan keinginan mereka

"Penting untuk jujur dengan anak-anak Anda dan menjawab pertanyaan mereka, tetapi berhati-hatilah untuk tidak membombardir mereka," ancam Kendrick.

Dia menyarankan untuk menjawab dengan sederhana dan dengan cara yang mengatasi kecemasan pribadi mereka. Periksa apa yang ingin mereka ketahui, jadi Anda berfokus pada apa yang mereka minta kepada Anda.

Lakukan pendekatan dan tunggu saat yang tepat

Jika Anda sadar akan suatu masalah, Anda dapat menjadi tergoda untuk terburu-buru dan mendesak untuk segera mengobrol, tetapi terkadang, menunggu sampai hal-hal yang tenang bisa menjadi pendekatan terbaik.

"Jangan menekan mereka, seperti di dalam mobil atau di atas aktivitas yang tenang, dapat membantu percakapan terasa kurang seperti interogasi," kata Kendrick, "yang sangat membantu bagi para remaja."

Jangan berpura-pura memiliki semua jawaban

“Daripada melompat langsung ke solusi menyarankan, cobalah berpikir dengan anak Anda tentang apa yang mungkin membantu, dan datang dengan jawaban bersama,” saran Kendrick. "Ini akan membantu memberdayakan anak Anda dan memberi mereka rasa memiliki kendali atas situasi mereka."

Jangan letakkan ponsel Anda

Benar-benar menantang ketika kita semua menjalani kehidupan yang sibuk seperti itu, tetapi menyingkirkan gangguan akan membuat anak Anda tahu bahwa Anda punya waktu untuk mereka. “Berkomitmen untuk ini secara teratur akan mengingatkan anak Anda bahwa mereka dapat datang kepada Anda jika mereka sedang berjuang dengan sesuatu,” ungkap Kendrick

Jangan beri tahu mereka untuk “hanya mengatasinya”

"Jika anak Anda memberi tahu Anda ada sesuatu yang mengganggu mereka, ambillah dengan serius," Kendrick menekankan. “Apa yang tampak kecil bagi kita karena orang dewasa dapat merasa luar biasa bagi seorang anak. Terlebih lagi, itu akan menjaga jalur komunikasi masa depan tetap terbuka ketika tantangan lain muncul, ” tambahnya.

Berilah contoh model perilaku yang baik

“Sebagai orang tua, kami adalah panutan yang konstan,” kata Kendrick. “Penting untuk berpikir tentang perilaku Anda sendiri dan bagaimana Anda menghadapi emosi, seperti marah dan frustrasi, di depan anak-anak Anda karena ini akan memengaruhi cara mereka bersikap dan mengatasi diri mereka sendiri.

Jangan menyalahkan diri sendiri

“Siapa pun dapat dipengaruhi oleh kesehatan mental yang buruk, termasuk anak-anak dan orang muda. Kami tidak akan merasa malu atau malu jika anak kami menderita asma - hal yang sama berlaku untuk masalah kesehatan mental. ”

 

Minta bantuan dan konsultasi

Jika berbicara dengan anak Anda dan tidak memberi solusi dan membuat tambah cemas, maka hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah berbicara dengan seseorang - entah seseorang di sekolah anak Anda, atau dokter umum Anda dapat merekomendasikan organisasi lokal yang dapat menawarkan dukungan.

 BACA JUGA:

Susah Hamil? Metode Laparoskopi Bisa Jadi Alternatif Dapatkan Keturunan

Jangan Menyerah

Jika pada awalnya Anda tidak berhasil, maka jangan menyerah. “Ini mungkin terasa sulit, terutama jika anak muda Anda tampaknya tidak ingin terbuka, tetapi mereka akan menghargai usaha dan dalam jangka panjang, akan ingat bahwa mereka dapat datang kepada Anda untuk berbicara ketika waktunya tepat bagi mereka," tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini