Alasan Mengapa Seseorang Bisa Membenci Diri Sendiri

Yosua Tobing, Jurnalis · Kamis 13 Desember 2018 09:09 WIB
https: img.okezone.com content 2018 12 12 196 1990473 alasan-mengapa-seseorang-bisa-membenci-diri-sendiri-2MFC1vF4Lt.jpg Alasan seseorang membenci dirinya sendiri (Foto: Shutterstock)

SEBAGIAN besar mengatakan orang mengatakan musuh terbesar adalah Anda sendiri. Perasaan kita sendiri tentang ketidaklayakan dan kebencian pada diri sendiri adalah realita yang menyakitkan untuk membatasi kita dalam kehidupan.

Namun apa Anda tahu dari mana perasaan ini berasal? Bagaimana itu memengaruhi Anda? Bagaimana melewati itu untuk menjalin kehidupan yang bebas dari sikap kasar dari kritik batin ? Simak penjelasan mengapa Anda bisa membenci diri Anda sendiri yang dilansir Okezone dari Psych Alive.

Baca Juga: Wanita Ini Pesan Kostum Natal Seksi di Online, yang Datang Malah Bikin Kesal

“Masing-masing dari kita memiliki diri sejati, bagian dari diri kita yang menerima diri, diarahkan pada tujuan dan meneguhkan hidup serta anti-diri, satu sisi dari kita yang membenci diri sendiri, menyangkal diri, paranoid, dan curiga. Antidiri diekspresikan dalam suara batin kritis kita,” ucap Dr. Robert Firestone.

Apa yang ditemukan oleh Dr. Robert dan Lisa Firestone dalam penelitian mereka adalah bahwa pikiran-pikiran ini berasal dari pengalaman awal kehidupan yang negatif. Cara kita dilihat tumbuh dan sikap yang diarahkan pada kita membentuk bagaimana kita melihat diri kita sendiri. Pandangan berbahaya yang ditujukan pada kita oleh orangtua atau pengasuh lain yang berpengaruh diinternalisasi untuk membentuk citra diri kita.

 Intinya bukan untuk menyalahkan orang tua

Pandangan berbahaya yang ditujukan pada kita oleh orangtua atau pengasuh lain yang berpengaruh diinternalisasi untuk membentuk citra diri kita. Sama seperti sikap positif orangtua kita terhadap kita dapat menuntun kita untuk mengembangkan harga diri dan kepercayaan diri. Sikap mereka yang lebih kritis dapat mempromosikan sebaliknya.

Intinya bukan untuk menyalahkan orang tua. Namun, penting untuk menyadari bahwa tidak ada orang tua atau orang dalam hal ini yang sempurna. Oleh karena itu, mereka dapat bereaksi secara tidak tepat atau kritis terhadap anak-anak mereka di saat stres.

Ketika kita mendengarkan kritik batin kita, kita memberinya kekuatan atas hidup kita. Kita bahkan mungkin mulai memproyeksikan pikiran-pikiran kritis ini ke orang lain. Di sinilah paranoid dan pikiran yang mencurigakan masuk ke dalam gambar, ketika kita mulai mempertanyakan atau mengkritik orang yang melihat kita secara berbeda dari bagaimana suara kita melihat kita. Meskipun suara ini menyakitkan, tetapi sebenarnya akrab. Itu sudah tertanam dalam diri kita sejak kecil dan oleh karena itu, kita sering berjuang hanya untuk mengenalinya, apalagi menantangnya.

 Untuk menghentikan siklus kebencian pada diri sendiri dan hidup bebas

Untuk menghentikan siklus kebencian pada diri sendiri dan hidup bebas dari keterbatasan yang dibayangkan. Kita harus belajar untuk menantang kritik batin kita. Mengatasi suara batin kritis kita adalah langkah pertama dalam proses diferensiasi yang dijelaskan oleh Dr. Robert dan Lisa Firestone dalam buku mereka The Self Under Siege.

Buku ini menguraikan empat langkah diferensiasi, dimulai dengan melanggar dengan pikiran dan sikap destruktif yang telah Anda alami ke dalam diri Anda. Terapi Suara adalah proses yang dapat digunakan untuk membantu orang mengidentifikasi dan menantang suara batin kritis mereka.

Langkah pertama adalah menantang perilaku destruktif bahwa suara batin yang kritis mendorong Anda untuk terlibat. Langkah kedua diferensiasi melibatkan sifat negatif yang menantang dalam diri Anda yang meniru orang tua Anda atau tokoh penting lainnya dalam perkembangan Anda. Langkah ketiga dari diferensiasi melibatkan menyerahkan pola pertahanan yang Anda bentuk sebagai adaptasi terhadap rasa sakit yang Anda alami di masa kecil.

 Baca Juga: Iklan Blackpink Shopee Dikecam, Netizen Bikin 4 Meme "Blackpink Syar i" yang Bikin Ngakak!

Dengan demikian, langkah terakhir dari diferensiasi menemukan keyakinan, nilai, dan cita-cita Anda sendiri. Ketika kita berpisah dari kritik batin kita, kita jauh lebih mampu untuk mengenal diri kita yang sebenarnya dan untuk memimpin hidup kita dengan integritas.

(mrt)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini