nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Tak Selalu Menyenangkan, Ini 6 Sebab Pasutri Tak Menikmati Seks

Adinda Harum, Jurnalis · Sabtu 29 Desember 2018 01:00 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 12 28 485 1997270 tak-selalu-menyenangkan-ini-6-sebab-pasutri-tak-menikmati-seks-Vp3A1NOfN4.jpg Pasutri tak selalu menikmati seks (Foto: Dailymail)

Sexs tidak selalu menyenangkan seperti yang digambarkan dalam film maupun media. Bahkan hubungan intim kadang tak bisa dinikmati pada beberapa pasangan loh, kondisi ini sendiri bahkan disebabkan oleh banyak hal.

Dilansir dari laman Insider, berikut alasan Anda dan pasangan tak menikmati ketika berhubungan seks.

Tidak meluangkan waktu untuk mencari tahu apa yang Anda berdua nikmati

Bicara seksual dan libido, tentu semua orang berbeda. Jadi jika Anda dan pasangan tidak menikmati seks, Anda mungkin perlu berkomunikasi tentang perasaan Anda. Mungkin Anda berdua perlu sedikit waktu untuk menemukan apa yang Anda berdua nikmati.

"Film porno dan film arus utama hampir selalu menggambarkan seks sebagai sesuatu yang mudah dan intuitif, jadi ketika orang berkumpul, mereka terkejut dan kesal ketika itu tidak segera menjadi super baik," Dr. Jill McDevitt, seksolog, pendidik seksualitas, pelatih kesehatan seksual untuk CalExotics menjelaskan. "Ini juga berlaku untuk orang yang lebih berpengalaman dengan pasangan baru, karena setiap orang berbeda. Di bidang saya, kami menyukai kutipan, 'Seks itu wajar-wajar saja, tapi tidak sempurna secara alami,” tambahnya

Anda mengalami fobia seks

Jika Anda mengalami perasaan cemas atau takut ketika berhubungan dengan seks, keintiman, kerentanan, atau emosi atau tindakan terkait seks lainnya, Anda mungkin menderita erotofobia , fobia yang berhubungan dengan seks atau yang berhubungan dengan seksualitas, kata McDevitt. Dalam beberapa kasus, erotophobia dapat berkembang sebagai akibat dari trauma seksual, pelecehan, atau pelecehan.

Mungkin ada beragam perawatan yang dapat membantu termasuk mengunjungi terapis atau pergi terapi bersama pasangan Anda.

Tingkat testosterone Anda rendah

Testosteron adalah hormon androgen yang diproduksi di testis dan ovarium. Ketika kadar testosteron tinggi, biasanya gairah seks Anda juga. Tetapi jika kadar testosteron rendah, Anda mungkin dapat mengharapkan hal yang sama untuk libido Anda.

"Kadar testosteron turun seiring usia pada pria dan wanita, yang menyebabkan libido rendah, kelelahan, dan penurunan massa otot," Chirag Shah, MD, dan salah satu pendiri Accesa Labs , layanan laboratorium yang menawarkan pengujian testosteron, mengatakan kepada INSIDER. "Untungnya, tingkat testosteron rendah adalah penyebab umum dari dorongan seks rendah dan dapat diukur dengan menggunakan tes darah sederhana."

disfungsi ereksi

Merasa sakit saat melakukan seks

Banyak kondisi medis yang dapat menyebabkan seks menjadi menyakitkan atau tidak nyaman bagi sesorang. "Ada beberapa penyebab medis dari nyeri seksual, termasuk kondisi kulit, gangguan autoimun, kondisi nyeri akibat pertumbuhan saraf yang berlebihan, endometriosis , dan vaginismus, pengepungan vagina yang terjadi tanpa disengaja yang berkembang sebagai antisipasi terhadap rasa sakit dan nyeri pada dirinya sendiri," Jessa Zimmerman , ahli terapi seks bersertifikat dan penulis " Sex Without Stress."

Jika Anda merasa sakit saat melakukan seks, sebaiknya Anda dan pasangan harus menghubungi dokter agar menemukan cara untuk membantu meringankan rasa sakit atau ketidaknyamanan Anda

Faktor stres

Faktor stress juga dapat mempengaruhi kenikmatan seseorang saat berhubungan seks loh. Hafez mengatakan bahwa hal ini terutama berlaku bagi orang tua, karena tekanan dan tuntutan pengasuhan anak dapat memengaruhi perasaan mereka terhadap seks.

"Kadang-kadang pasangan perlu mengubah keadaan dan memperkenalkan beberapa pendekatan baru melalui mainan, posisi seks baru atau bahkan mengambil kamar hotel selama satu malam untuk keluar dari lingkungan mereka sendiri," tambah Hafeez.

stres

Dorongan seks Anda belum kompatibel akhir-akhir ini

Pada awal suatu hubungan, gairah seks Anda mungkin sudah selaras, tetapi begitu Anda dan pasangan telah bersama untuk jangka waktu yang lebih lama, kadang-kadang satu pasangan memiliki dorongan seks yang lebih tinggi daripada yang lain .

Ingatlah bahwa dinamika ini tidak selalu berarti Anda atau pasangan Anda jatuh cinta , atau kurang tertarik satu sama lain. Seringkali itu tergantung pada hormon dan pemenuhan libido dalam banyak kasusnya, menurut Hafeez semua itu adalah sesuatu yang dapat diselesaikan dengan terapi.

“Terapis dapat bekerja dengan orang yang gairah seksnya lebih rendah untuk melihat apakah ada yang bisa mereka lakukan untuk meningkatkannya," jelasnya. "Dan, melalui terapi, seseorang juga dapat meningkatkan gairah seksnya lebih tinggi dan membantu mereka bekerja bersabar dengan pasangan mereka dan mengelola harapan mereka seputar seks."

(hel)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini