nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Tradisi-Tradisi Unik saat Imlek, Nomor 7 Paling Ditunggu!

Leonardus Selwyn Kangsaputra, Jurnalis · Sabtu 02 Februari 2019 19:49 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 02 02 406 2012915 tradisi-tradisi-unik-saat-imlek-nomor-7-paling-ditunggu-jdm4IWG64z.jpg Tradisi Perayaan Imlek (Foto: Ilustrasi / Pixabay)

FEBRUARI merupakan bulan yang membawa berkah bagi masyarakat Tionghoa. Pasalnya mereka akan menyambut Imlek atau biasa dikenal sebagai Tahun Baru China. Mereka meyakini pergantian tahun akan membawa keberuntungan tersendiri bagi kehidupan manusia.

Menyambut imlek tentunya banyak hal-hal unik yang dilakukan masyarakat keturunan Tionghoa untuk merayakannya. Beberapa tradisi secara turun temurun pun mereka lakukan yang dipercaya bakal mendatangkan rejeki dan menolak hal-hal negatif yang datang.

Tentunya sangat menarik untuk mengetahui beberapa hal unik yang kerap mereka lakukan menjelang Imlek. Merangkum dari berbagai sumber, Okezone akan mencoba menjelaskannya satu per satu.

Baca juga :

 

1.Menggunakan warna atribut serba merah

Dalam kepercayaan masyarakat Tionghoa, warna merah melambangkan kekuatan dan hoki. Mereka percaya dengan menggunakan atribut serba mewah, dapat menolak energi buruk dari Nian. Nian sendiri dipercaya sebagai makhluk buas yang keluar setiap Imlek. Dari kepercayaan inilah maka warna merah kerap menghiasi perayaan Imlek.

2.Dilarang bersih-bersih saat Imlek

Bersih-bersih adalah hal yang positif. Namun, dalam kepercayaan Tionghoa kegiatan ini dapat membuang rejeki dan keberuntungan. Oleh sebab itu masyarakat Tionghoa kerap melakukan bersih- bersih satu haru menjelang Imlek. Sementara ketika Imlek, mereka sama sekali tidak membersihkan rumah agar tidak membuang keberuntungan.

3.Membakar petasan dan kembang api

Masyarakat Tionghoa percaya dengan membakar petasan, mereka bisa menghindari nasib-nasib buruk yang ada di tahun sebelumnya. Filosofinya adalah membakar nasib buruk di masa lalu agar mendapat rejeki pada tahun yang baru.

4.Menghias dan mendekor rumah

Menghias rumah dipercaya akan membawa keberuntungan bagi pemiliknya. Sehingga tak aneh jika beberapa bagian rumah kerap di cat menjelang Imlek. Beberapa orang juga suka menghiasi bagian rumah mereka dengan stiker yang bertulis kata-kata positif untuk menangkal dari energi buruk.

5.Atraksi Liong dan Barongsai

Liong dan Barongsai bukan hanya sekadar pertunjukkan. Mereka juga memiliki makna tersendiri bagi masyarakat Tionghoa. Tarian naga dan macam dipercaya dapat mengusir roh-roh jahat yang membawa energi negatif. Selain itu tarian ini juga dipercaya membawa kebahagiaan dan kesenangan.

6.Mengunjungi saudara yang lebih tua

Sama seperti Lebaran pada umat muslim, masyarakat Tionghoa juga kerap mengunjungi kerabatnya yang lebih tua untuk bersilaturahmi. Jadi tak heran jika saat Imlek masyarakat Tionghoa akan pulang kampung untuk merayakan bersama keluarga besarnya.

7.Bagi-bagi angpau

Mungkin bagi-bagi angpau merupakan ciri yang paling identik dari Imlek. Tujuan dari tradisi ini adalah membagikan sebagian rejeki dari orang yang sudah berkeluarga kepada anak-anak dan orang tua. Satu hal yang unik, dalam angpau tidak boleh mengandung angka empat. Pasanya angka empat memiliki makna buruk yang berarti mati.

(ren)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini