nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kecelakaan Motor, Wanita Ini Tidak Bisa Orgasme Selama 10 Tahun

Blenda Azaria, Jurnalis · Senin 11 Februari 2019 11:55 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 02 11 481 2016256 kecelakaan-motor-wanita-ini-tidak-bisa-orgasme-selama-10-tahun-mBFiFQL4Ot.jpg

KETIKA sedang melakukan hubungan seks, mencapai orgasme memang menjadi kenikmatan tersendiri. Tiap orang pun memiliki waktu yang berbeda-beda untuk mencapai klimaks.

Sebagian orang bahkan sulit mencapai orgasme, namun apa jadinya jika seseorang tidak bisa mengalami orgasme sampai 10 tahun? Ya, peristiwa ini benar-benar terjadi pada seorang wanita bernama Helen.

Wanita yang kini berumur 31 tahun tersebut membagikan pengalaman menyakitkannya saat melakukan seks, sebagaimana dilansir dari laman Mirror.

Helen mengalami kecelakaan motor saat berumur 18 tahun. Ia dibonceng oleh temannya sambil memakai rok mini dan high heels. Tiba-tiba sebuah mobil muncul dan ketika berusaha menghindarinya, Helen terpental 20 meter dari motor.

Setelah kecelakaan itu, ajaibnya Helen tidak menderita luka berat, hanya mengalami goresan dan luka ringan di beberapa bagian tubuhnya.

Beberapa bulan kemudian, Helen mengaku beberapa bagian tubuhnya mulai mati rasa dan kesemutan, namun ia berpikir bahwa ini tidak ada hubungan dengan kecelakaannya.

Helen melepas keperawanannya tiga bulan setelah kecelakaan itu dan ia merasa rasa sakit yang parah. Setelah itu, ia bahkan menderita gejala lain yaitu parestesia kronis, dimana tubuhnya seperti ditusuk-tusuk jarum dan mati rasa. Helen juga kesulitan saat pipis, bahkan ia sampai harus terbangun 10 kali ketika malam untuk buang air, namun tidak ada yang keluar.

Ia baru merasa ada yang salah ketika menginjak bangku kuliah. Saat beberapa kali melakukan seks, Helen tetap merasa sakit dan tidak bisa orgasme. Helen bahkan memesan vibrator secara online, namun tetap saja, sex toy tersebut hanya membuang uangnya. Awalnya ia memang merasakan kenikmatan namun kelamaan rasa itu berubah menjadi menyakitkan.

Berkali-kali Helen mendatangi dokter untuk mengatasi masalahnya, namun dokter selalu menganggapnya sebagai sesuatu yang normal. Bahkan, beberapa dokter mengatakan bahwa sebagian wanita tidak mengalami orgasme sampai umur 30-an.

Baca Juga : Disangka Sedang di Pesawat, Kenyataan Video Ini Bikin Tepuk Jidat

Saat kuliah, Helen memiliki pacar dan mengaku bahwa ia tidak pernah mendapat orgasme. Pacarnya menganggap itu sebagai tantangan dan bahkan mencari tips orgasme di google, namun tetap tidak ada hasilnya. Helen tetap merasakan seks sebagai sesuatu yang menyakitkan. 

Akhirnya, ketika Helen menginjak umur 26 tahun, ia menemui seorang ahli urologi yang mengatakan bahwa Helen mengidap Fowler’s Syndrome, sebuah kondisi langka yang mengakibatkan retensi urine karena otot kandung kemih yang tegang dan tidak bisa rileks.

Para penderita penyakit ini pasti merasa kesulitan saat ke kamar mandi, sama seperti Helen. Menurut dokternya, tidak pasti apa yang menyebabkan sindrom ini, namun kemungkinan kecelakaan motor yang pernah dialaminya meninggalkan efek samping ini.

Baca Juga : Jokowi Kaget, Omset Pisang Nugget Kaesang Kalahkan Bisnis Mebelnya

Dokter mengatakan ada perawatan baru berupa menanam perangkat elektronik bernama InterSim di pangkal punggung yang akan menstimulasi saraf agar organ Helen agar bisa berfungsi kembali.

Fokus utama adalah untuk mengatasi masalah kandung kemihnya, namun dokter mengatakan bahwa perawatan ini bisa membantu meningkatkan fungsi seksualnya.

Helen menjalani operasi pada 2015. Ia memang tidak langsung sembuh sepenuhnya, namun sekarang ia hanya perlu bangun 1-2 kali tiap malam. Helen pun mencoba melakukan seks dan akhirnya pada umur 28 tahun, ia mengalami orgasme pertamanya.

1 / 2
GRATIS! Uji kesiapanmu menghadapi SBMPTN 2019 di Tryout SBMPTN Online 2019. Daftar dan login DI SINI

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini