nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Aplikasi 'Give Blood' Bantu Penuhi Kebutuhan 5,1 Juta Kantong Darah Indonesia

Helmi Ade Saputra, Jurnalis · Sabtu 23 Februari 2019 13:00 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 02 23 481 2021837 aplikasi-give-blood-bantu-penuhi-kebutuhan-5-1-juta-kantong-darah-indonesia-WRUVGN8ctw.jpg Indonesia butuh 5,1 juta kantong darah per tahun (Foto: Rockstarresearch)

Kebutuhan akan darah di Indonesia terus meningkat setiap tahun. Hal ini tidak terlepas dari tingginya angka permintaan darah dalam penanganan kasus-kasus medis yang membutuhkan transfusi darah.

Berdasarkan data yang dirilis Departemen Kesehatan Republik Indonesia pada tahun 2017, jumlah kebutuhan darah minimal di Indonesia adalah 5,1 juta kantong darah pertahun (2% dari jumlah penduduk Indonesia. Akan tetapi, pada faktanya jumlah ini tidak dibarengi dengan jumlah pendonor yang seimbang dimana dari 5,1 juta kantong darah, hanya 4,1 juta kantong saja yang dapat terealisasi (Departemen Kesehatan, 2019).

Melihat kondisi yang seperti itu, Keluarga Donor Darah (KDD) Tasikmalaya mengadakan donor darah massal 500 labu kantong darah, sekaligus launching Keluarga Donor Darah Tasikmalaya.

"Dua tahun terakhir ini Allhamdulillah kita sudah mendonorkan sekitar 3.000 labu darah. Dan kedepannya kita juga ingin mensosialisasikan pentingnya donor darah ke desa-desa", Kata Koordinator Keluarga Donor Darah (KDD) Tasikmalaya, Dodi Kurniawan, bertempat di Balai Desa Tenjowaringin , Kecamatan Salawu, Kabupaten Tasikmalaya, Jumat (22/02/2019).

Dalam kegiatan itu, KDD Tasikmalaya juga mensosialisasikan aplikasi donor darah yang diberinama 'Give Blood', sistem kerjanya seperti aplikasi GoJek.

Aplikasi ini bisa mencari para pendonor darah di wilayah yang diinginkan oleh para pencari donor darah.

"Saat ini secara tradisional jika orang mau cari stok darah harus cek di PMI dulu. Mereka juga bisa mencari via media sosial. Namun, belum tentu di PMI ada. Jika ada pun harus membayar. Di media sosial juga belum tentu langsung dapat, padahal kebutuhan mendesak. Jadi, aplikasi ini memberikan solusi akan membantu kebutuhan donor yang mendesa", ujar bidang publikasi aplikasi Give Blood, Zulkarnain Lubis dalam presentasinya.

Anggota DPRD Provinsi Jawa Barat, H. Oleh Soleh, S.H yang turut menghadiri kegiatan tersebut, mengapresiasi Keluarga Donor Darah (KDD) Tasikmalaya yang selalu konsisten untuk ikut mensukseskan program PMI dalam pemenuhan ketersediaan darah.

"Ketersediaannya darah merupakan hal yang sangat penting dan urgent agar pasien yang membutuhkan dapat terlayani dan bahkan terselamatkan", ungkapnya

(hel)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini