nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Sneakers, Sepatu Kelas Jalanan yang Kini Tampil di Runway Mode Dunia!

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Sabtu 30 Maret 2019 00:03 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 03 29 194 2036751 sneakers-sepatu-kelas-jalanan-yang-kini-tampil-di-runway-mode-dunia-aSX2xSdrUZ.jpg Sneakers sepatu kelas jalanan yang kini tampil runway mode dunia (Foto: Vaniamchang)

Sneakers adalah jenis sepatu yang ketenarannya mulai terasa belakangan ini. Terlebih saat street fashion semakin booming di event fashion show dunia. Beberapa disainer kenamaan juga menggunakan sepatu jenis ini untuk melengkapi tampilan busananya.

Ketenaran ini tentu bukan hanya karena satu atau dua hal, tetapi banyak faktor. Kita tidak bisa memisahkan antara fashion dan aksesori, namun keduanya saling berkaitan dan karena itu sekarang sneakers semakin punya banyak pengagumnya di seluruh dunia.

Lebih lanjut lagi, dilansir Okezone dari CNN, kehadiran sneakers tidak bisa dipisahkan dari NBA dan hip hop yang sekarang kembali banyak diminati masyarakat kaum urban. Bahkan, saking banyak yang menyukai sepatu jenis ini, pernah diadakan The Rise of Sneaker Culture di Museum Brooklyn. Di sana Anda bisa mengeksplorasi sejarah dan signifikansi budaya dari sepatu ini.

infografis

Tetapi Elizabeth Semmelhack, kurator senior pameran asal di Museum Sepatu Bata Toronto dan penulis buku pendamping dari Rizzoli, mengatakan, sejarah sneakers sebetulnya lebih kompleks daripada yang kita kira. "Ketika sepatu kets pertama kali debut [pada tahun 1800-an], mereka sendiri adalah barang mewah," katanya, mengutip tingginya harga karet dan kurangnya waktu luang kelas pekerja.

Jadi, bagaimana akhirnya sneakers yang tadinya hanya sepatu "anak jalanan" berubah jadi sepatu kelas sosialita?

#Chuck Taylor jadi pengantar era pengesahan sepatu selebriti

Setelah kehancuran Perang Dunia I, pemerintah harus menghadapi lebih dari sekedar kehilangan nyawa yang sangat besar. Perang telah menunjukkan betapa secara fisik tidak siap populasi mereka untuk berperang, mendorong tekanan besar-besaran untuk kebugaran.

Ketika orang-orang bergegas ke gym, para industrialis oportunistik mulai memproduksi sepatu kets secara massal, menurunkan harga dan mendemokratisasikan apa yang dulunya merupakan wilayah orang kaya.

Untuk membedakan mereka, Converse Rubber Shoe Company "merancang" pemain bola basket Chuck Taylor untuk meningkatkan sepatu bola basket mereka - All-Star - pada tahun 1921.

"Dia bukan Michael Jordan dengan imajinasi apa pun, tetapi apa yang dia berikan kepada merek adalah keaslian," kata Semmelhack. "Itu adalah sarana untuk mendukung potensi atletik dan janji atletik sepatu."

sneakers

#Nike membawa sepatu kets di luar fungsi, ke ranah mode

Pada akhir Perang Dunia II, sneaker telah kehilangan apa yang tersisa dari asosiasi mewah Victoria. Semua orang mulai dari anak-anak sekolah hingga pekerja mengenakannya untuk kenyamanan, bukan sebatas status. Tetapi penggunaan konsumsi yang mencolok dan mode kebugaran pribadi pada tahun 1970-an menunjukkan waktu yang tepat untuk kebangkitan sneaker.

Merasakan perubahan, pendatang baru Nike menciptakan sepatu yang ideal untuk Generasi Me: Nike Cortez. Tersedia dalam sejumlah jalur warna cerah dengan logo yang segera dapat diidentifikasi, dirancang untuk mereka yang ingin menonjol di jalur lantai dansa serta jalur lari.

"Sepatu sneaker itu terpisah dari sekadar menjadi sepatu kebugaran menjadi sepatu mode," kata Semmelhack

Nike Cortez

#Gucci menjadi merek mewah pertama yang memasuki dunia sneaker

Perusahaan sneaker tradisional bukan satu-satunya yang memanfaatkan kegemaran masyarakat akan sepatu olahraga. Pada tahun 1984, Gucci merilis sepatu tenis buatan Italia dengan tanda garis hijau dan merah khasnya dan "Gucci" tercetak di body sepatunya.

"Partisipasi mereka dalam permainan sneaker sangat baru. Mereka masuk ke sana jauh lebih awal daripada merek lain yang kita lihat sekarang," kata Semmelhack.

Gucci Tennis

#Air Jordan 1 menciptakan kultus sneakerhead

Michael Jordan hanya pemula pada saat itu, tetapi itu tidak menghentikan Nike dari penandatanganan dia pada kesepakatan pengesahan lima tahun pada 1984. Dengan kontrak itu datanglah sebuah eksklusif baru sepatu baginya untuk dipakai dan dipromosikan: The Air Jordan.

Sepatu merah-hitam (untuk menyamai seragam Chicago Bulls Jordan) pada awalnya dilarang oleh komisaris NBA David Stern, yang telah mengamanatkan, sepatu yang dikenakan di lapangan harus mayoritas berwarna putih. Namun, Jordan mengenakannya dan Nike membayar denda $ 5.000 setelah setiap pertandingan.

"Dia menjadi ikon individualitas, mengalahkan tren, dan sepatu yang dia kenakan tiba-tiba menjadi sesuatu yang diinginkan setiap pria," kata Semmelhack.

Rilis publik sepatu pada tahun 1985 secara luas dianggap sebagai katalis untuk budaya sneakerhead modern - komunitas kolektor dan pengagum sneaker yang mengikuti rilis baru dengan dedikasi yang biasanya disediakan untuk mobil klasik atau jam tangan Swiss.

Air Jordan

#Run-DMC membawa budaya urban sneaker ke arus utama

Tidak ada yang mewujudkan estetika hip-hop awal sepenuhnya seperti trio rapper-DJ Run-DMC, yang penampilan khasnya - rantai tali, baju olahraga Adidas, dan adidas Superstars shell-toe - kini menjadi simbol.

"Mereka kemudian menyebarkan gaya urban ini ke audiens yang lebih luas, dan Superstar menjadi penanda mode urban yang sangat grafis, sangat visual," kata Semmelhack.

Rilis pada 1986 "My Adidas" - sebuah mode ke sepatu favorit dan penolakan stereotip hip-hop - menyebabkan kesepakatan dukungan dengan merek, membuat Run-DMC menjadi yang pertama dari banyak musisi yang akan berurusan dengan tinta merek sepatu kets.

Sneakers

#Prada debut sepatu kets layak landasan

Provokator abadi, Miuccia Prada, memulai tren sepatu kets desainer kelas atas. Awalnya dimaksudkan sebagai sepatu berperahu pesiar (itu dirancang untuk dipakai oleh tim berlayar Luna Rossa di Piala Amerika), Prada PS0906 yang ramping secara terbuka memprioritaskan estetika daripada atletik.

"Ini menunjukkan langkah menjauh dari sepatu yang dirancang untuk tujuan atletik elit atau bahkan tujuan taman bermain, dan menggeser desain sepatu kets ke arah ekspresi gaya," kata Semmelhack.

sneakers

#Perancang busana dan merek sneaker peninggalan bersatu

Adidas membuka jalan baru ketika mereka bekerja sama dengan desainer Yohji Yamamoto dan Jeremy Scott pada tahun 2002. Dengan meminta masing-masing desainer menafsirkan kembali dua gaya merek sebelumnya, mereka menyatukan budaya sneaker dan fashion tinggi dengan cara yang sampai sekarang belum pernah terdengar.

Hasilnya: sepatu yang mempertahankan fungsionalitas dan bentuk aslinya, tetapi tetap sesuai dengan estetika khas para desainer: arsitektur Yamamoto, selera desain yang berwawasan ke depan, dan humor dan kekonyolan Scott (Forumnya ditutupi dengan uang dolar dengan miliknya sendiri). wajah di tempat George Washington). Keduanya terus berkolaborasi dengan Adidas hari ini.

sneakers

#Tren membuat lompatan dari konsumen ke pencipta

Louis Vuitton membawa permainan sneaker mewah ke tingkat yang lebih tinggi ketika mereka bergabung dengan ikon rapper dan gaya jalanan Kanye West. Alih-alih menciptakan sepatu mereka sendiri dan mempekerjakan Barat untuk membintangi kampanye, rumah mode Paris berkolaborasi dengannya dalam tiga pasang. Koleksi ini terjual hampir secara instan, meskipun pasangan berharga lebih dari $ 1000.

"Kanye West adalah peserta aktif dalam penciptaan koleksi ini di Louis Vuitton," kata Semmelhack. "Dia mewakili citra baru kesuksesan laki-laki yang melibatkan akses ke merek-merek mewah ini. Tapi itu bukan hanya menjadi konsumen, itu menjadi pencipta."

louis Vuitton

#Stiletto king Christian Louboutin mendefinisikan kembali maskulinitas

Pada 2011, desainer alas kaki Christian Louboutin - yang terkenal di seluruh dunia karena sepatu hak tinggi bersol merahnya - merilis koleksi lengkap pria pertamanya. Permata kerajaan baru: sepatu kets Roller-Boat bertabur, reinterpretasi dari sepatunya Rollerboy sebelumnya, lengkap dengan sol karet merah. Mereka menjadi hit langsung.

"Ini adalah momen pertama kalinya ketika sebuah merek yang diidentifikasi oleh wanita sekarang dengan antusias dianut dan dipakai oleh para pria," kata Semmelhack. "Budaya sneaker menunjukkan perubahan besar dalam konstruksi maskulinitas. Mereka memungkinkan pria untuk berpartisipasi dalam mode dengan cara yang sama sekali tidak mempertanyakan maskulinitas mereka, sehingga pria dapat mengambil bagian dalam asosiasi kemewahan yang dibuat antara sepatu dan mode. "

roller boat

#Sepatu sneakers tetap berada di kelas bawah atau selama ini dilebih-lebihkan?

Popularitas Boee Yeezy 750 yang bersahaja, dirancang oleh Kanye West untuk Adidas, mewujudkan kembalinya ke keanggunan terkendali dari busana pria klasik. Tetapi untuk setiap sneaker yang menganut tradisi, ada banyak yang mengabaikannya dengan cara yang semakin ekstrem.

"Laki-laki sangat enggan untuk mendorong amplop di aspek lain dari pakaian mereka, tetapi sepatu kets bisa menjadi jalur warna yang paling menarik, besar, kuat secara grafis," katanya.

Adidas Kanya West

Bagi Semmelhack, tidak ada sepatu yang mewakili perpecahan ini lebih tepat daripada platform barok direktur kreatif Christian Dior, Raf Simons yang dirilis bersama Adidas.

"Saya menganggapnya sebagai sepatu transformator: ini adalah aksen bisnis di tengah-tengah perubahan fungsi sneaker," katanya. "Itu hanya berbicara tentang momen yang sangat transformatif dalam fashion pria."

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini