nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

7 Alasan Anak Muda Jepang Malas Berhubungan Seks, Nomor 5 Bikin Elus Dada

Rahma Yulita, Jurnalis · Senin 01 April 2019 10:44 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 04 01 612 2037616 7-alasan-anak-muda-jepang-malas-berhubungan-seks-nomor-5-bikin-elus-dada-4s9eQEsSbu.jpg Jepang. (Foto: mvslim)

SEBUAH studi baru-baru ini menunjukkan bahwa Jepang sedang bergeser ke arah masyarakat tanpa seks. Kehidupan di Jepang telah berubah secara drastis sejak tahun 90-an, dan semakin banyak masyarakat Jepang yang berjuang untuk menemukan kebahagiaan dalam apa yang mereka sebut dengan “hubungan tradisional”.

Sebagian dari populasi masyarakat di sana sekarang memilih untuk membiarkan seks tidak menjadi prioritas lagi. Budaya pemuda Jepang sedang bergeser, dan semakin banyak orang muda yang memilih untuk melakukan hubungan tanpa aspek keintiman.

Jepang tanpa seks mungkin merupakan hasil dari generasi muda yang sebagian besar memutuskan untuk tidak mengikuti jalan yang sama dengan orang tua mereka. Tetapi, bagaimana Jepang menjadi masyarakat tanpa seks layak untuk dipelajari.

Beberapa ahli berpendapat bahwa masyarakat Jepang yang seperti ini bisa menjadi tanda pergerakan global di masa depan. Inilah 7 alasan masyarakat Jepang memilih untuk tidak berhubungan intim, seperti yang dilansir dari ranker.

Baca Juga: Intip 5 Gaya OOTD Kekinian Tantowi Yahya, Duta Besar Indonesia untuk Selandia Baru


1. Biaya hidup mahal

Sejak pertengahan '90-an, ekonomi Jepang mengalami stagnasi. Akibatnya, inflasi telah mendorong harga naik dalam segala hal, termasuk properti. Itu telah membuat semakin sulit bagi keluarga Jepang untuk menutupi biaya.

Anak-anak tinggal di rumah lebih lama karena mereka tidak mampu keluar sendiri. Orang dewasa juga menunggu lebih lama untuk menikah dan memiliki anak.

2. Antara karier dan keluarga

Menjadi ibu yang bekerja di Jepang itu sulit. Negara ini terkenal karena jam kerja yang panjang, yang membuatnya sangat sulit untuk melakukan pekerjaan dan membesarkan keluarga. Menurut beberapa statistik, sekira 70 persen wanita Jepang pada dasarnya terpaksa berhenti bekerja setelah memiliki anak pertama mereka.

Baca Juga: Awas, Terlalu Sering Gunakan Ponsel Sebabkan Gangguan Saraf


3. Komitmen dilihat sebagai beban

Di Jepang, tujuan pernikahan sering dianggap sebagai reproduksi. Sejumlah besar anak muda, khususnya perempuan, mengatakan kepada Institut Kependudukan dan Jaminan Sosial Jepang bahwa tetap melajang lebih disukai.

Perasaan akan komitmen dan pernikahan sebagai beban, memengaruhi pria dan wanita. Ketika diwawancarai oleh The Guardian, Satoru Kishino, 31 tahun, mengatakan bahwa kencan terlalu merepotkan. “Saya tidak mendapatkan gaji besar untuk kencan, dan saya tidak ingin seorang wanita berharap kencan itu bisa mengarah ke pernikahan,” katanya.

4. Tidak apa-apa menjadi “Herbivora”

Laki-laki tanpa seks menjadi begitu umum di Jepang, sehingga bahkan ada istilah untuk mereka: soushoku danshi, yang diterjemahkan menjadi "laki-laki pemakan rumput." Bahasa sehari-hari, mereka dikenal sebagai "herbivora." Laki-laki heteroseksual umumnya menggambarkan diri mereka lebih sensitif dan biasanya tidak tertarik pada seks.

Beberapa ahli berpendapat bahwa maraknya herbivora terkait dengan pertumbuhan cepat Jepang pada 80-an dan 90-an, yang melahirkan lebih banyak sikap macho di kalangan populasi pria. Setelah pertumbuhan mandek, pria mulai mengeksplorasi gaya hidup lainnya.

5. Munculnya pacar virtual

Pada 2010, Kementerian Kesehatan, Perburuhan, dan Kesejahteraan Jepang menemukan bahwa 36 persen pria Jepang berusia 16-19 tahun tidak tertarik pada seks. Angka itu naik dua kali lipat dalam dua tahun terakhir.

Beberapa pria ini memilih untuk terlibat dalam hubungan dengan pacar virtual yang mensimulasikan pria dan wanita sejati. Alasan nomor satu yang diberikan untuk memilih hubungan virtual daripada hubungan nyata adalah karena berpacaran dengan pacar virtual akan menjadi lebih mudah.

“Dengan pacar sejati, Anda harus mempertimbangkan pernikahan. Jadi, aku berpikir untuk pacaran dengan wanita 3D,” tuturnya.

6. Perkotaan dirancang untuk individual

Tokyo menawarkan ribuan opsi untuk satu orang. Baik saat sedang bersantap, berbelanja, atau menikmati pemandangan. Negara ini memiliki reputasi untuk keramahan dan memiliki akomodasi yang lebih dari cukup.

Kota-kota Jepang seperti Tokyo juga memiliki tingkat kejahatan yang rendah, sehingga memungkinkan bagi siapa pun untuk hidup sendiri dengan sedikit perhatian terhadap keselamatan mereka.

7. Tingginya pendidikan

Penelitian menunjukkan bahwa orang-orang yang berpendidikan cenderung memiliki lebih sedikit keinginan untuk melakukan hubungan seks daripada orang-orang yang kurang berpendidikan.

Menimbang bahwa Jepang memiliki salah satu sistem pendidikan terbaik di dunia, masuk akal bahwa penduduknya yang sangat cerdas akan semakin menjauhi seks. Terikat tetapi tidak secara intim.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini