3 Sniper Wanita Legendaris yang Paling Disegani di Dunia

Nur Anisa Putri, Jurnalis · Sabtu 20 April 2019 17:00 WIB
https: img.okezone.com content 2019 04 20 612 2045774 3-sniper-wanita-legendaris-yang-paling-disegani-di-dunia-czJo60qcLN.jpg Sniper wanita legendaris (Foto : Pinterest)

Selama terjadi Perang Patriotik Hebat, ratusan ribu perempuan Soviet bertempur di garis depan untuk melawan Nazi Jerman dengan syarat yang setara dengan laki-laki. Beberapa dari mereka adalah penembak jitu yang hasil fenomenalnya membantu berjalannya perang.

Melansir Rbth, Sabtu (20/4/2019) mari kita simak kisah dari tiga sniper wanita Soviet paling terkenal saat zaman perang.

1. Lyudmila Pavlichenko – Lady Death

Lyudmila Pavlichenko dianggap sebagai sniper wanita paling mematikan dari Perang Patriotik Besar, 309 orang menjadi korban pembunuhan Pavlichenko, semuanya tentara musuh dan perwira. Dijuluki "Lady Death" oleh wartawan perang asing, ia dijadikan sebagai subjek dari lagu dan film. Di Uni Soviet, wajahnya sudah terpampang dua kali di perangko.

Pavlichenko menjadi sukarelawan untuk layanan garis depan pada usia 25, ia lalu mengambil bagian dalam pertempuran untuk Odessa dan Sevastopol di Ukraina. Selama pertempuran ini, ia bertemu dengan penembak jitu lainnya dan memutuskan untuk menjalin hubungan.

infografis

Dalam waktu kurang dari satu tahun, Pavlichenko memusnahkan 300 tentara dan perwira musuh. Dikatakan bahwa beberapa penembak jitu top Jerman dikirim untuk membawanya keluar, 36 di antaranya ia netralkan. Salah satu musuhnya, menurut laporan media, adalah penembak jitu Jerman dengan lebih dari 400 pembunuhan.

Pada 1943, Pavlichenko dianugerahi gelar Pahlawan Uni Soviet, namun ia tidak kembali ke medan perang dan memutuskan untuk menghabiskan waktunya melatih penembak jitu.

sniper

2. Aliya Moldagulova

Lahir di Kazakhstan, Aliya Moldagulova berada di Leningrad ketika terjadi. Pada bulan Maret 1942, gadis berusia 16 tahun itu dievakuasi dari kota yang dikepung, bersama dengan anak-anak lain dari panti asuhan tempat ia tinggal. Pada bulan Desember di tahun yang sama, Aliya mendaftar sebagai kadet di Sekolah Instruktur Pelatihan Sniper yang baru didirikan.

“Pada Agustus 1943, penembak jitu Aliya Moldagulova bergabung dengan brigade kami. Meskipun baru berusia 18 tahun, pada bulan Oktober ia sudah memiliki 32 pembunuhan atas namanya, ” kenang salah seorang rekan prajurit wanita Aliya.

Ia juga menceritakan bahwa Aliya sangat berani. Selain menjadi penembak jitu yang sangat baik, ia juga menangkap tentara Jerman dan membawa yang terluka dari medan perang, memberikan pertolongan pertama dalam proses tersebut. Tercatat ada 78 tentara dan perwira musuh yang terbunuh olehnya. Gelar Pahlawan Uni Soviet diberikan padanya secara anumerta, dan kisah hidupnya diceritakan dalam film 1985 "Penembak jitu."

sniper

3. Roza Shanina - The Invisible Horror

Roza Shanina adalah seorang guru TK. Ia melihat aksi garis depan pada usia 19 setelah dua tahun dan segera mendesak kantor pendaftaran militer untuk mengirimnya ke depan. Pada Juni 1943, seperti Aliya Moldagulova, ia mendaftar di Sekolah Pusat Instruktur Pelatihan Penembak Jitu, lulus dengan prestasti yang bagus.

Shanina membunuh Nazi pertamanya pada bulan April 1944. Namun, hanya beberapa hari kemudian dia memiliki sepuluh musuh yang membunuhnya, dan dalam waktu satu bulan ia dianugerahi Order of Glory Third Class. Roza segera diberi penghargaan lainnya, kali ini memiliki tingkatan Kelas Dua.

sniper

Sebagai wanita pertama yang menerima penghargaan ini, itu jelas membawa ketenaran nasionalnya. Wartawan asing menjulukinya “the Invisible Horror of East Prussia” yang merupakan tempat ia bertugas sejak musim gugur 1944 dan seterusnya.

Dalam buku hariannya di masa perang, Roza menulis bahwa ia tidak pantas untuk mendapatkan semua kemuliaan ini. Ia percaya bahwa ia hanya berkontribusi sedikit dalam perang. Setelah bertugas selama sembilan bulan, ia terbunuh dalam aksi perang pada bulan Januari 1945, ia diyakini telah melenyapkan 59 tentara dan perwira Wehrmacht.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini