nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Supaya Kalori Terbakar Optimal, Berapa Lama Kita Harus Jogging?

Agregasi Hellosehat.com, Jurnalis · Minggu 07 Juli 2019 04:00 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 07 06 481 2075546 supaya-kalori-terbakar-optimal-berapa-lama-kita-harus-jogging-00mXLTKwM6.jpg Jogging bisa membakar kalori dan lemak (Foto : Pinterest)

Salah satu aktivitas fisik yang mudah dan murah adalah jogging. Tak perlu modal banyak, cukup dengan sepatu, Anda sudah bisa jogging di sekitar komplek rumah.

Bukan hanya praktis, jogging pun efektif bisa bakar lemak, lho! Namun, harus berapa lama waktu jogging yang baik agar bisa efektif bakar lemak? Simak di bawah ini.

Berapa banyak kalori yang terbakar saat jogging?

Berapa banyak kalori yang terbakar ini tergantung dengan seberapa berat aktivitas jogging yang Anda lakukan. Semakin berat intensitas latihannya, maka semakin banyak yang dibakar. Selain itu, kalori yang terbakar juga tergantung dengan kondisi masing-masing orang, seperti berat badan.

Orang dewasa dengan berat badan 70 kg, melakukan jogging selama satu jam dengan jarak lari 5 km dapat membakar 596 kalori. Sedangkan orang dewasa dengan berat badan 84 kg lari dengan jarak dan waktu yang sama membakar 710 kalori. Ini berbeda-beda, bukan?

Jika Anda lari di atas treadmill, akan lebih mudah memantau berapa banyak kalori yang bisa dibakar saat lari.

jogging santai

Apakah kalori yang terbakar termasuk kalori dari lemak?

Ya, kalori yang terbakar juga berasal dari tumpukan lemak di tubuh. Namun, lagi-lagi hal ini tergantung dengan intensitas dan durasi yang Anda lakukan saat jogging.

Jika Anda lari dengan intensitas rendah dan durasi panjang, tubuh akan cenderung membakar lemak. Bila penasaran, Anda bisa tahu apakah jogging yang Anda lakukan sudah membakar lemak yang optimal atau belum.

Caranya, dengan menghitung detak jantung Anda. Tumpukan lemak akan digunakan menjadi energi ketika seseorang mencapai 75 persen dari detak jantung maksimalnya.

Sebelum menghitung angka tersebut, Anda harus tahu dulu berapa ukuran detak jantung maksimal yang dimiliki. Caranya, dengan mengurangi angka 220 dengan usia saat ini.

Ambil contoh, Anda berusia 50 tahun, maka detak jantung maksimalnya adalah 220-50 yaitu 180 bpm (beat per second). Nah, jika Anda ingin membakar lemak, maka saat jogging, detak jantung Anda harus 75 persen dari angka tersebut.

Jadi, 75 persen dari 180 bpm adalah 135 bpm. Bila Anda mencapai angka tersebut saat jogging, maka lemak-lemak di tubuh mulai dibakar dan dipakai secara optimal. Supaya lebih maksimal, Anda juga harus melakukan jogging dengan detak jantung tersebut dalam durasi yang relatif lama.

Berapa waktu jogging yang baik supaya lemak terbakar?

Sebenarnya, tak ada patokan berapa lama waktu jogging yang baik. Akan tetapi, jika Anda jogging dalam waktu yang lama tentu akan membakar kalori yang lebih besar. Setidaknya untuk mulai membakar lemak Anda harus jogging lebih dari 30 menit dengan intensitas rendah.

keringetan habis olahraga

Anda juga bisa menambahkan intensitas jogging Anda, sehingga mencapai 80-90 persen dari detak jantung maksimal. Hal ini bisa membuat pembakaran kalori lebih optimal. Anda bisa melakukan lari dengan intensitas tinggi ini selama setidaknya 20 menit. Lakukan rutin 4-5 kali dalam seminggu.

Bila Anda punya waktu yang lebih sedikit, Anda bisa melakukan olahraga dengan intensitas tinggi. Olahraga seperti ini dan dilakukan dalam waktu yang singkat tetap bisa membakar lemak di dalam tubuh.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini