nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Awas, Duduk Lebih dari 9,5 Jam Sehari Bisa Picu Kematian Dini!

Tiara Putri, Jurnalis · Jum'at 23 Agustus 2019 17:30 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 08 23 481 2095756 awas-duduk-lebih-dari-9-5-jam-sehari-bisa-bikin-cepat-meninggal-TRiVO2boVP.jpg Duduk terlalu lama tingkatkan risiko kematian dini (Foto : Mirror)

Gaya hidup sedentari belakangan tengah ramai diperbincangkan. Sebab, gaya hidup ini menjadi salah satu penyebab utama individu terserang penyakit tidak menular. Dengan kemajuan teknologi, banyak sekali individu yang kurang melakukan aktivitas fisik dan duduk terlalu lama.

Contohnya, mereka lebih memilih melakukan aktivitas sehari-hari melalui aplikasi. Pesan makanan lewat aplikasi, pergi ke satu tempat memesan kendaraan lewat aplikasi, belanja kebutuhan lewat aplikasi, dan lainnya. Mereka hanya tinggal duduk diam, menunggu semua pesanannya datang.

Stres kuliah

Padahal mungkin mereka juga telah duduk selama berjam-jam di belakang meja kerja. Penelitian terbaru pun menyoroti kondisi tersebut.

Berdasarkan data analisis pada penelitian yang dilakukan oleh sejumlah ahli di Sekolah Ilmu Olahraga Norwegia, para peserta yang duduk lebih dari 9,5 jam per hari dapat mengalami kematian dini. Namun hal berbeda terjadi pada mereka yang aktif secara fisik.

Melansir Mirror, para ahli menganalisis data dari lebih dari 36.000 orang dewasa dengan usia rata-rata 62 tahun. Mereka mengkategorikan tingkat aktivitas peserta mulai dari yang paling tidak aktif hingga yang paling aktif. Hasilnya, sebanyak hampir 6% peserta meninggal dalam jangka waktu rata-rata 5,8 tahun.

Stres Kerja

Sekira 5 orang dari kelompok paling tidak aktif meninggal dalam kurun waktu tersebut. Jumlahnya jauh lebih banyak dibandingkan dengan tingkat kematian di kelompok yang aktif hingga paling aktif. Menurut para ahli, secara teratur melakukan kegiatan berintensitas apa pun terkait dapat mengurangi risiko kematian dini hingga 70%.

"Temuan kami memberikan bukti ilmiah yang jelas bahwa tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko lebih rendah untuk kematian dini. Sebaliknya, semakin lama individu berdiam diri, semakin besar dirinya mengalai kematian dini," ujar Profesor Ulf Ekelund yang memimpin penelitian tersebut.

Jalan Kaki

Para ahli mengatakan, hasil penelitian ini memberikan data penting untuk kampanye kesehatan masyarakat. Mereka menyarankan pesan agar masyarakat duduk lebih sedikit (jumlah waktunya) serta bergerak lebih banyak dan lebih sering. Hasil penelitian ini kemudian diterbitkan dalam British Medical Journal.

1
3

Berita Terkait

Duduk Terlalu Lama

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini