nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Peneliti Sebut Obat Antibiotik Bisa Sebabkan Kanker

Senin 02 September 2019 12:45 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 09 02 481 2099531 peneliti-sebut-obat-antibiotik-bisa-sebabkan-kanker-2UTv3k2fhN.jpg

OBAT Antibiotik memang kerap digunakan untuk memperlambat pertumbuhan bakteri. Tetapi penggunaan antibiotik memang diharuskan selektif, dan tidak boleh sembarang. Pasalnya, penggunaan antibiotik yang tidak sesuai aturan akan membuat penyakit malah memburuk.

Bahkan, sebuah penelitian terbaru mencatat bahwa penggunaan antibiotik dapat meningkatkan risiko kanker usus besar. Menggunakan obat antibiotik, meskipun sedikit, mengandung risiko mengembangkan kanker usus besar.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Gut menyoroti perlunya penggunaan obat antibiotik yang bijaksana, karena seringkali tidak tepat atau bahkan tidak perlu diresepkan.

“Pesan utama dari penelitian ini adalah pentingnya penggunaan antibiotik. Tidak perlu mengobati infeksi virus yang umum dengan antibiotik, dan penggunaannya hanya disarankan untuk periode waktu sesingkat mungkin,” kata pemimpin penelitian Cynthia L. Sears di Johns Hopkins Kimmel Cancer Center.

Penggunaan antibiotik berlebih bisa sebabkan kanker

“Penelitian ini menambah pemahaman kami bahwa obat ini dapat memiliki efek yang signifikan, termasuk induksi penyakit kronis,” tambah Sears.

Sears dan Jiajia Zhang, seorang peneliti dari lembaga yang sama, bersama dengan rekan-rekan mereka menambang data dari Clinical Practice Research Datalink (CPRD), yang menyimpan informasi tentang lebih dari 11 juta pasien di Inggris.

Berfokus pada periode 23 tahun dari 1 Januari 1989, hingga 31 Desember 2012, para peneliti menemukan 28.890 kasus kanker kolorektal. Mereka mencocokkan setiap catatan pasien ini dengan hingga lima "kontrol" termasuk usia, jenis kelamin, dan di mana dokter umum mereka berlatih, dengan total 137.077 kasus "kontrol" untuk perbandingan .

Mereka pun menggunakan catatan medis untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi setiap riwayat kasus untuk faktor risiko kanker kolorektal, seperti riwayat obesitas, merokok, penggunaan alkohol, dan diabetes, serta penggunaan antibiotik.

Para peneliti menemukan bahwa mereka yang mengembangkan kanker usus besar, sedikit lebih terpapar antibiotik (71,3 persen dibandingkan dengan 69,1 persen). Mereka yang memiliki kanker dubur tidak menunjukkan hubungan itu dan memiliki paparan antibiotik yang sama dibandingkan dengan subyek sehat.

Penyelidikan lebih lanjut menunjukkan bahwa paparan antibiotik hanya dikaitkan dengan peningkatan risiko sekira 15 persen untuk kanker di usus besar proksimal (bagian pertama dan tengah usus besar), tetapi tidak pada usus besar bagian distal (bagian terakhir dari usus besar), dan risiko ini terjadi terutama setelah paparan kelas antibiotik yang membunuh bakteri anaerob, seperti yang ada di keluarga penisilin.

Di antara temuan yang menarik, para peneliti mengatakan, peningkatan risiko kanker usus besar, dimulai dengan hanya 15-30 hari dari total paparan antibiotik (sekitar 8 persen peningkatan risiko dengan 15-30 hari total paparan antibiotik dan sekitar 15 per persen peningkatan risiko dengan paparan antibiotik total 30 hari atau lebih).

Namun, hubungan itu terbalik untuk kanker rektum: semakin banyak paparan antibiotik, khususnya total 60 hari atau lebih, semakin kecil kemungkinan mereka terkena kanker di lokasi ini. Kanker yang berkembang di usus besar dikaitkan dengan paparan antibiotik setidaknya 10 tahun sebelumnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini