nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Terbiasa Makan Junk Food Sejak Kecil, Remaja Ini Jadi Buta dan Tuli

Dimas Andhika Fikri, Jurnalis · Rabu 04 September 2019 16:31 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 09 04 481 2100606 terbiasa-makan-junk-food-sejak-kecil-remaja-ini-jadi-buta-dan-tuli-uLyTTW3acX.jpg Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

Seorang remaja dilaporkan mendadak tuli dan buta setelah menjalankan diet junk food. Menurut penelitian, kasus ini diklaim menjadi kasus pertama yang terjadi di Inggris. Pasien perlahan-lahan kehilangan indera penglihatan dan pendengarannya setelah bertahun-tahun tidak makan apa pun selain kentang goreng, keripik, dan makanan cepat saji lainnya.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Annals of Internal Medicine, memperingatkan bahwa pola diet yang buruk seperti junk food tidak hanya menyebabkan obesitas, penyakit jantung, dan kanker, tetapi secara permanen merusak sistem saraf, terutama penglihatan.

 Makanan di meja

Kejadian ini bermula ketika sang pasien yang pada saat itu masih berusia 14 tahun, dilaporkan selalu mengeluh kelelahan saat melakukan check up dengan di rumah sakit.

Tes darah menunjukkan dia menderita anemia dan kadar vitamin B12 yang rendah. Ia terpaksa mendapat perawatan intensif dengan suntikan vitamin B12, serta diberikan panduan tentang tata cara untuk memperbaiki pola makannya.

Namun pada usia 15 tahun, pendengaran dan penglihatannya mulai mengalami gangguan. Meskipun hasil tes MRI dan pemeriksaan mata tampak normal, penglihatan remaja itu ternyata memburuk. Pada usia 17 tahun, ia dinyatakan buta secara permanen.

Sebuah tes tambahan mengungkapkan remaja itu mengalami kerusakan pada saraf optiknya, dengan kadar tembaga dan vitamin D yang sangat rendah.

Ketika dokter menanyakan kebiasaan makannya, ia mengungkapkan bahwa sejak sekolah dasar hanya mengonsumsi kentang goreng, keripik, roti putih, dan daging olahan.

Ia pun akhirnya didiagnosis mengalami neuropati optik gizi akibat kekurangan gizi. Hilangnya penglihatan dari neuropati optik gizi sebetulnya berpotensi untuk disembuhkan bila diketahui lebih dini. Namun, kondisi remaja itu sudah sangat parah sehingga penglihatannya menjadi buta permanen.

Doktor Denize Ata, salah satu peniliti dalam studi ini mengatakan, kejadian tersebut menjadi tamparan keras bagi kalangan profesional di bidang kesehatan dan masyarakat secara keseluruhan.

Kasus ini telah membuka mata mereka bahwa ada hubungan erat antara pola makan yang buruk dengan hilangnya penglihatan. Demikian dilansir dari Foxnews, Rabu (4/9/2019).

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini