nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Penyakit Berkhayal di Film Joker dan Kesehatan Mental

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Senin 07 Oktober 2019 09:26 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 10 07 481 2113682 penyakit-berkhayal-di-film-joker-dan-kesehatan-mental-sfZKTKe16u.jpg Film Joker dan gangguan Mental (Foto: Variety)

FILM Joker tengah diperbincangan publik. Film karya Todd Philips ini menampilkan sisi kelam Joker yang ternyata menyimpan berjuta kisah. Salah satunya adalah penyakit yang dialami Joker, berkhayal atau dalam bahasa medis disebut delusional disorder.

Sebuah utas di media sosial pun memberi pandangan menarik mengenai film tersebut. Dijelaskan akun Twitter @ngurahsaka, 'scene' terakhir dari film ini memberi gambaran mengenai kondisi sebelumnya, ya, apa yang dialami pemeran utama dalam film Joker hanya khayalan semata.

Alasan dia adalah tidak adanya luka parah di wajah Joker saat diwawancarai dokter di Rumah Sakit Jiwa Arkham, Gotham. Padahal, penonton tahu betul jika sebelumnya Joker alami kecelakaan parah di tengah aksi demonstrasi. Selain itu, netizen ini beranggapan jika pasien kejiwaan akan alami kesulitan dalam berinteraksi dengan banyak orang.

Terlepas dari penilaian subjektif tersebut, tidak ada salahnya kita membahas penyakit 'berkhayal' yang dialami Joker. Ini bisa menjadi bahan ajar kita pribadi, terlalu tinggi khayalan bahkan menganggapnya nyata itu adalah sebuah penyakit.

Film Joker

Dilansir Okezone dari Web MD, gangguan delusi atau 'berkhayal' adalah penyakit mental serius yang kerap disebut gangguan psikotik. Orang dengan penyakit ini, seperti yang dialami Joker, tidak dapat membedakan mana yang nyata dan mana yang khayalan semata.

Berkhayal adalah gejala utama gangguan delusi. Mereka yakin apa yang dialami sekarang adalah kenyataan faktual, padahal itu hanya ada di pikiran. Tetapi itu tidak berarti mereka sepenuhnya tidak realistis.

Gangguan delusi melibatkan delusi yang tidak aneh, berkaitan dengan situasi yang bisa terjadi dalam kehidupan nyata, seperti diikuti, diracuni, ditipu, berkonspirasi melawan, atau dicintai dari kejauhan. Delusi ini biasanya melibatkan persepsi atau pengalaman yang salah. Namun dalam kenyataannya, situasinya tidak benar sama sekali atau sangat berlebihan.

Sebaliknya, khayalan aneh adalah sesuatu yang tidak akan pernah terjadi dalam kehidupan nyata, seperti dikloning oleh alien atau pikiran Anda disiarkan di TV. Dalam kasus Film Joker, ini bisa dilihat dari situasi saat Joker mengencani tetangga 'rusun' kumuhnya. Seseorang yang memiliki pemikiran seperti itu dapat dianggap delusi dengan delusi tipe aneh.

Orang dengan gangguan 'berkhayal' pikirannya dapat berfungsi secara normal, terlepas dari subjek khayalan mereka, dan umumnya tidak berperilaku dengan cara yang jelas aneh. Ini tidak seperti orang dengan gangguan psikotik lainnya, yang juga mungkin memiliki delusi sebagai gejala gangguan mereka.

Tetapi dalam beberapa kasus, orang dengan gangguan delusi mungkin menjadi begitu sibuk dengan delusi mereka sehingga hidup mereka terganggu. Meskipun delusi mungkin merupakan gejala dari gangguan yang lebih umum, seperti skizofrenia, gangguan delusi itu sendiri agak jarang terjadi. Gangguan delusi paling sering terjadi pada usia pertengahan hingga akhir dan sedikit lebih umum pada perempuan daripada pada pria.

Penyebab seseorang alami gangguan 'berkhayal'

Seperti halnya banyak gangguan psikotik lainnya, penyebab pasti gangguan delusi belum diketahui. Tetapi para peneliti melihat peran faktor genetik, biologis, lingkungan, atau psikologis yang membuatnya lebih mungkin.

Faktor genetik pasien dilihat dari fakta bahwa gangguan delusi lebih sering terjadi pada orang yang memiliki anggota keluarga dengan gangguan delusi atau skizofrenia. Sifat keturunan. Dipercayai bahwa, seperti halnya gangguan mental lainnya, kecenderungan untuk mengalami gangguan delusi mungkin diturunkan dari orang tua kepada anak-anak mereka.

Lalu, faktor biologis. Para peneliti sedang mempelajari bagaimana gangguan delusi mungkin terjadi ketika bagian otak terjadi ketidaknormalan. Daerah otak abnormal yang mengontrol persepsi dan pemikiran mungkin terkait dengan gejala delusi.

Kemudian, faktor lingkungan atau psikologis. Bukti menunjukkan bahwa stres dapat memicu gangguan delusi. Penyalahgunaan alkohol dan narkoba juga dapat berkontribusi terhadapnya. Orang yang cenderung terisolasi, seperti imigran atau mereka yang memiliki penglihatan dan pendengaran yang buruk, tampaknya lebih cenderung memiliki gangguan delusi ini.

Bisakah penyakit ini didiagnosis?

Jawabannya bisa. Jika Anda memiliki gejala gangguan delusi, dokter kemungkinan akan memberi Anda riwayat medis dan pemeriksaan fisik lengkap. Meski pun tidak ada tes laboratorium untuk mendiagnosis gangguan delusi secara spesifik, dokter mungkin menggunakan tes diagnostik, seperti studi pencitraan atau tes darah, untuk menyingkirkan penyakit fisik sebagai penyebab gejala. Ini termasuk: Penyakit Alzheimer, Epilepsi, Gangguan obsesif-kompulsif, Igauan, dan Gangguan spektrum skizofrenia lainnya.

Jika dokter tidak menemukan alasan fisik untuk gejalanya, mereka mungkin merujuk orang tersebut ke psikiater atau psikolog, profesional perawatan kesehatan yang terlatih untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit mental. Mereka akan menggunakan alat wawancara dan penilaian untuk mengevaluasi orang tersebut karena gangguan psikotik.

Dokter atau terapis mendasarkan diagnosis pada gejala orang tersebut dan pengamatan mereka sendiri terhadap sikap dan perilaku orang tersebut. Mereka akan memutuskan apakah gejalanya mengarah ke gangguan 'berkhayal' atau tidak.

Nah, penilaian ini yang biasanya dikaitkan dengan gangguan 'berkhayal', pertama ialah orang tersebut memiliki satu atau lebih khayalan yang berlangsung sebulan atau lebih lama. Orang tersebut belum pernah didiagnosis menderita skizofrenia sebelumnya. Mengalami halusinasi, jika mereka memilikinya, terkait dengan tema delusi mereka.

Terlepas dari delusi dan dampaknya, kehidupan mereka tidak terlalu terpengaruh. Perilaku lain tidak aneh atau ganjil. Episode manik atau depresi utama, jika terjadi, singkat dibandingkan dengan delusi. Tanda terakhir ialah tidak adanya gangguan mental, obat-obatan, atau kondisi medis lain yang patut disalahkan.

Menjadi catatan di sini, penyakit 'berkhayal' ini jangan dianggap remeh. Jika kondisinya semakin parah, pasien malah akan mengalami komplikasi yang membahayakan.

Kondisi komplikasi yang dialami pasien 'berkhayal' ialah ia menjadi depresi, mengancam nyawa dirinya pun orang lain, dan dampak menakutkan lainnya ialah dia terasingkan dari sosial. Kalau sudah begini, kehidupannya tidak akan normal lagi dan pengembalian kondisi akan semakin sulit.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini