11 Kebiasaan Buruk yang Bisa Hancurkan Pernikahan

Ibrahim Al Kholil, Jurnalis · Rabu 11 Desember 2019 18:31 WIB
https: img.okezone.com content 2019 12 11 196 2140700 11-kebiasaan-buruk-yang-bisa-hancurkan-pernikahan-D9Qercur7e.jpg Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

Kebiasaan buruk akan merusak apapun tidak terkecuali hubungan pernikahan. Banyak pasangan berjuang untuk mempertahankan hubungan yang bahagia, tetapi pernikahan mereka masih berantakan.

Berikut adalah 11 kebiasaan buruk yang secara perlahan akan merusak pernikahan jika tidak ditangani dengan serius dilansir dari Yourtango, Rabu (11/12/2019).

 

1. Tidak memiliki pemikiran yang sama satu sama lain

Seringkali, pasangan kurang selaras dengan hal-hal yang paling penting dan mereka merasa tujuan atau perasaan pribadi mereka adalah yang paling penting.

2. Tidak memenuhi kebutuhan masing-masing

Setiap orang memiliki kebutuhan unik yang mereka harap pasangannya akan penuhi. Tetapi seringkali, pasangan gagal untuk berbicara tentang kebutuhan itu atau menganggap kebutuhan pasangannya sama dengan kebutuhan mereka.

 

3. Menjadikan pemutusan hubungan sebagai solusi

Terlepas dari betapa bahagianya mereka memulai sebagai pasangan, mendengarkan nasihat pernikahan dan memastikan untuk memasukkan pekerjaan, pasangan itu kemungkinan menyembunyikan siklus ketidakbahagiaan yang tak berujung dalam hubungan mereka. Dan setelah menjaga semua itu di bawah permukaan terlalu lama, mereka merasa berpisah adalah satu-satunya pilihan mereka.

 Laki-laki dan perempuan

4. Membiarkan keintiman berkurang

Kasih sayang, koneksi, dan kelembutan yang pernah Anda bagikan mengering karena kurangnya usaha, membuat Anda hanya seperti sekedar teman sekamar.

 

5. Mengabaikan satu sama lain

Mengabaikan satu sama lain, lupa untuk menindaklanjuti hal-hal yang dijanjikan, dan gagal memperhatikan. Anda berdua tidak bermaksud membuat hal-hal lain lebih penting daripada pasangan Anda, tetapi Anda melakukannya.

6. Membawa kebencian satu sama lain

Kebencian yang tidak terucapkan atau tidak terselesaikan membusuk dan meracuni hubungan yang sangat sehat. Salah satu pasangan (atau bahkan keduanya) dapat berpikir, Anda melakukan hal ini kepada saya dan saya tidak bisa melupakannya.

7. Tidak berurusan dengan hal-hal secara langsung

Anda tahu segala sesuatunya buruk, tetapi lebih mudah untuk tidak melakukan apa-apa. Anda menghindari menghadapi kebenaran atau menangani masalah nyata dalam pernikahan Anda.

 

8. Mengkritik satu sama lain

Ketika Anda saling mengenang satu sama lain dalam pikiran, Anda hanya melihat kesalahan pasangan Anda. Setelah beberapa saat, mengeluh dan mengkritik menjadi kebiasaan yang nyaman, yang mengkompromikan kesediaan Anda untuk berkomunikasi dan berinteraksi dengan cara yang saling mengasihi dan saling mendukung.

 

9. Mengalihkan perhatian dan kasih sayang Anda di tempat lain

Apakah dengan berselingkuh atau menuangkan semua perhatian Anda ke anak-anak, ketika salah satu atau Anda berdua mencari perhatian dan kasih sayang di tempat lain. Setelah itu akan mudah untuk anda berdua mengatakan berpisah.

 Laki-laki dan perempuan

10. Membiarkan stres mengendalikan hidup Anda

Hidup ini sibuk dan banyak pasangan tanpa sengaja membiarkan stres (besar dan kecil) datang di antara mereka. Tapi begitu stres mengambil alih dan berbagi kebersamaan, itu bisa terasa sangat sulit (jika bukan tidak mungkin) untuk mendapatkannya kembali.

11. Berjuang untuk menang

Ketika Anda lebih fokus pada 'menjadi benar' daripada benar-benar terhubung, upaya untuk 'membicarakannya' biasanya membuat segalanya lebih buruk. Semakin lama masalah di atas tetap tidak terselesaikan dalam pernikahan apapun, semakin banyak kebiasaan ini terjalin, semakin intensif, dan terus mengurangi aliran cinta dan koneksi dalam hidup Anda.

Jadi, apa yang dapat Anda lakukan ketika pernikahan mulai terasa tidak harmonis? Mungkin tips ini dapat membantu.

1. Temukan alasan mencintai pasangan Anda

Fokus pada mengapa Anda jatuh cinta dengan pasangan dan bagaimana Anda ingin hidup bersama. Lebih baik lagi, beri tahu pasangan Anda ini tanpa harapan mereka melakukan hal yang sama.

2. Mulai untuk memperbaiki kerusakan

Meminta maaf untuk kesalahpahaman. Jangan mencari pembelaan mengapa Anda melakukan atau tidak melakukan ini atau itu. Tawarkan permintaan maaf yang sederhana dan tulus tanpa mengharapkan apapun. Ini benar-benar dapat menghasilkan keajaiban.

3. Cukup berani untuk pergi dulu

Bersedialah untuk memberi kepada pasangan Anda terlebih dahulu. Ini tidak mudah jika Anda pikir mereka berhutang pada Anda, tetapi Anda bisa melakukannya karena itu membantu pernikahan.

4. Berhenti bertengkar

Berhentilah melakukan apapun yang membahayakan pasangan Anda atau melukai perasaan koneksi Anda. Ini mungkin berarti menunjukkan sedikit lebih banyak kesabaran, kasih sayang, dan kebaikan.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini