nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Angela Tanoesoedibjo Ungkap 5 Langkah Konkret Dongkrak Devisa Pariwisata

Dimas Andhika Fikri, Jurnalis · Kamis 12 Desember 2019 21:46 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 12 12 406 2141303 angela-tanoesoedibjo-ungkap-5-langkah-konkret-dongkrak-devisa-pariwisata-woTkgMSIw5.jpeg Angela Tanoesoedibjo (Foto: MNC Media)

JAKARTA - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Parekraf) akan menggalakkan 5 langkah konkret guna mendongkrak sumbangan devisa dari sektor pariwisata terhadap perekonomian nasional.  Hal ini disampaikan Wakil Menteri Parekraf Republik Indonesia Angela Tanoesoedibjo.

"Sektor pariwisata ditunjuk Pak Presiden sebagai leading sector. Ada 5 langkah konkret yang bisa kita lakukan bersama-sama untuk menarik wisatawan mancanegara ke Indonesia, meningkatkan jumlah spending dan lama mereka stay di Indonesia," ujar Angela Tanoesoedibjo.

Hal itu diungkapkannya saat menjadi keynote speaker "Tantangan dan Peluang Industri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di Era Industri Teknologi" dalam peresmian Institut Bisnis & Informatika (IBI) Kesatuan di Bogor, Jawa Barat, Kamis (12/12/2019).

 Perempuan berjalan

Berdasarkan data statistik United Nation World Tourism Organization (UNWTO), terdapat 1,4 miliar jiwa yang bepergian ke seluruh penjuru dunia sepanjang 2018.

Sebanyak 129,2 juta jiwa di antaranya bepergian ke negara-negara ASEAN. Namun, hanya 15,8 juta jiwa yang ke Indonesia. Ini menempatkan Indonesia di posisi keempat, di bawah Thailand, Malaysia dan Singapura.

"Jadi, potensi pariwisata kita masih sangat besar. Apalagi, aset kita jauh lebih besar lagi yang belum dieksplorasi," tutur penyandang gelar Master of Commerce dari The University of New South Wales, Australia itu.

Targetnya, bukan hanya mendatangkan lebih banyak wisatawan ke Indonesia, tetapi juga meningkatkan waktu stay dan pengeluaran wisatawan selama di Indonesia. "Tidak hanya kuantitas, tapi kualitas wisatawan. Jadi, yang kita utamakan, devisa yang kita dapatkan dari wisatawan tersebut," kata Angela.

Angela Tanoesoedibjo merinci 5 langkah konkret yang harus dilakukan Kementerian Parekraf bersama stakeholder untuk mewujudkan target tersebut.

Pertama, mendukung pembangunan akses amenitas dan atraksi dari destinasi wisata baru. Seperti diketahui, saat ini Kementerian Parekraf tengah mengebut pembangunan lima destinasi super prioritas agar siap menyambut wisatawan dari berbagai belahan dunia pada 2020 mendatang. Kelima destinasi itu adalah Borobudur (Jawa Tengah), Danau Toba (Sumatera Utara), Likupang (Sulawesi Utara), Labuan Bajo (Nusa Tenggara Timur) dan Mandalika (Nusa Tenggara Barat).

"Semakin banyak produk pariwisata, berarti kita memiliki peluang untuk menargetkan semakin banyak lagi wisatawan asing, karena ke depan wisatawan itu minatnya semakin spesifik," tutur Angela.

 Perempuan berdiri di panggung

Selain itu, pengembangan destinasi baru juga sangat penting, karena dapat menciptakan lapangan kerja yang baru dan meningkatkan juga ekonomi di berbagai daerah.

Kedua, meningkatkan kualitas SDM pariwisata lewat jalur pendidikan formal maupun vocational training, sertifikasi berskala internasional dan diakui oleh industri. "Ini penting, reskilling atau upskilling namanya," tutur putri pasangan Hary dan Liliana Tanoesoedibjo itu.

Ketiga, membangun sustainable tourism atau pariwisata berkelanjutan. Banyak elemennya, di antaranya waste management dan energy development.

"Tanggung jawab kita bersama untuk mewariskan budaya, alam, aset yang kita miliki saat ini ke generasi kita berikutnya dan berikutnya," kata Angela seraya menambahkan bahwa tren ke depan, sustainable tourism menjadi salah satu atau pendorong wisatawan untuk mengunjungi sebuah destinasi.

Keempat, adalah melakukan promosi untuk membangun citra positif. Mulai dari micro targeting lewat media digital hingga menjadikan destinasi wisata sebagai lokasi syuting film.

 Perempuan tersenyum

"Contohnya New Zealand, menjadi lokasi syuting Lord of The Rings dan sampai sekarang orang datang ke sana untuk melihat lokasinya," ungkapnya.

Kelima, mengolaborasikan pariwisata dengan ekonomi kreatif. Contohnya, di negara-negara Eropa, pertunjukan seni dan budaya bisa menjadi atraksi utama wisatawan mancanegara. "Dua sektor ini saling mendukung satu sama lainnya," pungkas Angela.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini