Peneliti Temukan Fakta Baru Virus Korona Wuhan: Menyebar lewat Ular

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Jum'at 24 Januari 2020 09:41 WIB
https: img.okezone.com content 2020 01 24 481 2157548 peneliti-temukan-fakta-baru-virus-korona-wuhan-menyebar-lewat-ular-POxI0djAnq.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

PENYEBARAN virus korona Wuhan diduga pertama kali terjadi di pasar seafood. Tempat itu pun kini sudah ditutup dan tidak diperkenankan untuk dikunjungi.

Beberapa spekulasi pun muncul, virus korona Wuhan disebarkan melalui hewan yang dijual di sana yaitu hewan laut. Namun, informasi yang beredar juga menyatakan bahwa di pasar itu tidak hanya menjual hewan laut, tapi juga anjing, ular, burung merak, serigala, landak, hingga buaya.

Nah, belum lama ini sebuah artikel yang diterbitkan dalam Journal of Medical Virology melaporkan hasil pertama dari studi genetik DNA virus korona. Dijelaskan di sana bahwa bukan hewan laut yang menyebarkan virus ini, melainkan ular.

Dijelaskan di sana bahwa bukan hewan laut yang menyebarkan virus ini, melainkan ular.

Dugaan ini diperkuat dengan adanya pernyataan bahwa virus korona Wuhan pertama kali ditularkan hewan ke manusia, yang akhirnya menular antarmanusia. Penyakit virus zoonosis seperti ini bisa terjadi karena evolusi virus dari hewan, kemudian bermutasi genetik lompat ke manusia.

Studi ini melihat melalui kode protein yang disukai virus, dan menunjukkan bahwa hewan yang paling mungkin menampung virus korona yang dalam istilah ilmiah dinamakan 2019-nCoV itu adalah ular.

"Hasil yang diperoleh dari analisis evolusi menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa ular adalah reservoir satwa liar yang paling memungkinkan untuk penyebaran virus korona Wuhan," kata ahli.

Sekadar informasi, seperti dilansir situs Webmd, sebagian besar virus korona menyebar dengan cara yang sama dengan virus penyebab flu lainnya. Virus bisa tersebar melalui orang yang terinfeksi saat batuk dan bersin.

Virus juga dapat tersebar apabila seseorang menyentuh tangan atau wajah orang yang terinfeksi, atau dengan menyentuh hal-hal seperti gagang pintu yang disentuh oleh orang yang terinfeksi.

atau dengan menyentuh hal-hal seperti gagang pintu yang disentuh oleh orang yang terinfeksi.

Hampir setiap orang mendapatkan infeksi coronavirus setidaknya sekali dalam hidup mereka. Di Amerika Serikat, coronavirus atau virus korona lebih umum terjadi pada musim gugur dan musim dingin, tetapi siapa pun dapat terkena infeksi virus tersebut kapan saja.

Pada laporan awal, Desember 2019, mereka yang terinfeksi virus korona merupakan pedagang dan pengunjung pasar makanan laut di Wuhan. Mereka yang terjangkit virus korona saat itu berjumlah sekira 40 orang.

Jumlah pasien terinfeksi virus korona jenis baru itu, kemudian meningkat menjadi lebih dari sekira 500 orang, lapor pihak berwenang kesehatan China.

Sebagai langkah pencegahan, pihak berwenang Kota Wuhan telah menghentikan layanan bus, kereta bawah tanah, angkutan kapal penyeberangan, dan jaringan transportasi jarak jauh juga di Wuhan, kota berpenduduk 8,9 juta.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini