Kemenkes: COVID-19 Tak Terdeksi di Pintu Masuk Negara Manapun

Leonardus Selwyn Kangsaputra, Jurnalis · Kamis 05 Maret 2020 18:00 WIB
https: img.okezone.com content 2020 03 05 481 2178740 kemenkes-covid-19-tak-terdeksi-di-pintu-masuk-negara-manapun-dbMjuvl1DY.jpg Ilustrasi. (Shutterstock)

BUKAN hanya Indonesia yang baru melaporkan positif virus korona/Coronavirus Disease 2019 (COVID-19), namun ada 20 negara baru melaporkan kasus yang sama. Hal itu diungkapkan oleh Juru Bicara Nasional Kasus COVID-19 dr Ahmad Yurianto.

Meskipun kasus penyebaran COVID-19 di Wuhan dan wilayah dataran China lainnya menurun, namun di luar China justru terjadi peningkatan kasus. Seperti kita ketahui, Korea Selatan, Jepang, Iran dan Italia menjadi negara dengan kasus COVID-19 yang tinggi.

corona

"Data beberapa hari lalu, dalam sehari ada 20 negara baru yang melaporkan ditemukannya kasus positif," kata Yuri di Kantor Staf Presiden RI, Jakarta, Kamis (5/3/2020).

Yuri menyebutkan, kasus penyebaran virus korona/ COVID-19 terjadi pergeseran, jika dibandingkan dengan kasus penyebaran pertama di Wuhan, China. Tak sedikit pasien yang terpapar virus korona/COVID-19, kini tak lagi mengalami gejala berat. Seperti yang biasanya terjadi adalah demam, batuk, hingga sesak napas.

"Ini artinya bahwa mobilitas penderita dengan COVID-19 di dalam tubuhnya, tidak terdeteksi di pintu masuk negara manapun. Kita tahu deteksi yang dilakukan oleh negara lainnya mengandalkan thermal scan atau thermal gun," ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini