nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Ayu Ting Ting Berjemur Sinar Matahari Pagi, Apa Sih Manfaatnya?

Leonardus Selwyn Kangsaputra, Jurnalis · Rabu 25 Maret 2020 07:43 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2020 03 25 481 2188641 ayu-ting-ting-berjemur-sinar-matahari-pagi-apa-sih-manfaatnya-eEFG9tuQRh.jpg Ayu Ting Ting berjemur di bawah sinar matahari pagi (Foto : @ayutingting92/Instagram)

Selama menjalankan imbauan pemerintah untuk tetap di rumah, bukan berarti Anda cuma bermalas-malasan. Anda harus melakukan aktivitas bermanfaat, terutama bagi kesehatan. Anda mungkin bisa meniru yang dilakukan Ayu Ting Ting.

Ayu Ting Ting mengisi aktivtasnya saat berada di rumah dengan melakukan hal bermanfaat. Penyanyi dangdut ini mengunggah aktivitas saat berjemur di bawah sinar matahari pagi.

Ayu Ting Ting

Artis asal Depok tersebut berjemur di halaman rumahnya. Tanpa mengenakan alas kaki, Ayu berpose yoga untuk berjemur di bawah sinar matahari pagi.  " 🌞 alhamdulillah teruslah bersinar 😘," tulis Ayu dalam caption unggahannya.

Lalu, apa sih manfaatnya berjemur di bawah sinar matahari pagi? Melansir dari Lifehack dan Sleepasvisor, berikut 5 manfaat berjemur di sinar matahari pagi :

1. Menurunkan tekanan darah

Dalam studi peneliti dari University of Edinburgh, ditemukan bahwa begitu sinar matahari pagi menyentuh kulit, nitric oxide yang membantu menurunkan tekanan darah dilepaskan langsung ke pembuluh darah.

Richard Weller, Senior Lecturer in Dermatology menemukan bahwa paparan sinar matahari pagi tak hanya meningkatkan kesehatan tapi juga memperpanjang hidup. Hal ini karena keuntungan yang didapat dari tekanan darah yang lebih rendah, sehingga memperkecil risiko serangan jantung dan stroke.

2. Meningkatkan sistem imun

Nah, manfaat yang satu ini sangat terkait dengan virus corona COVID-19. Sebab karena penyakit tersebut bersifat self limiting disease, penyakit yang bisa sembuh dengan sendirinya. Dilawan dengan sistem imun tubuh yang kuat dan mumpuni. Berjemur sinar matahari pagi disebutkan dapat membantu menekan sistem kekebalan yang terlalu aktif.

Paparan sinar matahari pagi (dengan jumlah yang pas) membuat sel darah putih meningkat, sel darah putih inilah yang berperan besar melawan penyakit dan mempertahankan tubuh terhadap infeksi.

Dijelaskan lebih lanjut, sistem kekebalan tubuh itu bergantung pada Vitamin D, sel T yang berfungsi sebagai garis depan pertahanan melawan penyakit harus didukung Vitamin D agar bisa berfungsi.

3. Meringankan depresi ringan

Kekurangan sinar matahari dapat menyebabkan kondisi yang disebut gangguan afektif musiman (SAD). SAD adalah bentuk dari depresi yang umum di bulan-bulan musim dingin. Hal serupa juga terjadi pada orang yang bekerja berjam-jam di gedung perkantoran dan jarang keluar untuk berjemur.

Nah, paparan sinar matahari pagi yang pas dapat meningkatkan kadar antidepresan alami di otak loh! Yang sebenarnya dapat membantu meringankan depresi ringan dan bentuk-bentuk lain dari depresi ringan. Sebab otak memproduksi lebih banyak serotonin, hormon yang berhubungan dengan suasana serta perasaan hati yang baik.

Berjemur

4. Meningkatkan kualitas tidur

Saat sinar matahari mengenai mata kita, sebuah pesan dikirim ke kelenjar pineal di otak dan produksi melatonin (hormon yang membuat kita mengantuk dan membantu tidur) ditutup sampai saat matahari terbenam lagi. Maka tubuh kita mendapat sinyal jelas bahwa ini bukan lagi malam hari, sehingga ini membantu mempertahankan ritme sirkadian yang normal.

Ketika gelap di luar, tubuh mendapatkan sinyal lagi dan kita jadi merasa lelah dan mengantuk pada waktu tidur. Rendahnya tingkat produksi melatonin pada malam hari karena kelebihan produksi di siang hari terkait dengan kualitas tidur yang buruk loh! Terutama pada orang dewasa

5. Menyehatkan tulang

Bukan rahasia lagi jika vitamin D sangat dibutuhkan untuk kesehatan tulang. Vitamin D begitu penting, sebagai komponen yang membantu tubuh bisa menyerap kalsium. Tidak hanya berlaku untuk orang dewasa, tapi juga anak-anak.

Kekurangan vitamin pada anak-anak telah terbukti menyebabkan rakhitis, penyakit yang ditandai oleh tungkai busur dan kelainan bentuk tulang lainnya. Sementara untuk orang dewasa, seiring bertambahnya usia, kita secara bertahap kehilangan kepadatan tulang yang mana prosesnya dimulai pada usia 35tahun.

Namun, dengan paparan sinar matahari pagi dan Vitamin D, kita bisa mengurangi risiko osteoporosis dan patah tulang hanya dengan menyempatkan waktu untuk berjemur di pagi hari.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini