nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Tata Cara dan Makna Upacara Kematian Brobosan yang Dilakukan Keluarga Presiden Jokowi

Dimas Andhika Fikri, Jurnalis · Kamis 26 Maret 2020 15:08 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2020 03 26 612 2189333 tata-cara-dan-makna-upacara-kematian-brobosan-yang-dilakukan-keluarga-presiden-jokowi-QTPXVBuRV4.jpg Ibunda Presiden Jokowi meninggal dunia (Foto : BMPI Setpres-presidenri.go.id)

Masyarakat Jawa memiliki segudang tradisi yang telah diwariskan turun-temurun. Salah satunya tradisi kematian bernama upacara Brobosan. Tradisi inilah yang dikabarkan akan dilakukan pada upacara kematian ibunda Presiden Joko Widodo, Sudjiatmi Notomihardjo.

Dalam kepercayaan Jawa, kematian adalah suatu hal yang sakral sehingga masyarakat dianjurkan untuk menghormati orang yang telah meninggal. Tak pelak, bila hingga saat ini, berbagai ritual kematian masih sering dilakukan masyarakat di berbagai daerah di Indonesia.

Termasuk ritual atau upacara Brobosan ini. Sebagian dari Anda tentu masih asing dengan tradisi Brobosan. Oleh karena itu, pada artikel kali ini, Okezone akan mengulas secara singkat tata cara dan makna dari tradisi ini. Berikut ulasannya.

Mengutip laman Boombastis, Kamis (26/3/2020), Brobosan merupakan ritual khusus yang dilaksanakan masyarakat Jawa ketika ada teman atau keluarga yang meninggal dunia. Pelaksanaan tradisi ini adalah dengan berjalan di bawah keranda mayat yang diangkat tinggi, sebelum jenazah dibawa ke liang kubur.

Presiden Jokowi

(Foto Presiden Jokowi saat di rumah duka : BPMI Setpres-presidenri.go.id)

Tradisi Brobosan biasanya dilakukan oleh anak, cucu, atau kerabat terdekat dari orang yang meninggal. Tujuan tradisi ini adalah untuk menghormati serta mengenang jasa-jasanya.

Selain itu, Brobosan juga identik dengan tuah dari jenazah. Apalagi bila seseorang yang meninggal itu, semasa hidupnya memiliki umur yang panjang. Konon, usia orang itu dapat mempengaruhi umur kerabat dan keluarganya.

Hal ini juga berlaku bila mendiang memiliki ilmu yang tinggi. Ilmunya dipercaya akan menurun kepada setiap kerabat dan keluarga yang melaksanakan ritual brobosan.

Ritual Brobosan biasanya dilakukan di depan rumah orang yang meninggal. Tata caranya pun terbilang sederhana.

Infografis

Kerabat atau anggota keluarga akan mengangkat tinggi-tinggi keranda mayat, sembari melafalkan doa bersama. Setelah itu, ritual akan dilanjutkan dan dipimpin oleh anggota keluarga paling tua.

Dia akan mengajak seluruh anggota keluarga terdekat untuk melewati keranda secara bergantian. Dimulai dari sisi kanan jenazah, lalu kiri, kemudian depan dan sebelah kanannya. Ritual ini harus dilakukan sebanyak tiga kali.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini