nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Cegah COVID-19, Ampuhkah Pakai Masker Kain?

Pradita Ananda, Jurnalis · Kamis 02 April 2020 10:00 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2020 04 02 481 2192769 cegah-covid-19-ampuhkah-pakai-masker-kain-HbMxnfzEUO.jpg Masker kain (Foto : Bussinesinsider)

Sudah selama beberapa waktu belakangan ini, terjadi kelangkaan APD (alat pelindung diri) untuk para tenaga medis dalam penanganan COVID-19 di Indonesia.

Bukan hanya masker bedah, namun masker N95 pun juga ikut langka di Indonesia. Padahal, baik itu masker bedah ataupun masker N95 adalah masker khusus yang diperuntukkan untuk para tenaga medis yang bertugas di fasilitas kesehatan dan para petugas medis yang melakukan kontak erat dan langsung, dalam merawat pasien positif COVID-19. Dengan kata lain, masker ini memang bukan untuk dipakai oleh masyarakat biasa yang sehat.

Mengingat begitu krusialnya masker bedah dan masker 95 untuk para tenaga medis dalam bekerja, dokter spesialis paru, dr Erlina Burhan, M.Sc, SpP mengimbau untuk masyarakat yang sehat tidak memborong masker khusus tenaga medis ini. Selain berbahaya untuk para tenaga medis bekerja tanpa perlindungan maksimal, hingga akhirnya juga dapat membahayakan kita semua karena sumber penularan tidak terbendung.

dr Erlina Burhan

“Kalau yang borong dan yang pakai orang sehat, nanti tenaga medis dan orang yang sakit kan bahaya enggak pakai masker. Bisa terus jadi sumber penularan buat kita semua,” ungkap dokter Erlina dalam konferensi pers daring “Protokol Pemakaian Masker”, di Gedung BNPB, Jakarta, kemarin.

Lalu apa yang bisa dipakai oleh masyarakat biasa yang sehat, sebagai alat pelindung diri dalam beraktivitas sehari-hari?

Jawabannya adalah masker kain, masker kain yang sekarang banyak beredar luas di masyarakat ini dikatakan oleh dokter Erlina bisa digunakan oleh orang yang sehat saat berada di tempat-tempat umum.

“Masker kain, masker jenis ini bisa dipakai oleh masyarakat sehat. Digunakan di tempat-tempat umum, dan fasilitas lainnya. Tapi kita tetap harus jaga jarak,” tambahnya.

Jaga jarak dengan orang lain ini tetap penting dilakukan, meskipun kita sudah memproteksi diri mengenakan masker kain. Pasalnya, meskipun bisa melindungi diri dari droplet atau tetesan cairan saat orang lain batuk atau bersih, sayangnya masker kain ini memang tidak bisa melindungi masuknya semua partikel.

“Perlindungan terhadap droplet, iya ada. Droplet besar bisa, droplet kecil enggak bisa. Perlindungan untuk aerosol atau partikel airbone tidak ada. Tetap jaga jarak dengan orang lain, karena masker kain enggak bisa proteksi masuknya semua partikel, kemungkinan kebocoran ada. Kombinasikan dengan pakai pelindung wajah, makanya masker jenis ini tidak untuk tenaga medis ya,” tegas Erlina.

Tapi di sisi lain, keuntungannya masker jenis kain ini bisa dipakai berulang kali. Setiap kali usao dipakai, hanya perlu dicuci bersih dengan menggunakan deterjen atau apabila perlu menggunakan air yang bersuhu hangat agar bisa mematikan virus.

(hel)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini