Belajar dari Kasus Dwi Sasono, Benarkah Ganja Bisa Atasi Masalah Tidur?

Senin 01 Juni 2020 15:10 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 06 01 481 2222839 belajar-dari-kasus-dwi-sasono-benarkah-ganja-bisa-atasi-masalah-tidur-kY61B8lPIX.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

AKTOR Indonesia kembali terjerat kasus narkoba, kali ini artis dengan inisial DS tertangkap tangan menggunakan narkoba jenis ganja. Belakangan diketahui DS adalah Swi Sasono, adapun motif yang diakuinya, adalah guna mengatasi gangguan tidur.

Tapi, benarkah ganja bisa membuat orang mudah tidur? Menyitas Sindo yang melansir Medical News Today, ganja memang bisa membuat relaksasi dan kantuk yang dapat membantu mendorong tidur.

Penelitian tentang kemungkinan efek tidur ganja berasal dari 1970-an, tetapi penelitian lanjutan sangat langka, karena status hukum obat.

Ada banyak komponen berbeda yang ditemukan di ganja. Dua elemen yang paling banyak dipelajari adalah cannabidiol (CBD), senyawa non-psikoaktif yang tidak menginduksi tertinggi terkait dengan ganja. Tetrahydrocannabinol (THC), komponen psikoaktif yang menyebabkan banyak perasaan menjadi tinggi.

Baca Juga: Ganja Bisa Bantu Atasi Sulit Tidur Seperti yang Dialami Dwi Sasono?

Sebagian besar penelitian medis berfokus pada CBD, yang memiliki beberapa manfaat kesehatan yang terbukti. Sebuah studi di 147 peserta dengan dan tanpa kesulitan tidur menemukan bahwa penggunaan ganja mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk tidur di kedua kelompok.

Sebuah studi pada 2014 melihat efek terapi CBD pada orang yang tidurnya terganggu oleh kecemasan, seperti dalam kasus gangguan stres pasca-trauma (PTSD). Tim peneliti mencatat bahwa, pada saat itu, PTSD adalah kondisi yang dapat diterima untuk penggunaan ganja sebagai obat di lima negara bagian, dan penggunaan ganja untuk alasan medis tumbuh di Amerika Serikat.

Studi ini menyimpulkan bahwa banyak orang dengan PTSD menggunakan ganja untuk membantu mereka tidur. Tetapi konsekuensi jangka panjang dari kebiasaan itu tidak diketahui, dan dibutuhkan lebih banyak penelitian di bidang ini. Tinjauan pada 2017 dari penelitian ilmiah tentang penggunaan ganja untuk gangguan tidur menyimpulkan bahwa gambaran keseluruhan jauh dari jelas dan dibutuhkan lebih banyak penelitian.

Sebuah penelitian menggunakan tikus, menemukan bahwa CBD dapat menyebabkan keadaan tidur yang lebih dalam pada tikus yang menjadi sasaran kecemasan para peneliti. Tetapi, penelitian sebelumnya pada manusia menemukan bahwa CBD menghasilkan keadaan yang lebih waspada, sementara THC bertindak sebagai obat penenang.

Sebuah studi lanjutan pada 2016 menemukan bahwa penggunaan ganja setiap hari memiliki dampak negatif pada kualitas tidur pada orang dewasa muda yang tidak melaporkan kesulitan tidur. Ganja sebagai bantuan untuk tidur adalah anekdotal.

Para peneliti dalam studi terakhir ini menyimpulkan bahwa penelitian skala besar diperlukan untuk menilai dampak sebenarnya dari ganja pada tidur.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini