Hari Anak Nasional, Ketua KPAI Soroti Kasus Kekerasan Anak di Masa Pandemi

Wilda Fajriah, Jurnalis · Kamis 23 Juli 2020 13:21 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 23 196 2250879 hari-anak-nasional-ketua-kpai-soroti-kasus-kekerasan-anak-di-masa-pandemi-ZfcZ65WLqc.jpg Ilustrasi (Foto : Parents)

Pandemi Covid-19 telah membuat ekonomi melemah. Bahkan sebagian orangtua telah kehilangan pekerjaannya.

Kendati demikian, orangtua seringkali menjadi stres karena kehidupan terus berlanjut sedangkan penghasilan tidak cukup atau bahkan tidak ada. Seringkali, hal ini berdampak pada kekerasan terhadap anak.

Pada saat stres, orangtua kerap kali melampiaskan emosinya kepada anak-anak mereka. Hal ini dapat berpengaruh pada psikologis anak.

Anak Diomelin

Terlebih, selama pandemi, anak-anak bersekolah secara daring dan tidak semua orangtua paham akan teknologi. Sejak 1 Januari hingga 31 Mei 2020 saja, setidaknya terdapat 503 laporan tentang anak terkait polemik dunia pendidikan ke Komisi Perlindungan Anak Indonesia atau KPAI.

Baca Juga : HAN 2020, 170 Anak Indonesia Kirim Surat Curahan Isi Hati untuk Presiden Jokowi

Angka tersebut naik hampir setengahnya dari jumlah laporan Januari hingga Desember 2019 yaitu sebanyak 321 laporan.

Sementara itu, Ketua Komisi Perlindungan Anak (KPAI) Susanto mengatakan, meskipun jika dilihat dari sisi regulasi Indonesia merupakan negara yang memiliki komitmen besar terhadap perlindungan anak, namun tidak dipungkiri masih terdapat sejumlah tantangan dan kendala.

"Rehabilitasi terhadap kekerasan anak sejauh ini sudah mencapai 48%. Tampaknya memang masih belum tuntas, karena berbagai hambatan kendala," ujarnya dalam acara Hari Anak Nasional bertema Anak Terlindungi, Indonesia Maju pada Kamis (23/7/2020).

Sedangkan pola layanan terhadap kekerasan anak di Indonesia sudah mencapai 70-75%. Ketua KPAI berharap agar layanan rehabilitasi ini terus ditingkatkan. Karena rehabilitasi anak korban kekerasan yang tidak tuntas dapat memicu motif dendam di kemudian hari.

"Jika rehabilitasi yang dilakukan kepada anak yang menjadi korban kekerasan, terlebih kekerasan seksual ini tidak tuntas, anak akan rentan untuk menjadi pelaku di kemudian hari," ungkapnya.

Anak Pakai Masker

Di sisi lain, Ketua KPAI memberikan apresiasi terhadap dokter anak yang telah memiliki kontribusi untuk memastikan anak-anak di Indonesia tetap sehat dan gembira walaupun banyak tantangan terutama di masa pandemi Covid-19.

"Kami memberikan apresiasi yang tinggi terhadap dokter anak yang telah memiliki kontribusi yang luar biasa memastikan bahwa anak-anak Indonesia sehat, gembira, dan ceria," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini