Feby Febiola Idap Kanker Ovarium, Ada Bedanya Enggak Sih dengan Kista Ovarium?

Mayang Magdalena Bengi, Jurnalis · Kamis 23 Juli 2020 16:03 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 23 481 2250976 feby-febiola-idap-kanker-ovarium-ada-bedanya-enggak-sih-dengan-kista-ovarium-DJ6eNj7DMH.jpg Feby Febiola. (Foto: Instagram Feby Febiola)

FEBY Febiola sedang berjuang melawan kanker ovarium. Namun sebelumnya dia diberitakan menderita kista ovarium.

Dari kedua penyakit ini, ada enggak sih perbedaannya. Lebih lanjut Okezone akan membahas penyakit kanker ovarium diderita oleh Feby Febiola.

Kanker ovarium adalah penyakit yang paling dihantui oleh wanita. Penyakit yang menyerang indung telur ini dapat berakibat fatal, biasanya pada usia lanjut.

 feby febiola

Dilansir Okezone dari Emedicinehealth, kanker ovarium diawali dengan tumor ganas yang timbul di ovarium. Penyakit ini terjadi karena pembelahaan sel-sel yang tidak normal pada masa awal menstruasi dan akhir menopause.

Baca Juga: Pesan Feby Febiola saat Jalani Kemoterapi: Cewek Botak Itu Keren!

Paling umum, tumor muncul dari epitel sel-sel di permukaan ovarium, tuba Fallopii, dan peritoneal primer selaput di dalam perut. Gangguan pada sel tersebut membentuk penyakit tumor yang ganas.

Nah, pada ovarium terdapat kantung kecil berisi cairan yang disebut kista. Kebanyakan kista tidak berbahaya namun dapat berakibat fatal jika pecah, berdarah atau sakit. Hal tersebut membuat gejala kista terlihat.

Sel yang menjalar dapat menyebabkan pembengkakan tumor pada ovarium. Dari kista, wanita bisa memiliki risiko kanker ovarium.

 

Gejala

Kanker ovarium dan kista ovarium biasanya tidak menghasilkan gejala. Akan dirasakan sampai mereka membesar atau ketika kanker telah berkembang. Ketika ini terjadi, mereka mungkin memiliki tanda dan gejala yang sama, misalnya:

1. Nyeri panggul atau tekanan perut bagian bawah

2. Nyeri dengan hubungan seksual

3. Perut kembung

Namun spesifik gejala masing masing berbeda. Seperti apa?

Gejala kanker ovarium meliputi:

1. Nyeri atau tekanan panggul

2. Nyeri dengan hubungan intim

3. Perut bengkak dan kembung

4. Frekuensi kemih

5. Sembelit

6. Asites : Kumpulan cairan di perut ,

7. berkontribusi terhadap distensi perut dan sesak napas

8. Kehilangan selera makan

9. Merasa kenyang setelah makan sedikit

10. Gas dan / atau diare

11. Mual dan muntah

Gejala kista:

1. Nyeri dengan hubungan seksual, terutama dengan penetrasi yang dalam

2. Nyeri perut bagian bawah atau panggul. Ini mungkin intermiten, atau bisa parah, tiba-tiba, dan tajam

3. Perasaan tekanan atau kepenuhan perut bagian bawah atau panggul bawah

4. Nyeri panggul kronis atau nyeri punggung bawah sepanjang siklus menstruasi

5. Nyeri panggul setelah latihan atau aktivitas yang kuat

6. Nyeri atau tekanan dengan buang air kecil atau buang air besar

7. Mual dan muntah

8. Nyeri vagina atau perdarahan bercak dari vagina

9. Infertilitas

10. Masalah buang air besar

11. Perasaan tertekan untuk buang air besar

12. Nyeri perut

13. Distensi perut

14. Kembung

15. Perasaan perut penuh

16. Maag

17. Gangguan pencernaan

18. Merasa kenyang lebih awal saat makan

19. Masalah dengan kontrol buang air kecil

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini