Waduh, Obesitas Berdampak Serius pada Aktivitas Otak dan Risiko Alzheimer

Jum'at 14 Agustus 2020 15:11 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 14 481 2262256 waduh-obesitas-berdampak-serius-pada-aktivitas-otak-dan-risiko-alzheimer-bH4zTQ6arF.jpg Pria obesitas (Foto: Pikist)

Sebuah studi tentang pencitraan otak baru menemukan, saat berat badan seseorang naik, semua wilayah otak turun dalam aktivitas dan aliran darah. Studi baru ini diterbitkan dalam Journal of Alzheimer's Disease.

Seperti dilansir dari Sindo News, ini merupakan salah satu studi terbesar yang menghubungkan obesitas dengan disfungsi otak. Para ilmuwan menganalisis lebih dari 35.000 pemindaian neuroimaging fungsional menggunakan tomografi terkomputerisasi emisi foton tunggal (SPECT) dari lebih dari 17.000 orang untuk mengukur aliran darah dan aktivitas otak.

Aliran darah otak yang rendah adalah prediktor pencitraan otak nomor satu bahwa seseorang akan mengembangkan penyakit alzheimer. Ini juga terkait dengan depresi, ADHD, gangguan bipolar, skizofrenia, cedera otak traumatis, kecanduan, bunuh diri, dan kondisi lainnya.

 obesitas

"Studi ini menunjukkan bahwa kelebihan berat badan atau obesitas berdampak serius pada aktivitas otak dan meningkatkan risiko penyakit alzheimer serta banyak kondisi kejiwaan dan kognitif lainnya," jelas Daniel G. Amen, MD, penulis utama studi dan pendiri Amen Clinics, salah satu peneliti dari klinik kesehatan mental yang berpusat pada otak terkemuka di Amerika Serikat.

Pola mencolok dari aliran darah yang semakin berkurang ditemukan di hampir semua wilayah otak dalam kategori berat badan kurang, berat badan normal, kelebihan berat badan, obesitas, dan obesitas morbid. Ini dicatat saat peserta dalam keadaan istirahat serta saat melakukan tugas konsentrasi.

Secara khusus, area otak yang diketahui rentan terhadap penyakit alzheimer, lobus temporal dan parietal, hipokampus, gyrus cingulate posterior, dan precuneus, ditemukan telah mengurangi aliran darah di sepanjang spektrum klasifikasi berat dari berat badan normal menjadi kelebihan berat badan, obesitas, dan obesitas tidak wajar.

Seperti dilansir Times Now News, mempertimbangkan statistik terbaru yang menunjukkan bahwa 72% orang Amerika Serikat kelebihan berat badan di antaranya 42% mengalami obesitas, ini adalah berita menyedihkan bagi kesehatan mental dan kognitif AS.

"Penerimaan bahwa penyakit alzheimer adalah penyakit gaya hidup, sedikit berbeda dari penyakit terkait usia lainnya," ungkap George Perry, PhD, Pemimpin Redaksi Journal of Alzheimer's Disease dan Semmes Foundation Distinguished University Chair in Neurobiology di The University of Texas, San Antonio.

"Dr Amin dan kolaborator memberikan bukti kuat bahwa obesitas mengubah suplai darah ke otak untuk mengecilkan otak dan meningkatkan penyakit alzheimer. Ini adalah kemajuan besar karena secara langsung menunjukkan bagaimana otak merespons tubuh kita," lanjutnya.

Studi ini menyoroti kebutuhan untuk mengatasi obesitas sebagai target intervensi yang dirancang untuk meningkatkan fungsi otak, baik itu inisiatif pencegahan penyakit alzheimer atau upaya untuk mengoptimalkan kognisi pada populasi yang lebih muda.

Pekerjaan seperti itu akan sangat penting dalam meningkatkan hasil di semua kelompok umur. Meski hasil studi ini sangat memprihatinkan, namun masih ada harapan.

Baca juga: Mau Ikut Upacara 17 Agustus di Istana Merdeka? Nih Cara Daftarnya

"Salah satu pelajaran terpenting yang telah kami pelajari selama 30 tahun melakukan studi pencitraan otak fungsional adalah bahwa otak dapat ditingkatkan ketika Anda menempatkannya dalam lingkungan penyembuhan dengan mengadopsi kebiasaan otak yang sehat, seperti kalori yang sehat, diet cerdas, dan olahraga teratur," tambah Dr Amen.

(DRM)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini