Deretan Perusahaan Pengembang Vaksin Covid-19, Apa Saja?

Leonardus Selwyn Kangsaputra, Jurnalis · Kamis 19 November 2020 16:14 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 19 481 2312480 deretan-perusahaan-pengembang-vaksin-covid-19-apa-saja-NXkAmqXvor.jpg (Foto: Freepik)

Pandemi virus corona yang melanda dunia mencapai hampir satu tahun lamanya. Ini membuat para ilmuwan berlomba membuat vaksin.

Banyak negara melakukan penelitian dan uji klinis untuk menciptakan vaksin agar dapat digunakan demi menekan penularan kasus Covid-19 yang masih belum menunjukkan penurunan signifikan.

Sejumlah perusahaan farmasi besar dan ternama pun ikut berpartisipasi dalam pembuatan vaksin Covid-19. Merangkum dari Market Watch, Rabu (18/11/2020), berikut daftar perusahaan pengembang vaksin Covid-19 di dunia.

1. BioNTech and Pfizer (BNT162 program)

Laporan pada 28 April menyebutkan bahwa perusahaan mengharapkan putaran pertama data uji coba pada Mei atau Juni 2020. BioNTech juga menguji vaksin tersebut bekerja sama dengan Shanghai Fosun Pharmaceutical Group Co. Ltd. di China. Pfizer dan BioNTech selama beberapa tahun mengatakan mereka sedang mengerjakan vaksin influenza berbasis mRNA.

2. GlaxoSmithKline (AS03 adjuvant system for vaccines)

GSK mengatakan pada 3 Februari 2020 bahwa University of Queensland yang didanai CEPI akan memiliki akses ke teknologi platform adjuvan vaksinnya yang diyakini dapat memperkuat respons vaksin dan membatasi jumlah vaksin yang dibutuhkan per dosis. Dr. Thomas Breuer, kepala petugas medis untuk Vaksin GSK, memimpin pekerjaan pada vaksin dan platform adjuvan.

Secara terpisah, GSK dan Vir Biotechnology Inc mengumumkan kesepakatan pada awal April 2020 di mana kedua perusahaan bekerjasama untuk mengembangkan dua terapi eksperimental Vir, VIR-7831 dan VIR-7832, diharapkan untuk pergi ke uji klinis Fase 2 pada 2020.

3. Moderna (mRNA-1273)

Pasien pertama dalam uji coba Fase 1 menerima dosis kandidat vaksin pada 16 Maret 2020. Studi ini diharapkan untuk mendaftarkan 45 pasien dewasa sehat, berusia antara 18 dan 55 tahun, dalam uji klinis Fase I label terbuka untuk menguji mRNA-1273 sebagai vaksin untuk Covid-19. Peserta akan diikuti selama satu tahun.

Uji coba yang diharapkan selesai 1 Juni 2021 akan dilakukan di Kaiser Permanente Washington Health Research Institute di Seattle. CEPI mendanai pembuatan vaksin investigasi untuk fase pertama percobaan, yang mengevaluasi dosis yang berbeda untuk keamanan dan respon imun. Uji coba tahap 2 diharapkan akan dimulai pada kuartal kedua.

 Pandemi virus corona yang melanda dunia mencapai hampir satu tahun lamanya.

Baca juga: 6 Manfaat Buah Nangka untuk Kesehatan, Yuk Disimak

4. Novavax (NVX-CoV2373)

Novavax Inc. AS: NVAX, salah satu perusahaan bioteknologi praklinis, mengumumkan pada 26 Februari 2020 bahwa mereka memiliki beberapa kandidat vaksin dalam studi hewan praklinis. Pada 8 April 2020, perusahaan mengatakan telah mengidentifikasi kandidat vaksin Covid-19, dan berencana untuk memulai studi klinis Tahap I pada pertengahan Mei.

5. Gilead Sciences (Remdesivir)

Perusahaan ini menerima otorisasi penggunaan darurat dari Food and Drug Administration di Amerika Serikat (AS) pada 1 Mei 2020 berdasarkan hasil awal dari dua uji klinis. Dalam uji coba NIAID, pasien Covid-19 yang memakai obat memiliki waktu pemulihan rata-rata 11 hari, dibandingkan dengan 15 hari untuk pasien yang memakai plasebo.

Obat itu juga digunakan dalam dua uji klinis acak terkontrol di China. Hasil dari satu uji coba, yang dihentikan lebih awal, menemukan bahwa obat tersebut tidak menghasilkan manfaat klinis yang signifikan secara statistik. Gilead pada akhir Maret 2020 harus menghentikan permintaan penggunaan remdesivir individu karena wabah memburuk di AS, setelah memberikan terapi investigasi kepada 1.000 pasien.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini