Suka Makan Kurma? Ketahui 10 Manfaatnya untuk Kesehatan Tubuh

Muhammad Ali Hafizhuddin, Jurnalis · Kamis 03 Desember 2020 14:49 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 03 481 2320950 suka-makan-kurma-ketahui-10-manfaatnya-untuk-kesehatan-tubuh-ZxWdVww6fQ.jpg Kurma. (Foto: Freepik)

DI Indonesia, kurma menjadi salah satu buah yang sangat populer, terlebih lagi saat bulan Ramadhan. Kebanyakan kaum Muslimin mengonsumsinya ketika berbuka puasa.

Kurma ternyata juga bisa dibuat menjadi susu, bahkan makanan ringan seperti cokelat. Kemudian kurma juga menjadi salah satu buah yang mengandung makronutrien dan banyak elemen sehat lainnya.

Baca juga: Manfaat Kurma Muda, Tingkatkan Kesuburan hingga Membantu Persalinan 

Selain kandungan tersebut, berikut ini 10 manfaat kurma bagi kesehatan tubuh manusia, seperti dinukil dari Medlife, Kamis (3/12/2020).

1. Tinggi gizi

Data nutrisi kurma benar-benar keluar dari grafik. Buah ini diperkaya dengan banyak vitamin esensial dan nutrisi lain yang dapat sangat membantu kesehatan Anda secara keseluruhan. Kurma juga kaya serat dan karbohidrat yang tidak diragukan lagi menjadikannya salah satu buah kering tersehat.

2. Menyehatkan usus

Kandungan serat dalam kurma sangat tinggi, hal ini bisa sangat bermanfaat bagi orang yang menderita masalah kesehatan akibat buang air besar yang tidak teratur. Serat nonlarut dalam kurma dapat meningkatkan keteraturan buang air besar seiring dengan frekuensi produksi tinja.

Konsentrasi amonia dalam tinja juga berkurang secara signifikan ketika kurma dikonsumsi secara teratur. Oleh karena itu, dapat dikatakan efek kurma pada diet dan kesehatan Anda secara keseluruhan tidak ada bandingannya dan dapat membantu Anda memiliki gaya hidup yang lebih baik dengan bantuan konsumsi secara teratur.

Baca juga: Khasiat Susu Kurma Bantu Mencegah Penyakit Jantung 

3. Konsentrasi antioksidan yang tinggi

Antioksidan pada dasarnya adalah senyawa yang menghambat proses oksidasi dan dapat menghilangkan radikal bebas berbahaya yang dapat menyebabkan banyak kerusakan pada sel Anda. Oksidasi bisa sangat berbahaya bagi integritas struktural dan genetik sel.

Kurma dikenal karena konsentrasi antioksidannya yang tinggi. Jika dibandingkan buah kering lainnya dalam kategori sama, kurma menempati urutan teratas dengan konsentrasi antioksidan tertinggi. Kebutuhan antioksidan dalam makanan sehari-hari Anda tidak bisa lebih ditekankan.

Antioksidan yang tinggi itu terdiri dari:

- Karotenoid

Karotenoid dikenal karena kemampuannya secara signifikan mengurangi kemungkinan degenerasi makula yang dapat sangat berbahaya bagi kesehatan mata Anda. Karotenoid juga dikenal karena kemampuannya memberikan keajaiban bagi jantung Anda.

- Flavonoid

Ini adalah antioksidan yang bermanfaat bagi tubuh Anda dengan membantu berbagai masalah. Flavonoid dikenal karena sifat antiinflamasi dan afinitasnya yang tinggi dalam membantu mengurangi efek penyakit kronis seperti diabetes. Flavonoid juga bermanfaat bagi otak Anda dan bekerja banyak untuk mengurangi risiko penyakit degeneratif otak seperti alzheimer.

- Asam Fenolat

Asam fenolat adalah antioksidan yang banyak dibahas terutama dikenal karena sifat antiinflamasi. Ini memiliki sejarah yang sangat baik dalam mengurangi risiko mengembangkan masalah jantung dan juga bekerja banyak dalam mengurangi kemungkinan ditimbulkan oleh jenis kanker tertentu.

4. Tingkatkan fungsi otak

Penggunaan kurma secara teratur terbukti bermanfaat dalam mengurangi tingkat IL-6 (Interleukin 6) dan dengan demikian membantu mengurangi risiko pengembangan kondisi degeneratif otak seperti alzheimer. Selain mencegah penyakit degeneratif seperti alzheimer, mereka juga dapat membantu perbaikan otak Anda secara keseluruhan.

5. Membantu persalinan

Wanita hamil yang makan kurma secara teratur memiliki peluang lebih tinggi untuk melahirkan secara alami. Makan kurma pada tahap akhir kehamilan dapat membantu membuat seluruh proses persalinan menjadi lebih lancar.

Ada hasil dari penelitian yang menunjukkan bahwa menggunakan kurma sebagai bagian dari diet rutin wanita hamil dapat membantu mengurangi tekanan yang diterapkan saat persalinan. Studi tersebut juga menunjukkan bahwa wanita yang mengonsumsi setidaknya 70–76 gram kurma selama tahap akhir kehamilan akan mengalami sekira 4 jam lebih sedikit selama persalinan dibandingkan wanita yang tidak memakan kurma.

Efek ini muncul karena senyawa unik yang ada pada kurma memiliki kemampuan mengurangi kebutuhan oksitosin selama kehamilan. Senyawa ini berhasil meniru efek oksitosin dengan mengikat reseptor dan membawa peluang untuk mengalami kontraksi yang sehat selama persalinan. Kurma juga memiliki konsentrasi tanin yang tinggi yang juga membantu memfasilitasi kontraksi selama persalinan. Nilai gizi kurma juga akan membantu selama persalinan karena ibu akan memiliki cukup gula alami yang dapat memberikan energi selama kehamilan.

Kurma

6. Mengurangi risiko kanker

Kurma memiliki beberapa khasiat khusus yang telah dipelajari secara mendalam, dan hasilnya mengungkapkan bahwa kehadiran beta D-glukan pada kurma sangat menguntungkan dalam mempromosikan aktivitas antitumor di dalam tubuh.

Konsentrasi antioksidan yang tinggi pada kurma juga membantu mengurangi aktivitas radikal bebas dan dengan demikian mengurangi kemungkinan terjadinya kanker. Menggunakan kurma sebagai bagian dari makanan sehari-hari dapat sangat membantu dalam mengurangi risiko kanker dan secara signifikan dapat membantu dalam mengurangi terjadinya tumor jinak juga.

7. Mencegah infeksi mikroba

Dalam penelitian yang dilakukan dengan menggunakan ekstrak aseton dan metanol dari tanaman kurma asli bagian Irak, ditemukan bahwa ekstrak tersebut memiliki efek positif terhadap pertumbuhan bakteri gram positif dan negatif. Beberapa penelitian terbaru juga mengungkapkan bahwa kurma memiliki khasiat luar biasa yang dapat bermanfaat melawan mikroba mematikan seperti E-coli dan pneumonia.

Ekstrak tanaman kurma juga efektif dalam mengurangi efek samping yang disebabkan obat-obatan yang kuat seperti methylprednisolone. Efek kurma dalam mengurangi aktivitas mikroba berbahaya menjadikannya bagian yang sangat penting dari makanan.

8. Membantu melawan diabetes

Kurma memiliki kemampuan meningkatkan produksi insulin dan memiliki beberapa khasiat yang dapat membantu menurunkan laju penyerapan glukosa dari usus. Pengurangan penyerapan glukosa dapat menurunkan kadar glukosa darah dan dapat membantu orang yang menderita diabetes.

Selain itu, kurma juga memiliki kemampuan untuk mengontrol aktivitas glikemik dan lipid pada pasien diabetes yang pada gilirannya dapat membantu mereka menjadi sehat untuk jangka waktu yang lebih lama bahkan dengan diabetes.

Kurma. (Foto: Freepik)

9. Menjadi antiinflamasi

Fenolat dan flavonoid yang ada dalam kurma memiliki kemampuan yang sangat baik dalam mengurangi peradangan yang terjadi di dalam tubuh. Kurma juga kaya akan antioksidan seperti flavonoid.

Faktor penghambat aktif yang digunakan untuk mengontrol aktivitas faktor inflamasi sangat membantu, namun efek samping yang ditimbulkan karena hal ini bermacam-macam. Peran kurma sanagat membantu dalam mengontrol dan mengatur aktivitas faktor inflamasi.

10. Dapat melindungi ginjal

Kurma memiliki berbagai khasiat yang dapat membantu ginjal Anda tetap sehat dalam keadaan sulit. Dalam penelitian yang dilakukan pada kurma ajwa, jenis yang banyak terdapat di bagian Asia Timur Tengah, ditemukan bahwa buah ini secara aktif dapat mengurangi lesi akibat nefrotoksisitas ochratoxin melalui perbaikan dengan membentuk lapisan pelindung.

Ini dapat membantu mencegah banyak masalah yang dialami oleh orang-orang di seluruh dunia yang meningkat akibat komplikasi lesi ginjal.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini