6 Penyebab Tubuh Kekurangan Zat Besi, Apa Saja?

Leonardus Selwyn Kangsaputra, Jurnalis · Jum'at 18 Desember 2020 05:45 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 17 481 2329779 6-penyebab-tubuh-kekurangan-zat-besi-apa-saja-2T27SMDjZS.jpg Ilustrasi kekurangan zat besi menyebabkan anemia. (Foto: Everydayhealth)

MASYARAKAT Indonesia masih banyak yang mengalami anemia atau kekurangan darah. Sebanyak 50 sampai 60 persennya dilaporkan akibat kekurangan zat besi. Masalah anemia sendiri di Indonesia didominasi diderita oleh ibu hamil dan anak kecil.

Terkait hal ini, Spesialis Gizi dan Ketua Departemen Ilmu Gizi FK UI dr Nurul Ratna Mutu Manikam MGizi SpGK mengatakan sangat penting mengetahui penyebab kurangnya zat besi dalam tubuh. Pasalnya, anemia dapat menyebabkan dampak berbahaya bagi tubuh.

Baca juga: Ini Peran Penting Zat Besi untuk Tumbuh Kembang Anak 

Dalam webinar bertajuk 'Kekurangan Zat Besi Sebagai Isu Kesehatan Nasional di Indonesia dan Dampaknya Terhadap Kemajuan Anak Generasi Maju', Kamis 17 Desember 2020, dr Nurul memaparkan enam penyebab seseorang kekurangan zat besi, yaitu:

1. Terlambat memperkenalkan MPASI

Misalkan sudah mengetahui bahwa memperkenalkan makanan pendamping ASI (MPASI) bisa dimulai pada usia bayi 5 bulan, tapi ternyata orangtuanya ragu, ini berisiko menyebabkan anemia.

2. Kurang protein

Pola konsumsi orang Indonesia kurang asupan protein yang bersumber dari hewani. Mungkin ini faktor kebiasaan dari keluarga, sehingga banyak masyarakat takut untuk makan daging, ikan dengan berbagai alasan.

"Padahal sumber protein hewani kaya akan zat besi dibandingkan dengan sumber makanan yang ada pada nabati," sambungnya.

Baca juga: Ini 5 Makanan Tinggi Zat Besi, Nomor 1 Daging Merah 

3. Kurang konsumsi fortifikasi zat besi

Para orangtua diimbau tidak takut memberikan anaknya makanan yang sudah difortifikasi. Sebab kalau hanya mengambil makanan sehari-hari bisa saja kebutuhannya masih kurang, dan kemampuan makannya masih belum banyak pada usia 6 hingga 7 bulan.

"Jadi harus dipenuhi dari makan dan formula pertumbuhan yang sudah difortifikasi," imbuhnya.

4. Pemberian suplementasi zat besi tidak sesuai indikasi

Misalkan orangtua yang tidak tahu kadar HB-nya berapa, tapi langsung diberikan suplementasi dengan dosis yang tidak sesuai, ini bisa menyebabkan anemia.

Baca juga: 7 Makanan yang Mengandung Zat Besi, Cocok untuk Vegetarian 

5. Tidak patuh mengonsumsi suplementasi

Biasanya tidak patuh mengonsumsi suplementasi karena merasa mual. Selain itu, anak juga akan mengalami kembung sehingga menimbulkan rasa yang tidak nyaman di dalam perutnya.

Kemudian feses juga akan berwarna gelap sehingga membuat orangtua menghentikan suplementasi karena takut ada hal aneh pada saluran cernanya.

Baca juga: Apakah Zat Besi dalam Kontrasepsi Diperlukan Perempuan? Ini Penjelasan Dokter 

6. Penyerapan zat besi yang tidak optimal

Ini bisa disebabkan konsumsi suplementasi berbarengan dengan makanan lain sehingga terganggu penyerapannya. Bisa juga ada penyakit bernama absorbsi pada usus yang menyebabkan anak tidak mampu menyerap zat besi dalam jumlah yang banyak.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini