PM Inggris Kenang Pangeran Philip Sosok yang Menginspirasi Pemuda

Syarifudin, Jurnalis · Jum'at 09 April 2021 20:55 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 09 612 2392256 pm-inggris-kenang-pangeran-philip-sosok-yang-menginspirasi-pemuda-2hxjFVAcyr.jpg Potret kenangan Pangeran Philip dan Ratu Elizabateh II (Foto : Metro.co.uk)

Inggris diselimuti awan duka, Pangeran Philip meninggal dunia. Suami Ratu Elizabeth II menghembuskan napas terakhir di usia 99 tahun.

Sosok Pangeran Philip dikenal menginspirasi kehidupan banyak pemuda selama hidupnya. Seperti itulah Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson mengenang sosok Pangeran Philip.

Berbicara di Downing Street, PM Inggris itu menambahkan, "Dia membantu mengarahkan Keluarga Kerajaan dan monarki sehingga tetap menjadi institusi yang sangat penting untuk keseimbangan dan kebahagiaan kehidupan nasional kita." Johnson mengatakan dia menerima berita duka tersebut dengan sangat sedih.

PM Inggris

"Pangeran Philip mendapatkan kasih sayang dari generasi ke generasi di sini di Inggris Raya, di seluruh Persemakmuran, dan di seluruh dunia," tutur dia, dilansir BBC.

Baca Juga : 4 Potret Kenangan Pangeran Philip dan Ratu Elizabeth II

Baca Juga : Baca Juga : Pangeran Philip Meninggal di Usia 99 Tahun

Sebagai penghormatan atas peran dia sebagai permaisuri terlama dalam sejarah, Johnson juga mengenang Pangeran Philip sebagai salah satu orang terakhir yang masih hidup yang bertempur dalam Perang Dunia II.

"Dari konflik itu dia mengambil etika pelayanan yang dia terapkan selama perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya di era pasca-Perang," tutur Johnson.

"Seperti pengemudi kereta ahli, dia membantu mengarahkan Keluarga Kerajaan dan monarki sehingga tetap menjadi institusi yang sangat penting untuk keseimbangan dan kebahagiaan kehidupan nasional kita," ungkap dia.

Pangeran Philip

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengatakan dia "sedih" dengan kematian Duke. Dia menulis tweet, "Saya mengirimkan belasungkawa pribadi dan terdalam, dan orang-orang dari scotgov dan orang-orang Skotlandia, kepada Yang Mulia Ratu dan keluarganya."

Pemimpin Partai Buruh Sir Keir Starmer mengatakan Inggris telah kehilangan "pegawai negeri yang luar biasa". Dia menambahkan, “Pangeran Philip akan dikenang terutama karena komitmen dan pengabdiannya yang paling luar biasa kepada Ratu."

Uskup Agung Canterbury Justin Welby mengungkapkan, "Dia secara konsisten mendahulukan kepentingan orang lain di atas kepentingannya sendiri dan, dengan melakukan itu, memberikan teladan luar biasa tentang pelayanan Kristen."

Uskup agung menambahkan, "Saat kita pulih dan membangun kembali setelah percobaan mengerikan pandemi virus corona, kita akan membutuhkan ketabahan dan rasa komitmen yang dalam untuk melayani orang lain."

Pangeran Philip

Pangeran Philip menikah dengan Putri Elizabeth pada 1947, lima tahun sebelum dia menjadi Ratu, dan merupakan permaisuri kerajaan terlama dalam sejarah Inggris.

Pada Maret, Duke of Edinburgh meninggalkan rumah sakit setelah dirawat selama sebulan. Dia menjalani prosedur untuk penyakit jantung yang sudah ada sebelumnya di rumah sakit London lainnya, St Bartholomew.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini