Posyandu Tutup Selama Pandemi Covid-19 Jadi Tantangan Baru Hilangkan Stunting

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Selasa 04 Mei 2021 16:55 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 04 612 2405535 posyandu-tutup-selama-pandemi-covid-19-jadi-tantangan-baru-hilangkan-stunting-aB3IMk6Ts4.jpg Ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

KASUS gizi buruk anak-anak di Indonesia memang cukup tinggi, sebagai buktinya Indonesia masih menempati posisi 4 kasus stunting di dunia. Jika dilihat di Asia, Indonesia sendiri menempati nomor 2 terbanyak se-Asia Tenggara.

Angka kasusnya per 2019 masih di 27,6 persen lebih tinggi dari batas toleransi yang ditetapkan Badan Kesehatan Dunia (WHO) yakni kurang dari 20 persen.

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) tapinya mengungkapkab bahwa angka tersebut semakin baik dalam 5 tahun terakhir. Ya, di 2013 angka stunting Indonesia pernah berada di 37,8 persen. Fakta menyedihkan pastinya, karena banyak dari generasi penerus bangsa yang tidak berkualitas akibat stunting.

Kepala BKKBN, Hasto Wardoyo, menjelaskan bahwa stunting mesti ditekan dari hulu ke hilir mulai dari program edukasi hingga intervensi gizi untuk mencegah anak gagal tumbuh atau stunting," katanya dalam Webinar kesehatan, Selasa (4/5/2021).

Stunting

Ia melanjutkan, program edukasi itu penting agar anak tidak salah gizi. Hal lain yang tak kalah penting perlu diperhatikan adalah pengamatan terhadap kondisi gizi si anak.

Kondisi pandemi seperti sekarang ini pun memberi dampak nyata pada penanganan stunting di Indonesia. Ya, menurut Hasto, efek pandemi, banyak posyandu yang tidak berkegiatan dan ini memberi efek pada penanganan stunting.

"Pandemi telah mengakibatkan kegiatan posyandu di banyak daerah terhenti, padahal selama ini posyandu berperan besar sebagai langkah awal pengawasan gizi anak. Kami berharap kolaborasi dari pihak lain seperti yang dilakukan KALBE Nutritionals dan Klikdokter lewat program 'Smart Sharing' dapat menjadi alternatif supaya gizi dan kesehatan anak di Indonesia terpantau," tambah Hasto.

Smart Sharing sendiri dijelaskan Sinteisa Sunarjo, Group Business Unit Head Woman Nutrition KALBE Nutritionals adalah rencana melakukan studi observasional dan program intervensi gizi terhadap para ibu hamil, ibu menyusui, dan bayi dengan memberikan asupan gizi yang baik, sebagai bagian dari upaya penanggulangan stunting.

"Jadi, dalam program ini akan ada penelitian mendalam terhadap 3 kelompok pengujian yaitu ibu hamil dengan usia kandungan 4-6 bulan, ibu menyusui bayi usia 0-3 bulan, dan bayi berusia 6-9 bulan," kata Sinteisa.

Studi observasional dan program intervensi gizi tersebut diketahui bertujuan untuk membantu memberikan asupan bernutrisi kepada ibu yang sedang hamil, ibu menyusui, bayi berusia 6 hingga 9 bulan, mengukur seberapa efektif pengaruhnya terhadap kesehatan ibu dan perkembangan janinnya, serta tumbuh kembang bayi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini